Tag: Sistem Saraf Pusat

Kafein (1,3,7 trimethylxanthine) adalah alkaloid alami yang terdapat di berbagai bagian sayuran yang dapat dimakan seperti kopi atau biji kakao, kacang cola dan daun teh atau maté. Ini juga dapat disintesis secara kimia. Intensitas efek kafein lebih besar bila dikonsumsi dalam bentuk anhidrat dibandingkan dengan sumber alami lain seperti kafein dari kopi.

Penyerapan dan metabolisme.

Kafein diserap dengan cepat dan sepenuhnya di saluran pencernaan, mudah melintasi membran sel dan dimetabolisme di hati. Dapat diamati bagaimana kadar kafein meningkat antara 15 dan 45 menit setelah konsumsi dan puncak konsentrasinya terjadi satu jam setelah konsumsi. Kafein dihilangkan dalam urin dan dihilangkan antara 50-75% setelah 3 sampai 6 jam.

Mekanisme tindakan

Kafein bersaing dengan adenosin untuk reseptornya yang mencegahnya menjalankan fungsi biologisnya. Adenosin adalah zat yang menghambat sistem saraf yang sangat penting dalam pengaturan tidur, peningkatan konsentrasi adenosin menghasilkan rasa lelah, kelelahan, sedasi dan relaksasi.

Adenosin menghambat pelepasan neurotransmiter seperti GABA, asetilkolin, dopamin, glutamat, norepinefrin atau serotonin, sehingga kafein menghasilkan efek sebaliknya, meningkatkan transmisi neurotransmisi.

Dampak kafein

Stimulasi sistem saraf pusat: Kafein dengan cepat melintasi sawar darah otak dan mampu menjangkau otak tanpa perlu alat pengangkut. Kafein meningkatkan kemampuan untuk mempertahankan upaya intelektual dan mengurangi perasaan lelah atau kelelahan. Mempertahankan kesadaran dan menstimulasi pelepasan dopamin (hadiah stimulus). Kafein juga memiliki efek analgesik.

Sistem pernapasan: Kafein merangsang pusat pernapasan dan merupakan bronkodilator.

Sistem kardiovaskuler: Kafein adalah stimulan kardiovaskular, meningkatkan pelepasan katekolamin (adrenalin), meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah. Pada tingkat otak menghasilkan vasokonstriksi.

Sistem otot: Kafein menghasilkan vasodilatasi pada tingkat otot, meningkatkan respons kontraktil, mengurangi kelelahan dan kelelahan otot. Selain itu, kafein mampu memodifikasi substrat energi yang digunakan selama latihan fisik, mengurangi pemanfaatan glikogen dan meningkatkan pemanfaatan lemak.

Peningkatan sekresi endorfin: berkontribusi mengurangi sensasi nyeri selama latihan dan meningkatkan kapasitas dan upaya kerja.

Mengkonsumsi kafein biasanya menghasilkan toleransi dan seiring waktu, efeknya bertahan lebih sedikit atau dosis yang lebih besar diperlukan untuk merasakan efek yang sama.

Konsumen reguler dianggap sebagai konsumen yang mengonsumsi sekitar 300 mg / hari, konsumen tingkat menengah yang mengonsumsi sekitar 170 mg / hari dan konsumen yang tidak terbiasa dengan konsumsi kurang dari 50 mg / hari.

Untuk apa Kafein ini?

Peningkatan kinerja fisik dan kapasitas pelatihan.

Kafein fungsinya meningkatkan parameter kinerja yang berbeda dalam daya tahan, kekuatan, dan olahraga tim intensitas tinggi seperti sepak bola atau rugby.

Konsumsi kafein menghemat glikogen, mendorong pembakaran lemak dan mampu meningkatkan intensitas upaya yang dilakukan (tanpa orang tersebut merasakan upaya tambahan).

Mengkonsumsi kafein sebelum aktivitas fisik meningkatkan kekuatan, kapasitas kerja, meningkatkan kecepatan, meningkatkan waktu kompetisi dan meningkatkan waktu berlalu hingga kelelahan muncul.

Meskipun output urin atau keluaran urin dapat dinaikkan, tidak ada efek negatif pada keseimbangan air yang ditemukan yang dapat mempengaruhi kinerja.

Efek pada pemulihan.

Studi terbaru telah mengamati bahwa kafein tidak hanya tidak menurunkan sintesis glikogen, tetapi bahkan dapat memperbaikinya.

Termogenesis dan penurunan berat badan.

Konsumsi kafein bermanfaat meningkatkan sekresi katekolamin yang mendorong lipolisis (pembakaran lemak), meningkatkan pengeluaran energi (3-7%) dan mendorong penurunan berat badan dan lemak tubuh.

Efek psikostimulan dan kinerja kognitif.

Konsumsi kafein berperan meningkatkan sensasi kewaspadaan, konsentrasi, meningkatkan kecepatan reaksi dan mengurangi rasa tidur. Ini juga menghasilkan perasaan yang lebih kuat, aktivitas dan meningkatkan mood.

Efek kesehatan

Konsumsi kopi moderat telah dikaitkan dengan rendahnya risiko penyakit tertentu seperti diabetes, Parkinson, beberapa jenis kanker serta meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Tetapi masih belum diketahui apakah itu karena kafein atau senyawa lain yang ada dalam kopi sebagai zat antioksidan.

Dosis

Efek ergogenik

Dosis yang meningkatkan kinerja atletik adalah 3-6 mg / kg. Dalam kasus olahraga tim dosis yang paling efektif diamati antara 4 dan 6 mg / kg.

Dosis 1 mg / kg tidak memiliki efek ergogenik pada resistensi atau konsumsi oksigen maksimum tetapi meningkatkan parameter kognitif lainnya seperti waktu reaksi atau kewaspadaan.

Dosis 9 mg / kg mungkin juga memiliki efek ergogenik, tetapi tidak ada manfaat tambahan yang diamati dengan dosis yang lebih tinggi.

Dianjurkan untuk memberikan kafein antara 15-60 menit sebelum aktivitas olahraga dan juga dapat dikonsumsi selama upaya olahraga dalam bentuk minuman olahraga atau suplemen makanan.

Efek pada metabolisme.

Dosis kafein yang dibutuhkan untuk meningkatkan mobilisasi dan pemanfaatan lemak adalah antara 6-9 mg / kg. Dosis 3 mg / kg tidak cukup.

Efek psikostimulan

Untuk mendapatkan efek psikostimulan, dibutuhkan dosis sekitar 150 mg.

Tindakan pencegahan

Konsumsi kafein moderat tidak memiliki efek kesehatan yang merugikan, meskipun kapasitas merangsang kafein pada orang yang sensitif dapat menyebabkan kecemasan, sakit kepala, gangguan pencernaan, tekanan darah tinggi (dengan dosis ≥250 mg), peningkatan laju berkeringat dan menghasilkan gangguan tidur atau istirahat seperti insomnia.

Jika Anda minum terlalu banyak kafein, efek yang tidak diinginkan seperti takikardia, kegugupan, tremor atau insomnia juga dapat terjadi. Untuk alasan ini, dosis yang direkomendasikan tidak boleh dilampaui dan dianjurkan untuk menguji toleransi dengan meningkatkan dosis secara progresif serta tidak bercampur dengan alkohol.

Orang dengan risiko kardiovaskuler atau yang telah diberi tahu bahwa mereka tidak boleh mengonsumsi kopi atau stimulan, juga tidak boleh mengonsumsi produk yang mengandung kafein. Demikian pula, mereka tidak direkomendasikan produk pada orang yang menderita glaukoma.

Konsumsi kopi dalam jumlah besar (744 mg / hari) telah dikaitkan dengan peningkatan ekskresi kalsium dan magnesium dalam urin. Untuk alasan ini, dianjurkan untuk memastikan pasokan kalsium dan mineral lain yang memadai pada orang yang berisiko osteoporosis atau jika konsumsi kafein tinggi dan untuk jangka waktu lama.

Sebagai tindakan pencegahan, penggunaannya pada wanita hamil atau periode menyusui juga tidak dianjurkan.

Informasi lainnya

Berkat efek menguntungkannya pada kinerja olahraga, kafein dikonsumsi oleh sekitar 75% atlet elit. Bertahun-tahun yang lalu, kadar di atas 12 μg kafein per ml urin (setara dengan 9-13 mg / kg atau 7 atau 8 cangkir kopi) dianggap doping. Namun, pada tahun 2004 WADA (Badan Antidoping Dunia) menghapusnya dari daftar zat terlarang, meskipun program pemantauan dipertahankan untuk mengamati konsumsi kafein di antara atlet.


Mata adalah organ yang paling penting dari indera penglihatan, yang dengannya kita mengatur untuk menangkap gambar benda-benda dan mendapatkan informasi tentang bentuk, warna, jarak, pergerakan atau posisi benda-benda ini. Selanjutnya, dalam artikel kita akan mempelajari bagian – bagian mata dan fungsinya sehingga Anda mengetahui anatomi manusia kita dengan lebih baik dan bagaimana organ ini sangat penting bagi kehidupan kita sehari-hari.

Struktur mata

Bentuk mata berbentuk bulat dan berdiameter sekitar 2,5 sentimeter. Dengan aksi enam otot, dua miring dan empat lurus, itu bergerak dan dilindungi secara eksternal oleh kelopak mata dan bulu mata.

Selain itu mata terdiri dari tiga lapisan konsentris:

  • Sklera atau tunik fibrosa
  • Tunika vaskuler atau koroid
  • Dan retina atau tunika nervosa

Ada juga serangkaian media transparan dan pendingin, di antaranya kornea, lensa, humor aqueous dan humor vitreous.

Lapisan sklera mata

Kita mulai dengan menganalisis bagian mata dan fungsinya untuk berbicara tentang lapisan sklera. Sklera adalah membran kuat yang membentuk lapisan luar mata, juga dikenal sebagai tunika fibrosa. Ini sangat tahan dan menyusun jaringan ikat-fibrosa yang menjaga bagian dalam mata dan membuatnya kaku.

Fungsi sklera untuk melindungi struktur mata yang sensitif dan di dalamnya kita dapat membedakan kapsul Tenon, yang merupakan membran resisten yang menutupi sklera dan yang membentuk selubung otot mata, yang menahannya dan memisahkannya dari rongga orbital.

Bagian Mata dan fungsinya
Gambar Bagian Mata dan fungsinya

Tunika vaskuler atau koroid

Tunik vaskuler atau tengah, juga dikenal sebagai koroid, adalah tempat pembuluh darah tempat retina bergantung berada. Letaknya di antara sklera dan retina, dan menutupi bola mata di dalamnya, yang bagian luarnya mengkilap dan hitam.

Di depan, ada perforasi di tengah, pupil, yang dikelilingi oleh iris, selaput melingkar yang fungsinya untuk mengatur cahaya yang masuk melalui pupil, berkontraksi atau melebar tergantung pada intensitas cahaya. Saraf optik terletak di bagian posterior (belakang) koroid.

Retina mata

Di dalam bagian-bagian mata dan fungsinya kita juga akan berbicara tentang tunika nervosa atau retina yang merupakan bagian terdalam mata , yang merupakan perluasan dari sistem saraf pusat. Di dalamnya, saraf optik berasal dan berfungsi sebagai plak peka cahaya.

Di dalamnya ada tiga bagian:

  • Papila atau cakram optik: itu adalah sektor akses saraf optik di retina, memasuki arteri retina dan meninggalkan vena retina. Ini adalah titik buta mata karena tidak memiliki sel peka cahaya.
  • Makula : terletak di belakang retina dan sejumlah besar reseptor foto dan pembuluh darah di dalamnya berspesialisasi dalam penglihatan halus, yang berfungsi untuk memahami detail objek.
  • Fovea : itu adalah depresi kecil yang terletak di tengah makula, 1,5 milimeter persegi, yang memungkinkan penglihatan presisi dan ketajaman yang lebih besar.

Media transparan

Kami melanjutkan dengan bagian-bagian mata dan fungsinya sekarang menganalisis media transparan, yang membentuk sistem dioptrik, termasuk:

  • Kornea Itu terletak di daerah anterior sklera dan, sebagai lapisan yang bening dan transparan, memungkinkan sinar cahaya. Karena kelengkungan regulernya berfungsi seperti lensa konvergen, memiliki jari-jari kelengkungan sekitar 8 mm. Oleh karena itu, ia memiliki dua fungsi: optik dan perlindungan bagian anterior mata.
  • Lensa bikonveks ini terletak di belakang iris dan berfungsi untuk mengakomodasi mata, yaitu fokus secara tepat. Lensa terpasang oleh ligamen suspensori, juga disebut zinnula Zinn, yang melekat pada tunika vaskular. Otot-otot kecil memodifikasi bentuknya dan membuatnya lebih melengkung untuk fokus pada objek-objek terdekat dan meratakannya untuk melihat objek yang jauh.
  • Vitreous humor adalah cairan dan cairan transparan, 98% dibentuk oleh air, yang terletak di antara lensa dan kornea, di daerah anterior mata. Itu membuat bola mata membengkak dan teroksigenasi dan memberi nutrisi pada lensa dan kornea, karena keduanya tidak memiliki suplai darah.
  • Humor vitreus  juga disebut tubuh vitreous atau gel, dan dibentuk oleh zat tidak berwarna dan agar-agar, yang mengisi bagian belakang bola mata, antara lensa dan retina. Ia mempertahankan bentuk mata dan tekanan internalnya, dan terbentuk selama kehidupan embrionik, sehingga tidak diperbarui. Fungsinya untuk mempertahankan bentuk bola mata dan mencapai permukaan retina yang seragam, sehingga gambar yang jelas bisa diterima.

Mata dan cahaya

Dalam bagian-bagian mata dan fungsinya, penting untuk menggambarkan bagaimana cahaya bertindak dalam organ ini . Ia masuk melalui pupil dan berfokus pada kornea dan lensa, untuk membentuk gambar di retina. Ingatlah bahwa retina memiliki jutaan sel, yang disebut sel batang dan kerucut, yang peka terhadap cahaya.

Sel kerucut membutuhkan cahaya terang untuk bekerja dan mendeteksi banyak corak warna. Untuk bagian mereka, sel batang membutuhkan sedikit cahaya dan membedakan warna-warna kecil, ditugaskan untuk penglihatan saat kegelapan.

Eksitasi saraf yang terjadi di retina ditransmisikan oleh saraf optik dari kedua mata dalam bentuk impuls saraf ke korteks serebral, di mana rangsangan persepsi dan sensasi visual terjadi. Informasi dari saraf optik diproses di otak dan menghasilkan gambar yang terkoordinasi.


Sistem Otot berperan dalam setiap fungsi tubuh manusia yang vital. Sistem otot terdiri dari lebih dari 600 otot. Ini termasuk tiga jenis otot: polos, kerangka, dan jantung. Hanya otot rangka yang bersifat sadar, artinya Anda dapat mengendalikannya secara sadar. Otot-otot polos dan jantung bekerja tanpa sadar.

Setiap jenis otot dalam sistem otot memiliki tujuan tertentu untuk kesejahteraan hidup. Anda dapat berjalan karena otot rangka Anda. Anda dapat mencernanya karena otot-otot halus Anda. Dan jantung Anda berdetak kencang karena otot jantung Anda.

Jenis otot yang berbeda juga bekerja bersama untuk memungkinkan fungsi-fungsi ini. Misalnya, ketika Anda berlari (otot rangka), jantung Anda memompa lebih keras (otot jantung), dan menyebabkan Anda bernapas lebih berat (otot polos). Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang fungsi sistem otot Anda.

1. Mobilitas

Otot rangka Anda memiliki tujuan penting dalam menciptakan gerakan yang Anda lakukan. Otot rangka melekat pada tulang Anda dan sebagian dikendalikan oleh sistem saraf pusat (SSP).

Anda menggunakan otot rangka setiap kali Anda bergerak. Otot-otot rangka yang bergerak cepat menyebabkan ledakan kecepatan dan kekuatan yang singkat. Otot-otot berkedut lambat berfungsi lebih baik untuk gerakan yang lebih lama.

2. Peredaran darah

Otot jantung dan polos yang tidak disengaja membantu detak jantung dan aliran darah ke seluruh tubuh Anda dengan menghasilkan impuls listrik. Otot jantung (miokardium) ditemukan di dinding jantung. Itu dikendalikan oleh sistem saraf otonom yang bertanggung jawab untuk sebagian besar fungsi tubuh.

Miokardium juga memiliki satu nukleus sentral seperti otot polos.

Pembuluh darah Anda terdiri dari otot-otot halus, dan juga dikendalikan oleh sistem saraf otonom.

3. Respirasi

Diafragma Anda adalah otot utama yang bekerja selama pernapasan tenang. Pernapasan yang lebih berat, seperti yang Anda alami selama berolahraga, mungkin memerlukan otot tambahan untuk membantu diafragma. Ini bisa termasuk otot perut, leher, dan punggung.

4. Pencernaan

Pencernaan dikendalikan oleh otot-otot halus yang ditemukan di saluran pencernaan Anda. Ini terdiri dari:

  • mulut
  • kerongkongan
  • lambung
  • usus kecil dan besar
  • rektum

Sistem pencernaan juga termasuk hati, pankreas, dan kantong empedu.

Otot polos Anda berkontraksi dan rileks saat makanan melewati tubuh Anda selama pencernaan. Otot-otot ini juga membantu mendorong makanan keluar dari tubuh Anda melalui buang air besar, atau muntah ketika Anda sakit.

5. Sekresi

Otot-otot polos dan kerangka membentuk sistem kemih. Sistem kemih meliputi:

  • ginjal
  • kandung kemih
  • ureter
  • pekencingan
  • prostat

Semua otot dalam sistem kemih Anda bekerja bersama sehingga Anda bisa buang air kecil. Kubah kandung kemih Anda terbuat dari otot polos. Anda bisa mengeluarkan urin saat otot-otot itu kencang. Saat mereka rileks, Anda bisa menahan urin Anda.

6. Melahirkan

Otot-otot polos ditemukan di dalam rahim. Selama kehamilan, otot-otot ini tumbuh dan meregang seiring bayi tumbuh. Ketika seorang wanita melahirkan, otot-otot halus rahim berkontraksi dan rileks untuk membantu mendorong bayi melalui vagina.

7. Visi

Soket mata Anda terdiri dari enam otot rangka yang membantu Anda menggerakkan mata. Dan otot-otot internal mata Anda terdiri dari otot-otot halus. Semua otot ini bekerja bersama untuk membantu Anda melihat. Jika Anda merusak otot-otot ini, Anda dapat merusak penglihatan Anda.

8. Stabilitas

Otot-otot kerangka Anda membantu melindungi tulang belakang Anda dan membantu stabilitas. Kelompok otot inti Anda termasuk otot perut, punggung, dan panggul. Grup ini juga dikenal sebagai trunk. Semakin kuat inti Anda, semakin baik Anda bisa menstabilkan tubuh Anda. Otot-otot di kaki Anda juga membantu menenangkan Anda.

9. Postur tubuh

Otot rangka Anda juga mengontrol postur. Fleksibilitas dan kekuatan adalah kunci untuk mempertahankan postur yang tepat. Otot-otot leher yang kaku, otot-otot punggung yang lemah, atau otot-otot pinggul yang kencang dapat merusak perataan Anda. Postur yang buruk dapat mempengaruhi bagian-bagian tubuh Anda dan menyebabkan nyeri sendi dan otot-otot yang lebih lemah. Bagian-bagian ini meliputi:

  • bahu
  • tulang belakang
  • pinggul
  • lutut

Kesimpulan

Sistem otot adalah jaringan otot yang kompleks yang vital bagi tubuh manusia. Otot berperan dalam semua yang Anda lakukan. Mereka mengendalikan detak jantung dan pernapasan Anda, membantu pencernaan, dan memungkinkan gerakan.

Otot, seperti bagian tubuh lainnya, tumbuh dengan baik ketika Anda berolahraga dan makan dengan sehat. Tetapi terlalu banyak berolahraga dapat menyebabkan sakit otot. Nyeri otot juga bisa menjadi tanda bahwa sesuatu yang lebih serius mempengaruhi tubuh Anda.

Kondisi berikut dapat memengaruhi sistem otot Anda:

  • miopati (penyakit otot)
  • distrofi otot
  • multiple sclerosis (MS)
  • Penyakit Parkinson
  • fibromyalgia

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki salah satu dari kondisi ini. Mereka dapat membantu Anda menemukan cara untuk mengelola kesehatan Anda. Penting untuk menjaga otot Anda agar tetap sehat dan kuat.


Hormon gastrointestinal (atau hormon usus) merupakan sekelompok hormon yang disekresikan oleh sel-sel enteroendokrin di perut, pankreas, dan usus kecil yang mengendalikan berbagai fungsi organ pencernaan. Kemudian penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar peptida usus, seperti sekretin, cholecystokinin atau zat P, ditemukan memainkan peran neurotransmiter dan neuromodulator dalam sistem saraf pusat dan perifer.

Sel enteroendokrin tidak membentuk kelenjar tetapi menyebar ke seluruh saluran pencernaan. Mereka mengerahkan aksi otokrin dan parakrin mereka yang mengintegrasikan fungsi pencernaan. Stimulus kimiawi (mis., Protein yang dicerna sebagian, kafein) langsung mengaktifkan sel G (sel enteroendokrin) yang terletak di daerah pilorus lambung untuk mengeluarkan hormon gastrin; ini pada gilirannya merangsang kelenjar lambung untuk mengeluarkan getah lambung.

Hormon gastrointestinal dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama berdasarkan struktur kimianya.

  • Keluarga gastrin-kolesistokinin: gastrin dan kolesistokinin
  • Keluarga sekretin: sekretin, glukagon, peptida intestinal vasoaktif dan peptida penghambatan lambung
  • Keluarga Somatostatin
  • Keluarga Motilin
  • Zat P.

Ghrelin adalah hormon peptida yang dilepaskan dari lambung dan hati dan sering disebut sebagai “hormon lapar” karena kadar hormon peptida yang tinggi ditemukan pada individu yang berpuasa. Pengobatan agonis ghrelin dapat digunakan untuk mengobati penyakit seperti anoreksia dan kehilangan nafsu makan pada pasien kanker. Pengobatan Ghrelin untuk obesitas masih dalam pengawasan ketat dan tidak ada bukti konklusif yang tercapai. Hormon ini merangsang pelepasan hormon pertumbuhan. Amylin mengontrol homeostasis glukosa dan motilitas lambung

Polipeptida insulinotropic yang bergantung pada glukosa memiliki pengaruh akut pada asupan makanan melalui efeknya pada adiposit.

Oksintomodulin berperan dalam mengendalikan sekresi asam dan kekenyangan


Metabolisme adalah jumlah total reaksi biokimia yang terlibat dalam mempertahankan kondisi hidup sel dalam suatu organisme. Semua organisme hidup membutuhkan energi untuk berbagai proses penting dan untuk menghasilkan zat organik baru.

Organisme hidup adalah unik, karena mereka memperoleh energi dari lingkungan dan menggunakannya untuk melakukan kegiatan seperti pertumbuhan, perkembangan, pergerakan, reproduksi, dll.

Bagaimana sel-sel dalam tubuh mengekstrak energi dari lingkungan mereka? Dalam proses metabolisme, reaksi kimia yang dimediasi enzim terjadi pada organisme hidup yang mengubah energi yang diperoleh dari nutrisi menjadi bahan yang tersedia menjadi molekul yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan.

Metabolisme biasanya dibagi menjadi dua kategori.

  • Katabolisme – Proses ini terutama terlibat dalam memecah molekul organik yang lebih besar menjadi molekul yang lebih kecil. Proses metabolisme ini melepaskan energi.
  • Anabolisme – Proses ini terutama terlibat dalam membangun atau mensintesis senyawa dari zat sederhana yang dibutuhkan oleh sel. Proses metabolisme ini membutuhkan dan menyimpan energi.

Metabolisme terkait dengan nutrisi dan keberadaan nutrisi. Bioenergetik menjelaskan metabolisme sebagai biokimia yang melaluinya sel mendapatkan energi. Salah satu aspek utama adalah pembentukan energi.

Metabolisme
Metabolisme

Nutrisi dan Energi

Proses metabolisme tergantung pada nutrisi yang dicerna untuk menghasilkan energi. Energi ini diperlukan untuk mensintesis asam nukleat, protein dan biomolekul lain dalam tubuh kita.

Meliputi nutrisi mencakup berbagai zat untuk kebutuhan tubuh seperti jumlah yang cukup dan tidak memadai yang mengakibatkan kesehatan yang buruk, mengenai metabolisme.

Nutrisi yang diperlukan membantu dengan memasok energi yang dibutuhkan dan bahan kimia lain yang diperlukan yang tidak dapat disintesis oleh tubuh sendiri. Makanan menyediakan berbagai zat yang penting untuk binaraga dan perbaikan jaringan bersama dengan berfungsinya tubuh.

Makanan tersebut membutuhkan nutrisi organik dan senyawa kimia anorganik.

Nutrisi organik termasuk lemak, vitamin, karbohidrat, dan protein.

Senyawa kimia anorganik termasuk oksigen, air, dan mineral makanan lainnya.

Bagaimana Cara Meningkatkan Metabolisme?

Agar bugar dan sehat, kita perlu menghindari lebih banyak asupan kalori dan menurunkan berat badan. Kita makan untuk memberikan energi bagi tubuh kita untuk melakukan fungsinya. Makan terlalu sedikit dapat memperlambat metabolisme kita dan tubuh tidak dapat menyediakan mineral penting. Sesuai penelitian, diet ekstrim menyebabkan penurunan berat badan yang merupakan massa otot dan bukan massa lemak.

  • Makan pagi dengan benar, meningkatkan metabolisme tubuh dan membuat kita tetap bersemangat sepanjang hari. Melewatkan sarapan pagi lebih cenderung memiliki energi metabolisme yang buruk.
  • Kafein merangsang sistem saraf pusat dan dapat mengaktifkan tingkat metabolisme kita hingga 5 hingga 8 persen.
  • Menurut para peneliti, serat dapat membantu membakar lemak hingga 30 persen. Orang-orang yang memasukkan lebih banyak serat dalam makanan mereka tetap bugar dan sehat.
  • Dengan memasukkan lebih banyak makanan organik seperti persik, paprika, seledri, apel, selada, anggur karena meningkatkan tingkat metabolisme dalam tubuh kita.


Neurotransmiter, pembawa pesan kimia yang membawa sinyal antara neuron, atau sel-sel saraf, dan sel-sel lain dalam tubuh. Pesan kimiawi ini dapat memengaruhi beragam fungsi fisik dan psikologis termasuk detak jantung, tidur, nafsu makan, suasana hati, dan ketakutan. Ada sejumlah cara berbeda untuk mengklasifikasikan dan mengkategorikan neurotransmiter. Dalam beberapa kasus, mereka hanya dibagi menjadi monoamina, asam amino, dan peptida. Neurotransmiter juga dapat dikategorikan ke dalam satu dari enam jenis:

Asam amino

Asam gamma-aminobutirat (GABA) bertindak sebagai pembawa bahan kimia penghambat utama tubuh. GABA berkontribusi pada penglihatan, kontrol motorik, dan berperan dalam pengaturan kecemasan. Benzodiazepin, yang digunakan untuk membantu mengobati kecemasan, berfungsi dengan meningkatkan efisiensi neurotransmiter GABA, yang dapat meningkatkan perasaan rileks dan tenang.

Glutamat adalah neurotransmitter paling banyak ditemukan di sistem saraf di mana ia memainkan peran dalam fungsi kognitif seperti memori dan pembelajaran. Jumlah glutamat yang berlebihan dapat menyebabkan eksitotoksisitas yang mengakibatkan kematian sel. Eksitotoksisitas yang disebabkan oleh penumpukan glutamat ini dikaitkan dengan beberapa penyakit dan cedera otak termasuk penyakit Alzheimer, stroke, dan serangan epilepsi.

Peptida

Oksitosin adalah hormon sekaligus neurotransmitter. Ini diproduksi oleh hipotalamus dan berperan dalam pengenalan sosial, ikatan, dan reproduksi seksual. Oksitosin sintetis seperti Pitocin sering digunakan sebagai bantuan dalam persalinan. Baik oksitosin dan Pitocin menyebabkan rahim berkontraksi selama persalinan.

Endorfin adalah neurotransmiter daripada menghambat transmisi sinyal rasa sakit dan meningkatkan perasaan euforia. Pesan kimiawi ini diproduksi secara alami oleh tubuh sebagai respons terhadap rasa sakit, tetapi mereka juga dapat dipicu oleh aktivitas lain seperti latihan aerobik. Misalnya, mengalami “pelari yang tinggi” adalah contoh perasaan menyenangkan yang dihasilkan oleh produksi endorfin.

Monoamina

Epinefrin dianggap sebagai hormon dan neurotransmitter. Secara umum, epinefrin (adrenalin) adalah hormon stres yang dilepaskan oleh sistem adrenal. Namun, fungsinya sebagai neurotransmitter di otak.

Norepinefrin adalah neurotransmitter yang memainkan peran penting dalam kewaspadaan yang terlibat dalam perlawanan tubuh atau respon penerbangan. Perannya adalah membantu memobilisasi tubuh dan otak untuk mengambil tindakan di saat bahaya atau stres. Tingkat neurotransmitter ini biasanya terendah selama tidur dan tertinggi selama masa stres.

Histamin bertindak sebagai neurotransmitter di otak dan sumsum tulang belakang. Ini memainkan peran dalam reaksi alergi dan diproduksi sebagai bagian dari respon sistem kekebalan terhadap patogen.

Dopamin berperan penting dalam koordinasi gerakan tubuh. Dopamin juga terlibat dalam penghargaan, motivasi, dan tambahan. Beberapa jenis obat adiktif meningkatkan kadar dopamin di otak. Penyakit Parkinson, yang merupakan penyakit degeneratif yang mengakibatkan tremor dan gangguan pergerakan motorik, disebabkan oleh hilangnya neuron penghasil dopamin di otak.

Serotonin memainkan peran penting dalam mengatur dan mengatur suasana hati, tidur, kecemasan, seksualitas, dan nafsu makan. Inhibitor reuptake serotonin selektif, biasanya disebut sebagai SSRI, adalah jenis obat antidepresan yang biasanya diresepkan untuk mengobati depresi, kecemasan, gangguan panik, dan serangan panik. SSRI bekerja untuk menyeimbangkan kadar serotonin dengan memblokir reuptake serotonin di otak, yang dapat membantu meningkatkan suasana hati dan mengurangi perasaan cemas.

Purin

Adenosin bertindak sebagai neuromodulator di otak dan terlibat dalam menekan gairah dan meningkatkan kualitas tidur.

Adenosine triphosphate (ATP) bertindak sebagai neurotransmiter di sistem saraf pusat dan perifer. Ini memainkan peran dalam kontrol otonom, transduksi sensorik, dan komunikasi dengan sel glial. Penelitian menunjukkan itu mungkin juga memiliki bagian dalam beberapa masalah neurologis termasuk nyeri, trauma, dan gangguan neurodegeneratif.

Pemancar gas

Nitrogen monoksida berperan dalam mempengaruhi otot-otot polos, membuat mereka relaks untuk membuat pembuluh darah melebar dan meningkatkan aliran darah ke area-area tertentu dari tubuh.

Karbon monoksida biasanya dikenal sebagai gas yang tidak berwarna dan tidak berbau yang dapat memiliki efek toksik dan berpotensi fatal ketika orang terpapar pada tingkat zat yang tinggi. Namun, itu juga diproduksi secara alami oleh tubuh di mana ia bertindak sebagai neurotransmitter yang membantu memodulasi respons peradangan tubuh.

Asetilkolin

Asetilkolin adalah satu-satunya neurotransmitter di kelasnya. Ditemukan di kedua sistem saraf pusat dan perifer, itu adalah neurotransmitter primer yang terkait dengan neuron motorik. Ini memainkan peran dalam gerakan otot serta memori dan pembelajaran.