Apa itu Soneta Petrarchan?

Soneta Petrarchan dinamai untuk penyair Italia Francesco Petrarca.

Soneta Petrarchan adalah jenis soneta pertama yang diperkenalkan ke Inggris. Ini pertama kali diterjemahkan oleh Sir Thomas Wyatt pada awal 1500-an. Jenis soneta ini mendapatkan namanya dari penyair Italia , Francesco Petrarca, seorang Italia abad ke-14. Ini adalah puisi dua bait dengan satu oktaf, satu setet dan total 14 baris. Soneta Petrarchan memiliki sistem berima abba, abba, cde, cde.

Francesco Petrarca adalah seorang humanis, sarjana dan penyair dari Italia. Petrarca, lebih dikenal sebagai Petrarch di dunia berbahasa Inggris, menulis total 366 soneta serta banyak surat dan risalah tentang berbagai mata pelajaran. Karyanya yang paling dicintai, bagaimanapun, adalah puisi epik yang ditulis dalam bahasa Latin yang disebut “Afrika.” Terlepas dari kecintaannya pada puisi itu, hanya sedikit orang lain yang menganggapnya begitu tinggi. Begitulah kualitas tulisannya sehingga Pietro Bembo, pada abad ke-16, menggunakan Petrarch serta Dante Alighieri dan Giovanni Boccaccio sebagai inspirasi untuk pengembangan bahasa Italia cararnnya.

Soneta Petrarchan yang khas adalah puisi 14 baris yang ditulis dalam pentameter iambik . Soneta dibagi menjadi dua bait: oktaf dan setet. Oktaf adalah pembuka delapan baris, yang mengusulkan masalah. Sestet adalah enam baris lebih dekat, yang mengomentari masalah yang diajukan dalam oktaf.

Tema soneta Petrarchan yang khas adalah cinta yang tak terjangkau. Mayoritas soneta Petrarch sendiri ditulis tentang cinta dalam hidupnya; Laura. Cinta yang tidak dapat dicapai dipandang sebagai salah satu cinta yang paling murni karena tidak ada yang mengalihkan perhatian darinya. Sebuah contoh yang baik dari penggunaan cinta dalam soneta Petrarchan adalah “Cinta Panjang Itu di My Heart Doth Harbor” sebagaimana diterjemahkan oleh Sir Thomas Wyatt:

“Cinta panjang yang di hatiku berlabuh
Dan di hatiku menyimpan kediamannya,
Ke wajahku ditekan dengan kepura-puraan yang berani,
Dan di sana berkemah, memamerkan panji-panjinya.
Dia bahwa saya belajar untuk mencintai dan menderita,
Dan menghendaki agar kepercayaan dan kelalaian nafsu saya Dikekang
oleh akal, rasa malu, dan hormat,
Dengan ketabahannya mengambil ketidaksenangan.
Dengan cinta ke hutan hati ia berlalu,
Meninggalkan usahanya dengan kesakitan dan tangisan,
Dan di sana ia bersembunyi dan tidak muncul.
Apa yang dapat saya lakukan ketika tuan saya takut
Tapi di lapangan dengan dia untuk hidup dan mati?
Karena kebaikan adalah kehidupan yang berakhir dengan setia.”

Terjemahan soneta Petrarchan mengilhami generasi pertama soneta Inggris. Namun, sistem rima lebih cocok untuk bahasa Italia dan Latin daripada bahasa Inggris. Hal ini menyebabkan perkembangan soneta Shakespeare . Tema cinta dan wanita kemudian mengarah ke soneta anti-Petrarchan, yang mengecam wanita alih-alih memuji mereka. Pada abad ke-16, Bembo mencoba menjadikan gaya Petrarch sebagai bentuk lirik yang dominan dalam bahasa Italia.

Author: fungsi