Pengertian Protozoologi

Protozoologi adalah studi tentang protozoa. Ilmu pengetahuan berawal pada paruh kedua abad ke-17 ketika Antonie van Leeuwenhoek Belanda pertama kali mengamatai protozoa dengan cara menggunakan mikroskop hasil penemuannya.

Protozoa adalah organisme yang umum, dan mereka memiliki kepentingan tertentu bagi manusia karena mereka menyebabkan penyakit seperti malaria, disentri amuba, dan Afrika trypanosomiasis (penyakit tidur).

Protozoa tertentu yang dikenal sebagai foraminifera, yang memiliki catatan fosil yang luas, yang berguna untuk ahli geologi dalam menemukan deposit minyak bumi. Protozoa juga melayani organisme yang eksperimental dalam banyak studi dari sel dan biologi molekuler.

Protozoologi adalah cabang biologi yang berurusan dengan protozoa. Protozoa adalah organisme eukariotik milik kelompok yang dikarakterisasi sebagai sel tunggal, kebanyakan dari mereka motil dan heterotrof. Dalam skema organisme penggolong lima-kingdom, mereka termasuk dalam kelompok taksonomi di dalam Kingdom Protista, dan biasanya dibagi berdasarkan cara penggerak mereka: Flagellata (mis. Giardia lambdia), Amoeboid (misalnya Entamoeba histolytica), Sporozoa (misalnya Plasmodium knowlesi), dan Ciliata (misalnya Balantidium coli). Protozoologi mempelajari organisme-organisme ini berkenaan dengan taksonomi, ciri-ciri morfologis, kepentingan medis, dll.

Individu yang berspesialisasi dalam bidang biologi khusus ini disebut protozoologis. Salah satu ahli protozoologis yang terkenal adalah Stanislaus von Prowazek. Dia adalah ahli protozoologi dan parasitologi Austria yang dikenal karena karyanya dan kepemimpinan sementara departemen studi protozoa (Protozoenkunde) di Kaiserliches Gesundheitsamt di Berlin. Dia adalah orang pertama yang menunjukkan Trypanosoma lewisi melalui tahap khusus di tubuh host kutu tikusnya

Namun perlu dicatat bahwa penggunaan istilah protozoologi sekarang tidak sepopuler sebelumnya dan protistologi lebih disukai berkaitan dengan studi ilmiah organisme seperti itu, yang juga sekarang disebut sebagai protista bersama dengan ganggang dan eukariota seperti tumbuhan lainnya.

Leave a Comment