Apa itu Petugas Surat Perintah Korps Marinir?

Wanita memegang buku

Petugas surat perintah Korps Marinir adalah kategori pangkat di cabang Korps Marinir angkatan bersenjata AS. Petugas waran di semua cabang militer AS, kecuali Angkatan Udara, yang menghentikan penunjukan, mengisi peran antara pangkat tamtama dan pangkat perwira tingkat bawah. Seorang perwira surat perintah Korps Marinir diharapkan memiliki lebih banyak keahlian teknis di bidang-bidang tertentu daripada personel tamtama teratas dan bertugas di posisi yang membutuhkan otoritas seorang perwira.

Pangkat petugas surat perintah dibuat sesaat sebelum AS masuk ke dalam Perang Dunia I. Dengan meningkatnya keahlian teknis yang dibutuhkan karena peralatan perang yang lebih canggih, petugas surat perintah dipilih dari jajaran perwira tinggi yang tidak ditugaskan . Perwira-perwira ini bertugas di bawah surat perintah dinas yang bertentangan dengan komisi dari presiden seperti dalam kasus perwira yang ditugaskan. Pada tahun 1943, Korps Marinir menyelaraskan jajaran petugas surat perintahnya dengan orang-orang dari layanan lain, menciptakan dua kategori layanan, petugas surat perintah dan petugas surat perintah yang ditugaskan. Petugas surat perintah Korps Marinir sekarang memiliki lima pangkat, perwira surat perintah satu dan perwira kepala surat perintah dua hingga lima, yang konsisten dengan cabang layanan lainnya.

Marinir membagi program petugas surat perintah menjadi tugas administratif dan program area senjata. Program petugas surat perintah Korps Marinir administrasi menerima pelamar dengan setidaknya delapan tahun pelayanan yang telah mencapai tingkat E-5, yang merupakan pangkat sersan yang tidak ditugaskan. Untuk program surat perintah senjata, pelamar harus memiliki setidaknya 16 tahun masa kerja dan setidaknya telah mencapai tingkat E-7, yang merupakan pangkat sersan meriam yang tidak ditugaskan.

Mereka yang mencapai pangkat perwira surat perintah Korps Marinir menerima pelatihan di atas dan di luar yang dibutuhkan perwira yang tidak ditugaskan baik dalam program administrasi dan senjata. Anggota program senjata juga menerima instruksi lanjutan dalam penggunaan dan pemeliharaan sistem senjata tertentu yang ditugaskan kepada mereka. Dalam kedua program, petugas surat perintah menghadiri kursus pelatihan komando yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan manajemen mereka.

Konsep petugas surat perintah dimulai di Angkatan Laut Kerajaan Inggris dan telah dimasukkan dalam layanan lain. Dalam jajaran perwira surat perintah AS, termasuk Korps Marinir, penunjukan perwira surat perintah satu (W-1) disetujui oleh sekretaris berbagai layanan, dalam hal ini Sekretaris Angkatan Laut. Perwira surat perintah pangkat dua hingga lima (W-2 hingga W-5) ditugaskan oleh presiden dan dapat melayani dalam fungsi penasehat dan dukungan di berbagai tingkat markas.