Unschooling – Panduan Orang Tua untuk Pembelajaran yang Dipimpin Anak di Rumah

Tidak Sekolah - Panduan Orang Tua untuk Pembelajaran yang Dipimpin Anak di Rumah

Unschooling adalah pendekatan pendidikan yang kurang dikenal yang mendapatkan popularitas sejajar dengan homeschooling. Sementara homeschooling melibatkan kurikulum akademik terstruktur, unschooling sama sekali tidak memiliki struktur akademik. Pendekatan pembelajaran yang dipimpin anak ini menggalang dukungan dari komunitas orang tua yang antusias yang menginginkan kendali penuh atas pendidikan anak-anak mereka, sementara di sisi lain juga menarik skeptisisme dari orang lain. Lanjutkan membaca untuk semua yang perlu Anda ketahui tentang berhenti sekolah.

Apa itu Unschooling?

Unschooling adalah jenis homeschooling yang ditandai dengan penekanan pada minat alami anak dalam belajar dan tidak adanya kurikulum akademik. Anak-anak dibiarkan belajar secara organik dan mengikuti minat dan keingintahuan alami mereka untuk belajar dengan kecepatan mereka sendiri. Tidak seperti sekolah biasa, tidak ada jam yang ditentukan dalam sehari untuk pendidikan, karena pembelajaran mereka adalah bagian alami dari kehidupan sehari-hari dalam bentuk aktivitas, interaksi dengan dunia luar dan bermain. Contohnya adalah anak-anak akan belajar dari membantu orang tua mereka mengerjakan pekerjaan rumah, atau memperbaiki komputer atau kipas angin yang rusak atau bahkan memproduksi film di bawah bimbingan orang tua atau fasilitator. Meskipun ini tampak seperti tugas biasa, mereka digunakan sebagai kesempatan untuk meletakkan dasar untuk pembelajaran lanjutan. Memasak, misalnya, adalah kesempatan untuk belajar pecahan, proporsi dan mandi dasar serta membangun keterampilan membaca dari resep.

Filosofi di balik unschooling adalah anak-anak secara alami ingin tahu dan bersemangat untuk belajar dan itu adalah peran orang tua untuk memfasilitasi pembelajaran itu. Anak yang melamun akan diberikan dukungan untuk mengerjakan proyek kreatif yang diminatinya seperti melukis atau novel daripada dimarahi karena membuang-buang waktu. Mencoret-coret terarah mereka mungkin mengarah pada pengejaran serius atau jalur karier masa depan. Orang tua sama-sama berinvestasi dalam memaksimalkan pendidikan anak. Mereka akan datang dengan strategi dan pendekatan yang disesuaikan untuk pembelajaran anak mereka.

Perbedaan Antara Unschooling dan Homeschooling

Perbedaan utama adalah pendekatan pembelajaran unschooling vs homeschooling sama sekali berbeda. Anak-anak yang belajar di rumah memiliki kurikulum yang mematuhi standar nasional atau negara bagian dengan orang tua bertindak sebagai guru. Mereka memiliki kelas tetap, pekerjaan rumah dan tugas kelas semua dilakukan oleh orang tua.

Hari anak yang tidak bersekolah dapat menjadi apa pun yang diinginkan anak itu. Pilihan untuk belajar berada pada anak dan mengikuti minat mereka ke mana pun itu menuntun mereka. Para ahli menunjukkan bahwa struktur aktivitas anak-anak hingga usia 4 tahun sangat mirip dengan tidak bersekolah. Mereka terbuka untuk mengeksplorasi topik apa pun yang menarik, mengajukan pertanyaan, dan membuat koneksi mental yang sangat berbeda dari anak-anak yang belajar di rumah.

anak menulis di papan tulis

Dari Mana Konsep Ini Berasal?

Asal usul unschooling sangat terkait dengan guru kelas John Holt yang memunculkan istilah tersebut pada tahun 1977. Holt menjadi populer karena pandangannya tentang kekurangan sistem pendidikan tradisional. Buku-buku unschooling-nya ‘How Children Fail and Learning All Time’ mengilhami generasi homeschooler.

Bagaimana Anak-Anak Belajar Di Bawah ‘Tidak Sekolah’?

Karena tidak ada kurikulum unschooling bagi anak-anak untuk dipatuhi, orang tua perlu memutuskan tujuan pendekatan mereka dan keterampilan kehidupan nyata yang akan diajarkan kepada anak-anak. Satu set sederhana dari tujuan termasuk membesarkan anak-anak yang bisa membaca dan menulis dengan baik dan memahami signage, Memahami dewasa dokumen seperti label peringatan dan kontrak, menikmati buku dan cerita. Mereka juga harus mampu membaca secara kritis dan memisahkan fakta dari opini dan menarik kesimpulan sendiri. Keterampilan matematika mereka harus mencakup pemahaman bagaimana menganggarkan dan melakukan perhitungan dasar bersama dengan persentase dan probabilitas.

Unschoolers selalu mencari kesempatan belajar di setiap langkah. Tugas sederhana seperti mengganti sakelar pada kipas yang rusak dapat memberikan materi pembelajaran yang luar biasa dalam hal cara kerja kipas dan mengapa. Jika anak belajar video game, game tersebut digunakan untuk mengekstrak ide logis, membaca tanda, menyimpan skor, dan memahami ide probabilitas. Jika hari ini memberikan kesempatan untuk belajar matematika, hari berikutnya mungkin seni atau keterampilan perdagangan, dll.

Strategi yang Dapat Diikuti di Unschooling

Berikut adalah strategi yang dilakukan orang tua untuk menghentikan anak-anak mereka:

1. Menawarkan berbagai sumber daya

Orang tua yang tidak bersekolah menyediakan berbagai sumber mulai dari buku, mainan, alat musik, perlengkapan seni, permainan, dan apa pun yang memfasilitasi pembelajaran. Ini membuka setiap kemungkinan arah bagi anak untuk mengembangkan minat mereka dan mengikuti rasa ingin tahu mereka.

2. Bepergian

Bepergian adalah pengalaman pendidikan yang luar biasa yang sepenuhnya digunakan oleh orang tua yang tidak bersekolah sebagai kesempatan belajar. Karena anak-anak yang tidak bersekolah tidak dibatasi oleh jadwal, mereka dapat sering bepergian atau bepergian untuk waktu yang lama untuk belajar dari budaya dan tempat lain yang mereka kunjungi.

3. Menghabiskan waktu di luar ruangan

Sebagian besar pembelajaran untuk anak-anak yang tidak bersekolah terjadi di luar ruangan, karena mereka didorong untuk menjelajahi lingkungan sekitar atau hutan untuk belajar tentang flora dan fauna setempat. Kegiatan di luar ruangan juga dapat mencakup membangun benteng sederhana dari bahan apa pun yang dapat mereka temukan atau bekerja dengan mentor yang dapat menunjukkan kepada mereka cara mengotak-atik.

4. Menumbuhkan fokus yang penuh gairah

Adalah umum bagi anak-anak yang tidak bersekolah untuk benar-benar terserap dan bersemangat tentang minat yang baru ditemukan untuk jangka waktu tertentu. Sementara sekolah tradisional menghalangi siswa untuk mengejarnya untuk mengikuti jadwal, siswa yang tidak sekolah mendorong fokus yang penuh gairah tersebut.

5. Menawarkan sumber belajar tradisional

Ketika anak-anak menjadi tertarik pada suatu subjek dan ingin mempelajari lebih dalam, mereka didorong untuk melakukannya dengan mengambil kelas online atau belajar dari buku teks. Sumber daya tradisional dapat sangat berguna untuk mencapai hasil belajar mereka.

gadis belajar di rumah bersama keluarga

Manfaat Unschooling

Berikut manfaat Unschooling :

1. Kebebasan penuh

Anak-anak memiliki kebebasan total untuk belajar dan tumbuh karena dimotivasi oleh minat, gaya belajar, dan kepribadian mereka.

2. Anak-anak terdorong untuk belajar

Karena mereka telah memilih mata pelajaran yang mereka minati, anak-anak sangat termotivasi untuk mengejar topik tersebut. Itu berarti Anda tidak perlu memaksa mereka untuk menyelesaikan lembar kerja yang tidak mereka minati atau khawatir tentang apa yang tidak mereka pelajari.

3. Perencanaan dan monitoring lebih fokus

Alih-alih merencanakan seluruh kursus untuk tahun ini dengan mengetahui berapa banyak waktu yang diperlukan untuk mempelajari mata pelajaran tersebut, anak-anak yang tidak bersekolah mengembangkan rencana sebagai tanggapan atas minat yang ditunjukkan anak-anak. Mereka juga dipantau dan dievaluas
i tanpa standar yang ditetapkan.

4. Anak-anak lebih bertanggung jawab dan berorientasi pada masyarakat

Interaksi dengan masyarakat menumbuhkan rasa memiliki dan tanggung jawab pada anak-anak yang tidak bersekolah. Karena sebagian besar dari pengejaran mereka melibatkan partisipasi dengan komunitas, mereka juga mengembangkan rasa tanggung jawab.

Kekurangan Unschooling

Unschooling datang dengan kelemahan seperti:

1. Ketinggalan belajar

Karena anak-anak hanya mengejar hal-hal yang mereka minati, akan ada kesenjangan pengetahuan di banyak bidang. Kesenjangan ini harus diisi nanti saat dibutuhkan.

2. Dibutuhkan komitmen orang tua yang besar

Tidak sekolah bukanlah gaya yang cocok untuk semua orang tua karena mereka harus sangat terlibat dalam pendidikan anak-anak mereka. Mereka harus menemukan cara spontan dan cerdas untuk memfasilitasi pembelajaran yang seringkali tidak mudah.

3. Anak perlu memotivasi diri sendiri

Banyak anak melakukannya dengan baik di lingkungan terstruktur di mana mereka mengikuti arus. Anak-anak yang tidak bersekolah perlu memiliki motivasi diri untuk membuat pilihan pendidikan tanpa tekanan dari luar.

Apakah Unschooling Legal?

Banyak orang tua bertanya – tanya apakah tidak sekolah legal di Amerika Serikat. Jawabannya iya! Sementara anak-anak homeschool menyingkirkan banyak konvensi sekolah reguler, anak-anak yang tidak sekolah hanya mengambil beberapa tingkat lebih jauh. Namun, mereka adalah undang-undang pendidikan rumah di beberapa negara bagian yang mengharuskan siswa yang tidak sekolah untuk bertemu dengan siswa yang bersekolah di rumah.

Bagaimana Memulai Dengan Unschooling ?

Jika anak Anda belum mulai sekolah, Anda dapat mulai berhenti sekolah setelah mereka mencapai usia sekolah. Jika mereka masih sekolah, tulis surat kepada kepala sekolah yang menyatakan niat Anda untuk memulai homeschooling. Penting bagi Anda untuk meneliti undang-undang dan persyaratan negara bagian Anda untuk pedoman, pengujian, atau tinjauan portofolio.

Setelah Anda mulai, biarkan anak Anda meluangkan waktu untuk membiasakan diri dengan rutinitas baru mereka. Saat kreativitas mereka mengambil alih, mereka akan dapat dengan cepat menemukan hal-hal yang mereka minati untuk dipelajari. Hindari mengarahkan mereka ke segala arah dan sebaliknya, fokuslah untuk memfasilitasi apa yang mereka minati untuk dipelajari.

Bagaimana Memastikan Kesuksesan Melalui Unschooling?

Sangat penting untuk memahami bahwa tidak ada tolok ukur umum untuk sukses dengan anak-anak yang tidak sekolah. Jika Anda khawatir tentang hasil belajar, bandingkan kegiatan tidak sekolah dengan tujuan dan minat anak dan ukur kemajuannya dengan menggunakan itu sebagai tolok ukur. Ini adalah peran orang tua untuk memotivasi anak-anak lebih jauh untuk keterlibatan yang lebih dalam dengan subjek untuk mendorong pemahaman yang lebih baik.

Unschooling adalah metodologi pembelajaran yang secara radikal berbeda dari sekolah biasa. Ini adalah pendekatan pembelajaran yang dipimpin anak di mana mereka bebas untuk mengeksplorasi apa yang menarik minat mereka dan mengejarnya dengan penuh semangat dan mendalam. Karena tidak ada aturan unschooling yang mengatur proses tersebut, setiap orang tua dapat membuat pendekatan mereka sendiri yang cocok untuk anak-anak mereka.

Author: fungsi