hewan porifera

Perbedaan Porifera dan Coelenterata

Dalam klasifikasi organisme hidup di Bumi, kingdom Animalia atau Metazoa terdiri dari semua eukariota heterotrofik multiseluler yang masih ada. Ini dibagi menjadi beberapa filum yang berbeda, berbeda terutama dengan tingkat organisasi seluler dan kerangka mereka, dan dari mana kami membedakan invertebrata primitif akuatik: Porifera dan Coelenterata.

Artikel ini bertujuan untuk menyoroti perbedaan antara kedua metazoa ini.

Nomenklatur dan taksonomi

Porifera, secara harfiah pembawa pori, biasanya disebut sebagai spons. Porifera ditandai oleh adanya pori-pori mikroskopis di mana air dipompa. Spons adalah metazoa tertua yang bertahan hidup di planet kita dengan lebih dari 15000 spesies dijelaskan. Filum primitif ini mencakup empat kelas yang dikelompokkan sesuai dengan komposisi kerangka mereka saat ada, dan habitat mereka: Calcarea, Hexactinellida, Demospongiae, dan Homoscleromorpha.

Coelenterata adalah kata Yunani yang digunakan untuk menggambarkan sekelompok hewan dengan rongga gastrovaskular tunggal besar, coelenteron. Mereka termasuk lebih dari 10.000 spesies yang dikenal. Coelenterata sebelumnya mengelompokkan dua filum: Cnidaria dan Ctenophora. Mereka sekarang masing-masing dianggap sebagai filum yang khas.

Cnidaria termasuk polip, anemon, ubur-ubur, dan karang. Coelenterata sebagian besar laut dengan sejumlah spesies yang ditemukan di air tawar.
Ctenophora atau sisir jeli hanya mencakup sekitar 100 spesies. Mereka secara eksklusif laut dan ditandai dengan adanya pelat sisir.

Morfologi

Porifera adalah hewan sesil yang terpaku pada substrat. Porifera ada dalam berbagai ukuran dan bentuk, dari formasi seperti bantal kecil untuk percabangan yang lebih kompleks dan bentuk seperti silinder. Porifera tidak memiliki simetri tubuh.

Coelenterata, sebagai perbandingan, dapat berbentuk silinder dan diperbaiki seperti polip, atau memiliki bentuk seperti payung dan berenang bebas seperti Medusa. Beberapa coelenterata polimorfik dan menampilkan kedua bentuk selama siklus hidup mereka. Coelenterata dapat simetris secara radial atau radialis dan tubuh mereka sebagian besar terdiri dari rongga utama, coelenteron, dengan satu celah tunggal ke lingkungan eksternal. Lubang ini dikelilingi oleh tentakel yang fleksibel.

Morfologi dasar porifera terdiri dari epitel lapisan tunggal, pinacoderm, yang memisahkan tubuh spons dari lingkungan eksternal. Pinacoderm menyajikan pori-pori mikroskopis yang mengarah ke sistem internal kanal dan bilik yang dilapisi oleh jenis sel khusus: koanosit. Ini adalah sel-sel ber-flagel yang bertanggung jawab atas aliran air searah melalui pinacoderm dan keluar dari satu atau lebih bukaan besar, oskulum.

Mengisi ruang antara ruang adalah mesoil, suspensi kolagen sel individu, serat pendukung dan berbagai struktur anorganik yang memberikan bentuk kerangka primitif.

Demikian pula, Coelenterata menghadirkan lapisan sel eksternal, epidermis, dan lapisan dalam, gastrodermis. Mereka dipisahkan oleh mesogloea: matriks agar-agar dengan sel bebas dan kadang-kadang serat (4). Di sekeliling pembukaan coelenteron dan di tentakel, di

Filum Coelenterata, adalah sel khusus: knidosit atau “sel penyengat” yang digunakan untuk menangkap mangsa dan pertahanan dari pemangsa.

Fisiologi

Sementara porifera menunjukkan organisasi seluler yang sangat sederhana dan primitif, tanpa pembentukan jaringan atau organ, Coelenterata lebih kompleks dan dianggap sebagai metazoa pertama yang memiliki jaringan.

Dalam filum porifera, banyak sel yang berdiferensiasi melakukan berbagai tugas fisiologis, dari nutrisi hingga reproduksi. Konsumsi makanan terjadi oleh fagositosis partikel berukuran mikroskopis ketika air dipompa melalui pinacoderm oleh koanosit. Selain itu, spons mampu menyerap nutrisi langsung dari air di sekitarnya.

Coelenterata adalah predator. Mereka menggunakan sel menyengat mereka, knidosit, untuk membuat mangsa pingsan. Mangsa kemudian diarahkan ke rongga gastrovaskular, coelenteron, di mana pencernaan ekstraseluler oleh enzim diikuti oleh penyerapan nutrisi oleh sel-sel yang melapisi coelenteron. Bukaan rongga gastrovaskular berfungsi sebagai mulut dan anus pada saat yang sama.

Porifera bereproduksi baik secara seksual maupun seksual. Reproduksi aseksual, dengan fragmentasi, tunas atau pembentukan pseudolarvae, terjadi sebagian besar dalam kondisi yang tidak menguntungkan. Porifera adalah hermafrodit: selnya yang sangat mobile dapat berdiferensiasi menjadi oosit atau spermatosit pada waktu yang berbeda dalam siklus hidupnya.

Demikian pula, Coelenterata menyajikan reproduksi aseksual dengan pemula dalam bentuk polip, dan reproduksi seksual dalam bentuk medusa di mana gonad sederhana. Mereka dapat menjadi hermafrodit atau memiliki jenis kelamin yang berbeda.

Dalam kedua filum, Porifera dan Coelenterata, larva bebas berenang sampai mereka menetap di substrat dalam kasus spons.

Coelenterata, berbeda dengan Porifera, juga memiliki jaringan otot: sel epitel dan / atau sel otot independen dapat berkontraksi dan bertanggung jawab atas pergerakan hewan. Selain itu, Coelenterata menyajikan jenis jaringan saraf primitif yang terdiri dari jaringan sel saraf yang tersebar, tersebar melalui epidermis dan gastrodermis memungkinkan hewan untuk dikoordinasikan dan jauh lebih efisien daripada spons.

Tabel Perbedaan Porifera dan Coelenterata:

Porifera Coelenterata
. Hewan multisel akuatik . Hewan multisel akuatik
. Sessile, terpaku pada substrat . Dapat sessile dalam bentuk polip atau ponsel

bentuk medusa

. Tidak ada simetri tubuh . Simetri tubuh radial atau biradial
. Epitel berpori . Satu rongga tubuh utama, coelenteron
. Sistem filter-feeding melalui air yang konstan

saat ini dikelola oleh sel-sel khusus, itu

koanosit

. Predator, menggunakan sel menyengat untuk menangkap

mangsa ke dalam rongga gastrovaskular

. Hermafrodit dengan reproduksi seksual

terjadi oleh diferensiasi koanosit

menjadi oosit atau spermatosit

. Beberapa spesies hermafrodit, yang lain miliki

jenis kelamin yang terpisah. Kehadiran gonad sederhana

. Reproduksi aseksual oleh fragmentasi,

tunas, atau pembentukan pseudolarvae

. Reproduksi aseksual dengan tunas di polip

bentuk

. Organisasi tingkat seluler yang sederhana, dengan

sel yang sangat mobile berdiferensiasi untuk melakukan

semua tugas fisiologis

. Organisasi tingkat jaringan tempat sel berada

terorganisir menjadi primitif, berotot sensorik dan

sistem saraf

Leave a Comment