Tag: Protista

Koenzim adalah senyawa organik non-protein yang berikatan dengan enzim untuk mengkatalisasi suatu reaksi. Koenzim sering secara luas disebut kofaktor, tetapi mereka secara kimia berbeda. Contoh koenzim: NAD + dan NADP +, Koenzim A, Menaquinone.

Pengertian Koenzim

Koenzim adalah kokatalis yang dikonversi menjadi produk baru bersamaan dengan setiap pergantian substrat.

Semua vitamin yang larut dalam air dan dua vitamin yang larut dalam lemak, A dan K, berfungsi sebagai kofaktor atau koenzim. Koenzim berpartisipasi dalam berbagai reaksi biokimiawi yang melibatkan pelepasan energi atau katabolisme, serta reaksi anabolik yang menyertainya.

Bentuk koenzim aktif tiamin, vitamin B1, adalah tiamin pirofosfat (TPP). TPP terlibat dalam dekarboksilasi oksidatif dan reaksi transketolase. Contohnya adalah dekarboksilasi (penghilangan —COO−−) dari tiga karbon piruvat menjadi dua-karbon asetil koenzim A (CoA), sebuah langkah penting dalam pemecahan karbohidrat.

Pengertian Koenzim ialah sebuah zat yang bekerja dengan enzim untuk memulai atau membantu fungsi enzim. Koenzim ini tidak bisa berfungsi sendiri dan membutuhkan kehadiran enzim. Sebuah non-protein organik yang memainkan peran penting dalam beberapa reaksi yang dikatalisis oleh enzim itu sendiri.

Koenzim adalah ko-faktor  yang berupa molekul organik kecil yang merupakan bagian enzim yang tahan panas, mengandung ribose dan fosfat,  larut dalam air dan bisa bersatu dengan apoenzim membentuk holoenzim.

Koenzim yang membentuk ikatan sangat erat baik secara kovalen maupun non kovalen dengan apoenzim di sebut gugus prostetik.  Koenzim memiliki fungsi aktif sebagai katalisator yang dapat meningkatkan kemampuan katalitik suatu enzim.

Selain itu koenzim juga berfungsi untuk menentukan sifat dari suatu reaksi dan dapat bertindak sebagai transpor elektron dari satu enzim ke enzim yang lain. Contoh koenzim adalah NADH, NADP dan adenosin trifosfat.

Koenzim merupakan komponen penting dari enzim yang diperlukan untuk setiap reaksi metabolisme dalam tubuh kita. Koenzim sering di identikan sebagai vitamin karena banyak koenzim ditemukan dalam bentuk derivat vitamin B seperti Niacin, Tiamin, Riboflavin, dl.

Koenzim berikatan dengan enzim membentuk holoenzim. Koenzim juga membentuk molekul lain dalam sel yang menjadi sumber energi Sel. Energi sell dibutuhkan molekul-molekul sel untuk melakukan fungsi-fungsi khusus.

Contoh dari salah satu fungsi koenzim bagi tubuh adalah retensi memori. Tanpa koenzim, tubuh manusia tidak bekerja dan semua proses sel berhenti.

Klasififikasi Koenzim

  • Diklasifikasikan menjadi 2 tipe berdasarkan interaksi dengan apoenzim yaitu kosubstrat dan gugus prostetik.
  • Kosubstrat adalah substrat pada enzim yang mengkatalisis reaksi dengan cara mengubah jalan reaksi dan mendisosiasi sisi aktif. Struktur awal dari kosubstrat diregenerasi oleh reaksi lanjutan yang dikatalisis oleh enzim lain. Kosbstrat dapat didaur ulang berkali-kali didalam sel, tidak seperti substrat biasa yang produknya secara khas mengalam perubahan lebih lanjut. Kumparan kosubstrat gugus metabolit aktif berbeda dengan enzim yang mengkatalisis reaksi.
  • Gugus prostetik terikat pada enzim selama jalannya reaksi, pada beberapa hal gugus prostetik terikat secara kovalen pada apoenzim yang pada kasus lain gugus prostetik terikat kuat pada sisi aktif dengan interaksi lemah. Seperti residu asam amino ionik pada sisi aktif , gugus prostetik akan kembali pada bentuk asalnya.
  • Kosubstrat dan gugus prostetik merupakan bagian dari sisi aktif yang tdak terdapat pada rantai samping residu asam amino.
  • Prokariot, protista, fungi, dan tumbuhan dapat mensintesis sendiri koenzim dari prekursor sedangkan mamalia membutuhkan sumber koenzim untuk bertahan hidup yang disuplai dari nutrisi (biasanya dalam jumlah kecil) yang disebut vitamin.
  • Sumber utama vitamin dari tumbuhan dan organisme meskipun binatang karnivora dapat memenuhi vitamin dari daging. Sebagian besar vitamin akan diubah secara enzimatik menjadi koenzim koresponden
  • Penyakit karena kekurangan nutrisi dapat terjadi saat vitamin sedikit atau tidak ada pada makanan seekor hewan namun dapat diatasi dan dicegah dengan mengkonsumsi vitamin yang tepat. Pemulihan dari penyakit tersebut telah digunakan untuk menguji potensi ekstrak selama isolasi vitamin.
  • Sebagian besar vitamin akan dikonversi menjadi koenzim setelah bereaksi dengan ATP. Banyaknya molekul ATP yang ditransfer pada vitamin merupakan gugus yang mengikat koenzim pada sisi aktif enzim.
  • Kata vitamin diciptakan oleh Casimir Funk pada tahun 1912 untuk mendeskripsikan “vital amin” dari sekam beras yang menyembuhkan penyakit beri-beri (penyakit kekurangan nutrisi yang berakibaat pada kemunduran syaraf). Beri-beri pertama kali ditemukan pada burung. Substansi anti beri-beri (tiamin) dikenal sebagai vitamin B1.
  • Dua klasifikasi vitamin: vitamin larut air (seperti vitamin B) dan vitamin larut lemak (vitamin lemak). Vitamin larut air dibutuhkan tiap harinya dalam jumlah yang sedikit karena vitamin ini dieksresi dengan cepat pada urin dan penyimpanan selular dan koenzimnya tidak stabil. Vitamin larut lemak seperti vitamin A, D, E, K disimpan oleh hewan dan kelebihan asupan vitamin dapat berakibat toksik yang disebut hiperavitaminosis.

Fungsi Koenzim

Koenzim adalah senyawa organik, terikat pada enzim untuk membuat enzim aktif secara katalitik, tetapi hubungan mereka dengan enzim hanya bersifat sementara, biasanya terjadi selama proses katalisis. Koenzim berfungsi sebagai kofaktor dalam sejumlah reaksi yang dikatalisis enzim yang berbeda.

Komponen kimia penting dari banyak koenzim adalah vitamin, mis., Koenzim nicotinamide adenine dinucleotide (NAD) dan NADP mengandung vitamin niacin; flavin adenine dinucleotide (FAD) berasal dari vitamin riboflavin.

Koenzim berfungsi sebagai pembawa sementara produk setengah reaksi. Koenzim biasanya berpartisipasi dalam interaksi substrat-enzim dengan menyumbang atau menerima gugus kimia tertentu.

Koenzim selalu mendapatkan kembali bentuk aslinya meskipun mungkin telah diubah selama reaksi. Banyak vitamin yang merupakan precursor dari koenzim. contohnya saja seperti: vitamin B yang berfungsi sebagai koenzim penting bagi enzim untuk membentuk lemak, karbohidrat dan protein.

Koenzim merupakan salah satu dari sejumlah senyawa organik bebas yang menyebar yang memiliki fungsi sebagai kofaktor dengan enzim dalam meningkatkan berbagai reaksi metabolisme. Koenzim berpartisipasi dalam katalisis yang dimediasi enzim stoikiometri, dimodifikasi selama reaksi dan mungkin memerlukan reaksi yang dikatalisasi enzim lain untuk mengembalikan mereka ke keadaan aslinya.

Contohnya termasuk nikotinamida adenin dinukleotida (NAD) yang menerima hydrogen dan memberikan itu dalam reaksi lain dan ATP, yang memberikan kelompok-kelompok fosfat sementara mentransfer energi kimia dan mengambil kembali fosfat dalam reaksi lain. Sebagian besar vitamin B (lihat vitamin B kompleks) merupakan koenzim dan sangat penting dalam memfasilitasi transfer atom atau kelompok atom antara molekul dama pembentukan karbohidrat, lemak dan protein.

Perbedaan Koenzim Dan Kofaktor

Koenzim

Berdasarkan strukturnya, enzim terdiri atas komponen yang disebut apoenzim yang berupa protein dan gugus protetik berupa non protein.Gugus prostetik dibedakan menjadi koenzim dan kofaktor.

Gugus koenzim tersusun dari senyawa organik nonprotein yang tidak melekat erat pada bagian protein enzim. Fungsi koenzim adalah membantu proses katalisis oleh enzim maupun penyusunan struktural yang penting. Koenzim digunakan untuk memantapkan ikatan antara substrat pada enzim atau mentransfer elektron yang timbul selama proses katalisa. Contoh koenzim adalah NADH, NADPH dan adenosina trifosfat.

Gugus kimiawi yang dibawa mencakup :

  • Ionhidrida(H –) yang dibawa olehNAD atau NADP+
  • Gugus asetil yang dibawa oleh koenzim A
  • Formil, metenil dibawa oleh asam folat
  • Gugus metil yang dibawa oleh S-adenosilmetionina.

Ada beberapa koenzim lain seperti riboflavin, tiamina, dan asam folat adalah vitamin.
Koenzim merupakan senyawa organik yang diperlukan untuk aktifitas suatu enzim tertentu yang bersifat termostabil dan memiliki berat molekul rendah.Koenzim akan memperbesar kemampuan katalitik sebuah enzim sehingga menjadi jauh melebihi kemampuan yang ditawarkan hanya oleh gugus fungsional asam aminonya, yang menyusun massa enzim tersebut.

Koenzim yang berikatan secara erat dengan enzim lewat ikatan kovalen atau gaya nonkovalen kerap kali disebut sebagai gugus prostetik. Koenzim yang mampu berdifusi secara bebas umumnya berfungsi sebagai unsur pembawa (yang didaur ulang secara kontinu) hydrogen (FADH), hidrida (NADH dan NADPH), atau unit-unit kimia seperti gugus asil (koenzim A) atau gugus metil (folat), membawanya bolak-balik antara tempat pembentukannya dan pemakaiannya. Oleh karena itu, koenzim yang disebut sebagai substrat sekunder.

Jenis-jenis enzim yang membutuhkan koenzim adalah enzim yang mengatalisis reaksi oksidasireduksi, pemindahan gugus serta isomerisasi, dan reaksi yang membentuk ikatan kovalen (kelas IUB 1,2,5, dan 6).

Kofaktor

Kofaktor berfungsi sama dengan gugus prostetik, tetapi berikatan secara reversible Dapat berupa zat anorganik

  • ion logam (Metal- activated enzymes)
    Dapat berupa zat organik
  • flavin dan heme

Contoh enzim yg mengandung kofaktor;
karbonat anhidrase dg kofaktor Zn terikatsbg bgn dari tapak aktifnya ->katalitik

Pembagian Kofaktor;

  1. Aktivator
    ion anorganik yang biasanya berikatan lemah dengan suatu enzim
    Contoh; Cu,Fe,Mn,Zn.Ca,K dan Co
  2. Ggs Prostetik -> ikatan kovalen
    dapat berupa senyawa,organik ttt,vitamin / ionlogam
    Contoh:
    FAD -> Vit,B2/Riboflavin -> menerima atom hidrogen
    Ion Logam: Sitokrom ->sebagai pembawa elektron pada Fe

Koenzim berupa gugus organik yang padaumumnya merupakan vitamin, seperti vitamin B1, B2, NAD+ (Nicotinamide Adenine Dinucleotide ).
Kofaktor berupa gugus anorganik yang biasanya berupa ion-ion logam, seperti Cu2+, Mg2+, dan Fe2+

Kofaktor adalah komponen enzim yangbersifat non-protein yang berfungsimengaktifkan enzim.
Sifatnya stabil terhadap perubahan suhuatau suatu reaksi.
Kofaktor dibedakan menjadi tiga tipe yaitu, aktivator, gugus prostetik dan ko-enzim

  1. Aktivator
    Aktivator adalah ion – ion anorganik yangbiasanya berikatan lemah dengan suatuenzim. Contoh beberapa logam berperansebagai aktivator dalam sistem enzimadalah Cu, Fe, Mn, Zn, Ca, K dan Co.
  2. Gugus Prostetik
    Gugus prostetik berikatan erat denganenzim (protein) oleh ikatan kovalen.Gugus prostetik dapat berupa senyawaorganik tertentu, vitamin atau ion logam.Misal FAD yang mengandung riboflavin (Vitamin
    B2) yang merupakan bagian FADyang menerima atom Hidrogen.
  3. Koenzim
    Enzim yang tidak mempunyai gugusprostetik, memerlukan senyawa organiklain untuk aktivitasnya juga disebutkoenzim. Koenzim tidak melekat erat padabagian protein enzim.

Perbedaan Enzim dan Koenzim

Enzim:
• Merupakan suatu biokatalisator
• Bersifat termolabil
• Bersifat spesifik dalam melaksanakan fungsinya
• Dirusak oleh logam berat
• Aktifitas enzim diukur dengan kecepatan reaksi enzimatik
• Letak enzim tertentu didalam sel
• Hanya mengkatalis satu macam reaksi

Koenzim:
• Senyawa organik yang diperlukan untuk aktifitas suatu enzim tertentu
• bersifat termostabil
• Berat molekul rendah
• Banyak koenzim yang merupakan derivat vitamin B
• Bisa di anggap sebagai substrat kedua.

Komponen Penyusun

Struktur enzim yang sempurna dan aktif mengkatalisis bersama-sama dengan koenzim atau gugus logamnya disebut dengan holoenzim. Holoenzim merupakan keseluruhan molekul enzim yang meliputi apoenzim dan kofaktor. Penyusun utama suatu enzim adalah molekul protein yang disebut Apoenzim. Apoenzim adalah suatu polipeptida yang mempunyai struktur tersier atau kuartener dengan urutan dan komposisi asam amino tertentu dan rantai polipeptida tersebut distabillkan oleh ikatan sulfida, ikatan hidrogen, dan ikatan Van der Waals. Apoenzim bersifat labil (mudah berubah) yang dipengaruhi oleh suhu dan keasaman.

Enzim memerlukan komponen lain yaitu kofaktor agar berfungsi dengan baik. Kofaktor akan terikat pada gugus aktif pada molekul protein enzim, sehingga kerja enzim yang ditunjukkan oleh aktivitas meningkat (Lehninger, 1982). Secara ringkas struktur sebuah enzim dapat dilihat pada bagan di bawah ini :

Kofaktor pada beberapa enzim dapat terikat secara lemah atau terikat secara kuat (permanent). Jika kofaktor terikat kuat dengan protein enzim dinamakan bagian prostetik. Tidak semua enzim memiliki struktur yang lengkap terdiri dari apoenzim dan kofaktor. Contoh enzim ribonuklease pankreas hanya terdiri atas polipeptida dan tidak mengandung gugus kimiawi yang lain. Berdasarkan ikatannya, kofaktor dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu :

  • Gugus prostetik
    Tipe kofaktor yang biasanya terikat kuat pada enzim, berperan memberi kekuatan tambahan terhadap kerja enzim. Gugus prostetik dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu gugus prostetik yang tersusun dari bahan organik dan gugus prostetik yang tersusun dari bahan anorganik.Contohnya adalah heme, yaitu molekul berbentuk cincin pipih yang mengandung besi. Heme merupakan gugus prostetik sejumlah enzim, antara lain katalase, peroksidase, dan sitokrom oksidase.
  • Koenzim
    Bagian dari gugus prostetik bukan protein. Kofaktor yang terdiri atas molekul organik nonprotein yang terikat renggang dengan enzim. Koenzim berfungsi untuk memindahkan gugus kimia, atom, atau elektron dari satu enzim ke enzim yang lain. Contohnya FAD (flavin adenina dinukleotida), tiamin pirofosfat, NAD, NADP+, dan asam tetrahidrofolat.
  • Ion-ion anorganik
    Kofaktor yang terikat dengan enzim atau substrat kompleks sehingga fungsi enzim lebih efektif. Contohnya, amilase dalam ludah akan bekerja lebih baik dengan adanya ion klorida dan kalsium. Beberapa kofaktor tidak berubah di akhir reaksi, tetapi kadang-kadang berubah dan terlibat dalam reaksi yang lain. Ion anorganik dapat berupa ion logam yang berasosiasi dengan apoenzim dan diperlukan untuk aktivitas enzim tertentu. Ion logam tersebut berikatan dengan apoenzim melalui ikatan koordinasi


Secara Morfologis karakteristik archaebacteria dan Eubacteria berbeda dalam beberapa aspek utama. Sementara sebagian besar anggota kedua kelompok memiliki dinding sel, membran sel mereka secara kimiawi berbeda, seperti bahan penyusun kimia mereka secara keseluruhan. Meskipun tidak ada perbedaan keras dan cepat antara peran yang diisi oleh dua jenis bakteri, yang paling banyak archaebacteria hidup di lingkungan yang sangat tidak bersahabat, seperti perairan yang sangat asin atau mata air belerang yang panas. Beberapa Eubacteria juga hidup di lingkungan yang keras ini, tetapi yang lain mendiami lokasi mulai dari permukaan tanah sampai pada usus rayap.

Kingdom monera dalam taksonomi terdiri dari dua kelompok filogenetis yang berbeda: Eubacteria dan archaebacteria. Seperti yang terlihat pada artikel sebelumnya Eubacteria dan archaebacteria secara genetik berbeda satu sama lain karena mereka berasal dari eukariota (organisme dengan membran nuklir: protista, tumbuhan, hewan (invertebrata dan vertebrata) dan jamur).

Archaebacteria

Jenis Archaebacteria ada tiga yaitu Archaebacteria Ekstrem Termofil (contohnya genus sulfolobus dan pyrolobus fumarif). Archaebacteria Ekstrem Halofil (contonya Halobacterium holobium) dan Archaebacteria Metanogen (contohnya Lachnospira multiparus). Karakteristik Archaebacteria antara lain :

  1. Sel Penyusun tubuhnya bertipe prokariotik
  2. Memiliki RNA polimerase yang sederhana
  3. Dinding sel bukan dari peptidoglikan
  4. Tidak memiliki membran nukleus dan tidak memiliki organel sel
  5. ARNt-nya berupa metionin
  6. Sensitif terhadap toksin dipteri

Eubacteria

Eubacteria disebut juga bakteri sejati, bersifat prokariotik. Karakteristik Eubacteria  antara lain :

  1. Memiliki dinding sel yang mengandung peptidoglikan
  2. Telah mempunyai organel sel berupa ribosom yang mengandung satu jenis ARN polimerase
  3. Membran plasmanya mengandung lipid dan ikatan ester
  4. Sel bakteri meiliki kemampuan untuk mensekresikan lendir
  5. Stoplasma bakteri terdiri dari protein, karbohidrat, lemak, ion organik, kromatopora, ribosom dan asam nukleat sebagai penyusun RNA dan DNA.

Meskipun sangat kecil (kebanyakan bakteri secara signifikan lebih kecil dari sel-sel eukariotik), bakteri mengisi beberapa peran penting di alam. Kita yang paling akrab dengan bakteri sebagai penyebab penyakit dari radang tenggorokan sampai penyakit pes. Namun, relatif sedikit bakteri penyebab penyakit. Kebanyakan bermanfaat bagi organisme lain. Beberapa bakteri adalah fotoautotrof, memproduksi makanan dari bahan anorganik dan cahaya.

Dalam beberapa kasus, fotoautotrof tertentu memiliki kemampuan ekologis penting untuk memperbaiki nitrogen dari atmosfer, membuatnya tersedia untuk akar tanaman. Bakteri lainnya adalah saprofit, memecah bahan organik mati. Yang lain hidup bersimbiosis dalam saluran pencernaan organisme lain dan membantu dalam pencernaan bahan makanan yang beragam.

Struktur dan siklus reproduksi dari Monera relatif sederhana dibandingkan dengan mereka kelompok eukariota. Mereka tidak memiliki inti yang berbeda dan organel kompleks. Struktur khusus, seperti mesin fotosintesis, mengambil bentuk membran internal. Materi genetik Monera juga relatif sederhana. Mereka memiliki kromosom dan plasmid prokariotik kecil dan bukan kromosom kompleks yang ditemukan pada eukariota. Kebanyakan Monera berkembang biak dengan pembelahan biner.


Berikut ini adalah dasar-dasar klasifikasi makhluk hidup.

  • 1. Klasifikasi makhluk hidup berdasarkan persamaan dan perbedaan yang dimilikinya.
  • 2. Klasifikasi makhluk hidup berdasarkan ciri bentuk tubuh (morfologi) dan alat dalam tubuh (anatomi).
  • 3. Klasifikasi makhluk hidup berdasarkan manfaat, ukuran, tempat hidup, dan cara hidupnya.

Pengantar

Selama berabad-abad, hanya ada dua cara untuk mengklasifikasikan makhluk hidup; baik sebagai tumbuhan atau binatang. Hari ini, berkat klasifikasi makhluk hidup, kita dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang semua organisme hidup. Pelajari lebih lanjut tentang klasifikasi makhluk hidup dan beberapa tips untuk mengingat klasifikasi tersebut.

Sejak usia dini, kita semua mempelajari perbedaan antara tumbuhan dan hewan, dan mungkin tidak sampai beberapa tahun kemudian ketika kita mengetahui bahwa ada berbagai jenis hewan dan tumbuhan; meskipun mereka memiliki beberapa kesamaan, mereka sama sekali berbeda.

Berabad-abad yang lalu, makhluk hidup diklasifikasikan sebagai tumbuhan atau hewan. Saat ini, klasifikasi makhluk hidup membantu kita mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang dunia tempat kita hidup, hubungan kita dengan makhluk hidup, dan memahami Biologi secara keseluruhan dengan lebih baik. Mari kita melihat lebih dekat pada klasifikasi, sedikit sejarahnya, dan beberapa tips untuk belajar bagaimana menggunakannya ketika menjelajahi organisme hidup.

Apa itu Klasifikasi Makhluk Hidup?

Anda mungkin sudah tahu sedikit tentang klasifikasi makhluk hidup, yang juga disebut sebagai taksonomi. Banyak siswa mempelajari dasar-dasar taksonomi di sekolah dasar, tetapi kecuali jika Anda menghabiskan banyak waktu berfokus pada Biologi, detailnya mungkin menjadi sedikit kabur selama bertahun-tahun.

Klasifikasi semua makhluk hidup dimulai oleh Botanis Swedia, Carl Linnaeus. Karena minatnya pada tumbuhan dan hewan, panduan klasifikasi pertamanya, Systema Naturae, diterbitkan pada 1735.

Linnaeus, yang sering dianggap sebagai “Bapak Taksonomi,” dan sistem klasifikasinya masih digunakan sampai sekarang. Sementara sistem klasifikasi terus tumbuh, Linnaeus akan selalu tetap menjadi bagian integral dari bagaimana kita memberi nama, memberi peringkat, dan mengklasifikasikan tumbuhan dan hewan.

Tingkat taksonomi

tingkat taksonomiSistem klasifikasi dimulai dengan memilah organisme hidup ke dalam kelompok berdasarkan karakteristik dasar dan bersama (seperti tumbuhan atau hewan). Kemudian masing-masing kelompok dipecah menjadi klasifikasi yang lebih spesifik; mungkin berguna untuk memikirkan sistem klasifikasi seperti pohon keluarga.

Selanjutnya, kita akan melihat lebih dekat pada delapan tingkat taksonomi, tergantung pada sumber daya Anda, Anda mungkin melihat tujuh level dibahas.

Domain

Tingkat pertama atau atas dari sistem klasifikasi adalah domain. Domain memiliki jumlah individu terbanyak dalam grup karena ini adalah level terluas. Tingkat domain membantu membedakan antara jenis sel. Saat ini, ada tiga jenis domain, yang meliputi Bakteri, Archaea, dan Eukarya.

Kingdom

Kingdom adalah level yang dipecah dari domain. Ada enam kingdom yang meliputi Eubacteria, Archaebacteria, Plantae, Animalia, Fungi, dan Protista. Sementara kingdom sedikit lebih spesifik, masih relatif mudah untuk mengkategorikan organisme hidup berdasarkan kingdom.

Kingdom Plantae dipecah lebih jauh untuk memasukkan divisi. Divisi berikut meliputi:

  • Bryophyta: lumut, lumut hati, dan lumut tanduk
  • Psilotophyta: Psilotaceae
  • Lycophyta: lumut klub dan quillwort
  • Sphenophyta: ekor kuda
  • Polypodiophyta: pakis
  • Coniferophyta: pinus, spruces, redwood
  • Ginkgophyta: ginkgoes
  • Cycadophyta: sikas
  • Gnetophyta: gnetophytes
  • Magnoliophyta: tumbuhan berbunga

Mempelajari kingdom bisa sedikit rumit, dan jika Anda tidak mendapatkan kingdom sejak awal, Anda mungkin mengalami kesulitan mengklasifikasikan sesuatu dengan benar.

Filum

Filum adalah tingkat berikutnya dalam sistem klasifikasi dan digunakan untuk mengelompokkan organisme hidup bersama berdasarkan beberapa ciri umum. Contoh yang baik untuk dipertimbangkan adalah ketika Anda menyortir cucian berdasarkan item pakaian. Kaus kaki Anda tidak semuanya sama, kemungkinan besar Anda mengelompokkannya dan menempatkannya di laci lemari yang sama.

Pertimbangkan kingdom hewan, ada kelompok filum yang disebut “chordata,” dan ini merujuk pada semua hewan dengan tulang belakang. Sebagai manusia, kita juga bagian dari filum chordata. Seperti Kingdom Plantae, filum dipecah menjadi beberapa divisi:

  • Porifera: spons
  • Coelenterata: ubur-ubur, hydra, dan karang
  • Platyhelminthes: cacing datar
  • Nematoda: cacing gelang
  • Annelida: cacing tersegmentasi
  • Arthropoda: arthropoda seperti serangga
  • Mollusca: moluska seperti kerang
  • Echinodermata: bulu babi
  • Chordata: chordata

Kelas

Tingkat kelas adalah cara lain untuk mengelompokkan organisme yang sama, tetapi menjadi lebih spesifik daripada filum. Ada lebih dari 100 kelas, tetapi beberapa yang lebih umum yang kemungkinan akan Anda gunakan secara reguler di kelas Biologi mencakup vertebrata, invertebrata, dikotil, atau monokotil.

Ordo

Seperti yang Anda tebak, ordo hanyalah cara lain untuk memecah kelas tumbuhan dan hewan. Anggap saja sebagai “penyempurnaan pencarian Anda.” Beberapa ordo  termasuk karnivora, primata, fagales, dan pinales.

Famili

Tingkat selanjutnya dalam klasifikasi organisme hidup dikategorikan sangat mirip dengan kelompok orang yang kita sebut famili. Kita semua berbeda, tetapi kita memiliki cukup banyak kesamaan yang kita miliki dalam keluarga yang sama; hal yang sama berlaku untuk semua makhluk hidup.

Genus

Genus adalah bagian pertama dari nama ilmiah makhluk hidup, juga dikenal sebagai binomial nomenklatur. Mari kita lihat singa dan harimau, misalnya, nama ilmiah untuk singa adalah Panthera leo, dan harimau adalah Panthera tigris; Panthera adalah genusnya.

Spesies

Spesies adalah tingkat final dan paling spesifik dari sistem klasifikasi. Cara terbaik untuk menggambarkan suatu spesies adalah sekelompok organisme yang paling cocok untuk membiakkan keturunan yang sehat, yang juga dapat terus bereproduksi.

Beberapa Contoh Klasifikasi

Mengklasifikasikan makhluk hidup membutuhkan banyak latihan, dan walaupun mungkin Anda butuh waktu lama untuk membiasakan diri dengan nama-nama ilmiah dalam domain atau filum, yang terbaik adalah mempelajari dan menghafal tingkat klasifikasi sesegera mungkin. Lupa tentang filum atau ordo dapat membuat proses klasifikasi lebih sulit.

Mari kita lihat beberapa contoh mendalam. Kami akan memulai dengan mengklasifikasikan manusia.

Klasifikasi Manusia

Domainnya adalah Eukarya karena kita memiliki inti dan organel. Kingdom adalah Animalia karena kita menelan makanan, multiseluler, dan tidak memiliki dinding sel. Filum adalah Chordata karena kita memiliki sumsum tulang belakang (subphylum kita adalah vertebrata karena kita memiliki tulang punggung yang tersegmentasi).

Kelas adalah Mammalia karena kita merawat keturunan kita dan Ordo adalah Primata karena tingkat kecerdasan kita yang lebih tinggi. Famili adalah Hominidae karena kita bipedal (berjalan tegak). Genus adalah Homo untuk Manusia, dan Spesies adalah H. sapiens, yang berarti manusia modern.

Hasilnya adalah Homo Sapiens, yang seperti kita ketahui diterjemahkan menjadi manusia saat ini.

Klasifikasi Lalat Buah

Semua orang akan setuju bahwa lalat buah dapat menjadi gangguan, tetapi mereka dapat menjadi organisme yang menarik untuk dipelajari. Inilah cara kita dapat mengklasifikasikan lalat buah.

Domainnya adalah Eukarya karena memiliki nukleus dan organel. Kingdom adalah Animalia karena memakan makanan, multiseluler, dan tidak memiliki dinding sel. Filum adalah Arthropoda karena eksoskeleton keras, kaki berpasangan, dan tubuh tersegmentasi. Kelas adalah Insecta karena bersifat terestrial, memiliki enam kaki, dan antena. Ordo adalah Diptera karena memiliki dua sayap.

Keluarga adalah Drosophilidae, Genus adalah Drosophila, Spesies adalah D. melanogaster; juga dikenal sebagai lalat buah umum. Saat Anda melihat berbagai tingkat klasifikasi, dapatkah Anda melihat di mana kami terkait dengan serangga kecil yang menjengkelkan?


Alga adalah organisme primitif yang mengandung klorofil terutama eukariotik air yang tidak memiliki batang dan akar serta daun yang sejati. Mereka termasuk dalam Kingdom Protista dan rentang ukuran bervariasi dari spesies Micromonas mikroskopis ke kelp raksasa yang mencapai 60 meter (200 kaki) panjangnya.

Distribusi habitat Alga dapat ditentukan oleh pigmen mereka. Meskipun, sebagian besar ganggang ditemukan di habitat air yang mungkin di air tawar atau air laut. Hanya sedikit spesies yang ditemukan dalam kondisi ekstrem seperti salju, es, atau sumber air panas. Ada empat jenis ganggang yang dibahas di bawah ini:

1. Alga Biru Hijau: Mereka juga dikenal sebagai Cynabacteria. Mereka muncul dalam warna hijau biru dan mengandung klorofil ‘a’, ‘b’, dan phycobilins.

2. Alga Hijau: Mereka milik keluarga filum Chlorophyta dan mengandung klorofil ‘a’, ‘b’, karotenoid, dan xanthofil. Mereka uniseluler dan multiseluler.

3. Alga Merah: Mereka milik keluarga Rhodophyta dan mengandung klorofil ‘a’, ‘d’, karotenoid, xantofil, dan phycobilin. Mereka digunakan sebagai penstabil dalam produk susu.

4. Alga Coklat: Mereka termasuk keluarga Paeophyceae, dan mengandung klorofil ‘a’, ‘c’, dan pigmen fucoxanthin. Mereka digunakan untuk menstabilkan, menebal, dan memodifikasi berbagai produk makanan.

Mereka dikategorikan sebagai: akuatik (planktonik, bentik, laut, air tawar, lentik, lotik), terestrial, udara (subareial), litofitik, halofitik (atau euryhaline), psammon, termofilik, cryofilik, epibiont (epifit, epizo, endosimik) endofit, endozoikum, parasit, kalsifilik atau likenik (phycobiont).


Senyawa organik penting karena memiliki pola ikatan serbaguna dan merupakan bagian dari semua organisme. Organik berarti suatu senyawa mengandung karbon. Ada beberapa pengecualian dari aturan ini seperti CO2 karbon dioksida. Semua organisme hidup (redundan) mengandung karbon. Tiga makromolekul dasar kehidupan adalah Karbohidrat (CH2O), Lemak (lipid) (CHO) dan Protein (CHON).

Sementara ketiga makromolekul ini adalah struktur dasar kehidupan, mereka adalah komponen dasar dari banyak siklus yang menggerakkan bumi, terutama siklus karbon termasuk pertukaran karbon antara tanaman dan hewan dalam fotosintesis dan respirasi sel. Penguraian bentuk-bentuk kehidupan karbon kembali ke tanah dan diregenerasi pada tanaman baru, dimakan oleh hewan dan diurai oleh detivora. Siklus energi karbon karbohidrat dalam organisme tetapi juga dalam bahan bakar fosil menjadi minyak bumi dan gas alam.

Semua makanan yang kita makan adalah bahan yang dilarutkan dan ekstrak tumbuhan, hewan, bakteri dan protista. Karbon sangat penting karena sifat ikatan unik yang memungkinkan molekul karbon untuk membentuk rantai panjang yang disebut polimer atau cincin kompak terorganisir dengan baik. Dua pola ikatan ini menjadikan karbon salah satu elemen paling serbaguna untuk konstruksi molekul. Berlian, tersusun dari karbon yang dikompres di bawah tekanan besar. Plastik tersusun dari polimer karbon, bahkan teknologi siluman B2 Bomber terbuat dari serat karbon.


Taksonomi adalah praktik mengidentifikasi berbagai organisme, mengklasifikasikannya ke dalam kategori, dan menamakannya. Semua organisme, baik yang hidup maupun punah, diklasifikasikan ke dalam kelompok-kelompok yang berbeda dengan organisme serupa lainnya dan diberi nama ilmiah.

Klasifikasi organisme memiliki berbagai kategori hirarkis. Kategori secara bertahap bergeser dari yang sangat luas dan mencakup banyak organisme berbeda ke spesies tunggal yang sangat spesifik dan mengidentifikasi.

Kategori taksonomi

Ada delapan kategori taksonomi yang berbeda. Ini adalah: Domain, Kingdom, Filum, Kelas, Ketertiban, Keluarga, Genus, dan Spesies. Dengan setiap langkah dalam klasifikasi, organisme dibagi menjadi kelompok yang lebih dan lebih spesifik.

Sebagai contoh, semua hewan di Kingdom Animalia dibagi menjadi beberapa filum. Semua hewan di filum Chordata dibagi menjadi beberapa kelas seperti mamalia, reptil, dan amfibi. Kategori terluas membagi semua organisme menjadi tiga kelompok yang disebut ‘Domain’. Tiga Domain kehidupan adalah Bakteri, Archaea dan Eukaryota.

Kingdom

Untuk waktu yang lama, semua kehidupan dipisahkan menjadi lima atau enam kingdom. Ini termasuk kingdom seperti hewan, tumbuhan, jamur, protista, archaea, dan bakteri.

Dengan data genetik baru, kita sekarang tahu bahwa beberapa protista lebih dekat hubungannya dengan hewan, tumbuhan, dan jamur daripada protista lain. Ini menunjukkan bahwa kingdom protista dapat dipisahkan menjadi beberapa kingdom. Pikiran serupa untuk bakteri dan kingdom archaea.

Divisio

Filum masih merupakan klasifikasi yang sangat luas tetapi membagi kingdom menjadi beberapa kelompok. Contoh filum dari kingdom animalia adalah Arthropoda yang mencakup semua serangga, laba-laba, krustasea, dan banyak lagi. Semua hewan vertebrata termasuk dalam satu filum yang disebut ‘Chordata’. Invertebrata dipisahkan menjadi banyak filum berbeda.

Kelas

Kelas adalah tingkat berikutnya ke bawah. Seperti disebutkan sebelumnya beberapa kelas dari filum Chordata termasuk mamalia, reptil, dan amfibi. Kelas-kelas Arthropoda termasuk sejenis serangga dan arakhnida (laba-laba, tungau, dan kalajengking).

Ordo dan Famili

Dari kelas, organisme ditempatkan ke dalam Ordo dan kemudian familia. Menggunakan rumput sebagai contoh dari kingdom tumbuhan, mereka termasuk dalam ordo Poales dan keluarga Poaceae.

Genus dan spesies

Dua kategori terakhir adalah genus dan spesies. Genus dan spesies yang dimiliki organisme adalah bagaimana organisme menerima nama ilmiahnya. Sistem penamaan ini disebut ‘binomial nomenklatur’ dan ditemukan oleh ahli biologi brilian bernama Carl Linnaeus.

Spesies yang diidentifikasi ditempatkan ke dalam kelompok tertentu di masing-masing kategori ini. Sebagai contoh, klasifikasi taksonomi manusia adalah:

  • Domain: Eukaryota
  • Kerajaan: Animalia
  • Filum: Chordata
  • Kelas: Mammalia
  • Ordo: Primata
  • Famili: Hominidae
  • Genus: Homo
  • Spesies: Homo sapiens

Untuk mengingat urutan hierarki taksonomi dari domain ke spesies, orang sering menggunakan mnemonik untuk membuatnya lebih mudah.