Perbedaan Glikolisis dan fermentasi

Glikolisis dan fermentasi adalah proses mengubah molekul kompleks atau zat ke dalam bentuk yang lebih sederhana untuk penyerapan atau penggunaan yang lebih mudah. Apa perbedaan antara glikolisis dan fermentasi. Glikolisis dan fermentasi adalah proses mengubah molekul kompleks atau zat ke dalam bentuk yang lebih sederhana untuk penyerapan atau penggunaan yang lebih mudah. Apa perbedaan antara glikolisis dan fermentasi.

Baik fermentasi maupun glikolisis adalah proses pengubahan molekul kompleks seperti gula dan karbohidrat menjadi bentuk sederhana. Fermentasi menggunakan ragi atau bakteri dalam proses konversi sedangkan glikolisis tidak. Ini adalah perbedaan utama antara fermentasi dan glikolisis, dan perbedaan lebih lanjut akan dibahas dalam artikel ini.

Apa itu Fermentasi?

Fermentasi adalah proses metabolisme yang mengubah gula (terutama glukosa, fruktosa, dan sukrosa) menjadi asam, gas atau alkohol. Ini pada dasarnya terjadi dalam ragi, bakteri dan sel otot yang kekurangan oksigen untuk memfermentasi asam laktat. Siklus Krebs dan sistem transpor elektron tidak terjadi dalam fermentasi. Namun, jalur ekstraksi energi tunggal adalah glikolisis plus satu atau dua reaksi ekstra. Ini pada dasarnya adalah Regenerasi NAD + dari NADH yang dihasilkan selama glikolisis.

Jenis-jenis Fermentasi

Fermentasi asam laktat dan fermentasi Alkohol adalah jenis fermentasi yang menonjol.

Fermentasi Asam Laktat

Fermentasi asam laktat juga merupakan proses serupa di mana gula diubah menjadi energi. Ini lebih sering digunakan dalam pengawetan makanan.

C6H12O6 (glukosa) → 2 CH3CHOHCOOH (asam laktat)

Fermentasi asam laktat terjadi di hadapan bakteri seperti Lactobacillus acidophilus dan jamur. NADH mentransfer elektronnya langsung ke piruvat dalam fermentasi asam laktat. Fermentasi asam laktat dapat dilihat dalam produksi yoghurt dan di dalam sel-sel otot.

Fermentasi Alkohol

Ini adalah proses di mana gula – glukosa, fruktosa dan sukrosa dalam makanan dikonversi menjadi energi. Roti, beberapa teh (Kimbucha) dan minuman (alkohol – anggur, wiski, vodka, dan rum) diproduksi menggunakan fermentasi alkohol.

C6H12O6 (glukosa) → 2 C2H5OH (etanol) + 2 CO2 (karbon dioksida)

Ragi dan bakteri tertentu dapat melakukan fermentasi etanol. Dalam fermentasi etanol, NADH menyumbangkan elektronnya ke turunan piruvat, menghasilkan etanol sebagai produk akhir.

Penggunaan Fermentasi

Bir, Anggur, Yoghurt, Keju, Sauerkraut, Kimchi dan Pepperoni adalah beberapa contoh produk yang dihasilkan oleh fermentasi. Fermentasi juga digunakan dalam pengolahan limbah, produksi alkohol industri, dan dalam produksi gas hidrogen.

Manfaat Fermentasi

Bakteri yang diproduksi selama fermentasi (probiotik) mungkin bermanfaat bagi sistem pencernaan. Selain itu, menjaga makanan dengan fermentasi dapat meningkatkan nilai gizi mereka karena fermentasi meningkatkan kadar vitamin.

Apa itu Glikolisis?

Glikolisis didefinisikan sebagai pemecahan enzimatik karbohidrat (sebagai glukosa) dengan cara turunan fosfat dengan produksi asam piruvat atau laktat dan energi yang disimpan dalam ikatan fosfat ATP berenergi tinggi.

Ini juga dikenal sebagai “proses pemisahan manis.” Ini adalah jalur metabolisme yang terjadi dalam sitosol sel dalam organisme hidup. Ini bisa berfungsi dengan ada atau tidak adanya oksigen. Oleh karena itu, dapat dibagi menjadi glikolisis aerob dan anaerob. Glikolisis aerob menghasilkan lebih banyak ATP daripada proses anaerob. Dengan adanya oksigen, ia menghasilkan piruvat dan molekul 2ATP diproduksi sebagai bentuk energi bersih.

Glikolisis anaerob adalah satu-satunya cara yang efektif untuk menghasilkan energi selama latihan singkat dan intens yang menyediakan energi selama 10 detik hingga 12 menit.

Reaksi keseluruhan dapat dinyatakan sebagai berikut.

Glukosa + 2 NAD + + 2 Pi + 2 ADP → 2 piruvat + 2 NADH + 2 ATP + 2 H + + 2 H2O + panas

Piruvat dioksidasi menjadi asetil-KoA dan CO2 oleh kompleks piruvat dehidrogenase (PDC). Itu terletak di mitokondria eukariotik dan sitosol prokariota.

Glikolisis terjadi, dengan variasi, hampir di semua organisme, baik aerob maupun anaerob.

Perbedaan

Glikolisis Fermentasi
1. Dengan glikolisis, glukosa diubah menjadi piruvat. 1. Dengan fermentasi, piruvat diubah menjadi alkohol atau asam laktat.
2. Ini terjadi dengan atau tanpa kehadiran oksigen. 2. Ini terjadi di hadapan oksigen.
3. Keuntungan bersih dari molekul ATP. 3. Tidak ada keuntungan bersih dari molekul ATP.
4. piruvat memasuki siklus asam sitrat. 4. piruvat akan dikonversi baik menjadi etanol atau asam laktat dan NAD + diregenerasi.

Tinggalkan Balasan