spermatogenesis

Spermatogenesis adalah: Pengertian, fungsi dan proses spermatogenesis (pembentukan sperma)

Spermatogenesis adalah proses produksi sperma dari sel germinal pria yang belum matang. Itu dimulai saat pubertas dan biasanya berlanjut tanpa gangguan sampai kematian, walaupun sedikit penurunan dalam jumlah sperma terlihat dengan bertambahnya usia.

Pengertian Spermatogenesis

Spermatogenesis adalah proses dinamis dan fungsi mendasar dari testis, di mana kohort sel diploid yang tidak berdiferensiasi (sel punca spermatogonial) berkembang melalui serangkaian pembelahan sel mitosis dan meiotik serta diferensiasi untuk menghasilkan spermatozoa.

Spermatogenesis merupakan proses dalam pembuatan sel sperma atau sel germinal imatur yang berkembang yang kita kenal sebagai spermatogium untuk dapat menjadi sperma yang matang dan disebut dengan spermatozoa.

Spermatogenesis dimulai saat pubertas, ketika kadar testosteron meningkat. Testosteron sangat penting untuk spermatogenesis. Pada kekurangan testosteron, spermatogenesis hanya berlangsung sejauh tahap profase 1-leptotene dari meiosis. Hipofisektomi atau pengangkatan kelenjar pituitari menyebabkan tidak adanya hormon luteinizing (LH). Dengan tidak adanya LH, sel-sel Leydig berhenti memproduksi testosteron dan spermatogenesis berhenti. Dalam hal ini, LH sama pentingnya dengan spermatogenesis dengan testosteron.

Spermatozoa merupakan gamet jantan dewasa yang datang di dalam organisme yang melakukan reproduksi secara seksual. Spermatogenesis terjadi di dalam tubulus seminifus testis yang melalui serangkaian tahapan yang di ikuti oleh kematangan di dalam epididimis. Ketika memasuki epididimis mereka siap untuk dapat di sahkan untuk menjadi air mani.

Peran hormon perangsang folikel (FSH) pada pria kurang yakin. FSH mendorong pertumbuhan reseptor testosteron pada sel Sertoli dan tubulus seminiferus, ini penting. Data dengan tikus menunjukkan bahwa sel Sertoli pengikat FSH meningkatkan jumlah spermatogonia atau spermatosit yang beristirahat yang terbentuk sebelum meiosis. Pada dasarnya, LH dan testosteron sangat penting untuk spermatogenesis pada pria, tetapi peran FSH adalah sekunder dan kurang kritis.

Proses spermatogenesis, yaitu, pembentukan sperma, merupakan bagian penting dari reproduksi pada manusia dan segala macam hewan. Pada artikel ini, kita akan belajar tentang di mana dan kapan spermatogenesis terjadi, dan apa tahap yang perlu dilalui sel-sel untuk menyelesaikan proses.

Spermatogenesis dapat didefinisikan sebagai ‘proses yang terjadi pada gonad organisme laki-laki yang bereproduksi secara seksual, dimana sel-sel germinal pria terdiferensiasi berkembang menjadi spermatosit, yang kemudian berubah menjadi spermatozoa.

proses spermatogenesis
proses spermatogenesis

Spermatozoa adalah gamet jantan dewasa yang hadir dalam organisme yang secara melakukan reproduksi secara seksual, dan itu mirip dengan oogenesis pada wanita. Spermatogenesis biasanya terjadi pada tubulus seminiferus testis dalam serangkaian tahap, diikuti oleh kematangan dalam epididimis, di mana mereka menjadi siap untuk disahkan sebagai air mani bersama dengan sekresi kelenjar lainnya.

Proses spermatogenesis dimulai pada saat pubertas karena tindakan hipotalamus, kelenjar pituitari, dan sel-sel Leydig, dan proses hanya berakhir setelah kematian. Namun, jumlah sperma akan berkurang secara bertahap seiring dengan bertambahnya usia, akhirnya menyebabkan infertilitas.

Fungsi dari Spermatogenesis

Tujuan dari spermatogenesis adalah untuk menciptakan gamet jantan dewasa, yang secara efektif dapat membuahi gamet betina untuk membentuk organisme bersel tunggal yang disebut zigot, yang akhirnya mengarah ke pembelahan dan perbanyakan sel untuk membentuk janin.

Juga, spermatogenesis fungsinya untuk memiliki keturunan yang sehat, jumlah kromosom harus dipertahankan dalam jumlah tetap pada tubuh, yang, kegagalan dapat menyebabkan kelainan seperti sindrom Klinefelter, sindrom Down, atau aborsi janin. Spermatogenesis bekerja untuk menghindari hal ini.

spermatogenesis

Proses Spermatogenesis

Proses Spermatogenesis diawali oleh spermatogonia (2N) hadir di sisi dalam tubulus seminiferus berkembang biak dengan pembelahan mitosis dan bertambah jumlahnya. Mereka berhenti menjalani mitosis, tumbuh dan menjadi spermatosit primer (2N).

Langkah berikutnya spermatogenesis, setiap spermatosit primer mengalami meiosis untuk membentuk dua spermatosit sekunder haploid yang sama (N). Setiap spermatosit sekunder kemudian mengalami pembelahan meiosis kedua untuk membentuk empat sel haploid yang sama yang disebut spermatid (N). Spermatid mendapat nutrisi untuk membentuk sperma melalui proses yang disebut spermiogenesis.

Proses spermatogenesis sangat mirip pada hewan dan manusia. Mari kita lihat pada setiap tahap proses spermatogenesis dalam rincian berikut:

  • Tahap 1: spermatogonium diploid asli terletak pada tubulus seminiferus memiliki dua kali jumlah kromosom, yang mereplikasi secara mitosis saat interfase sebelum meiosis 1 untuk membentuk 46 pasang kromatid kakak.
  • Tahap 2: kromatid bertukar informasi genetik dengan proses sinapsis, sebelum membagi melalui meiosis menjadi spermatosit haploid.
  • Tahap 3: Di divisi meiosis kedua, dua sel anak baru lebih lanjut membagi diri menjadi empat spermatid, yang memiliki kromosom unik yang memiliki setengah jumlahnya dengan spermatogonium asli.
  • Tahap 4: Sel-sel ini sekarang bergerak melalui lumen testis ke epididimis, di mana mereka tumbuh menjadi empat sel sperma dengan menumbuhkan mikrotubulus pada sentriol, membentuk axoneme, yaitu, tubuh basal, dan beberapa sentriol memanjang untuk membentuk ekor sperma, difasilitasi oleh testosteron.
proses spermatogenesis
proses spermatogenesis

Penting untuk dicatat bahwa setiap divisi dalam proses spermatogenesis  tidak lengkap, dan bahwa sel-sel yang selalu melekat satu sama lain dengan sitoplasma untuk memungkinkan mereka untuk dewasa pada saat yang sama. Juga, beberapa spermatogonium mereplikasi diri, bukannya berubah menjadi spermatid, yang menjamin bahwa pasokan sperma tidak kehabisan.

Sepanjang seluruh proses spermatogenesis , sel-sel spermatogenik berinteraksi dengan sel-sel Sertoli, yang menyediakan nutrisi dan dukungan struktural untuk mereka.

Faktor yang Mempengaruhi Spermatogenesis

  • Proses spermatogenesis sangat sensitif, dan dapat dipengaruhi oleh perubahan sekecil apapun dalam kadar hormon seperti testosteron yang dihasilkan oleh hipotalamus, kelenjar pituitari, dan sel-sel Leydig.
  • Proses ini juga sangat sensitif terhadap perubahan suhu.
  • Kekurangan dalam makanan, paparan obat kuat, alkohol, dan adanya penyakit dapat mempengaruhi laju pembentukan sperma.
  • Stres oksidasi dapat menyebabkan kerusakan DNA pada sperma, yang menyebabkan masalah dalam pembuahan dan kehamilan.

Proses spermatogenesis pada manusia terjadi selama periode waktu yang lama lebih dari dua bulan. Selama ini, lebih dari 300 juta spermatozoa akan diproduksi setiap hari. Namun, pada akhir proses, hanya sekitar 100 juta yang menjadi sperma matang. Ini dapat mengambil satu bulan lagi untuk mengangkut sperma baru pada sistem duktal.

Ringkasan

  • Spermatogenesis adalah proses dalam pembuatan sel sperma atau sel germinal imatur yang berkembang yang kita kenal sebagai spermatogium untuk dapat menjadi sperma yang matang dan disebut dengan spermatozoa.
  • Fungsi spermatogenesis adalah untuk dapat menciptakan gamet jantan dewasa yang nantinya akan dapat secara efektif membuahi gamed betina.
  • Proses spermatogenesis membentuk organisme ber sel satu yang di sebut dengan zigot yang akan membelah dan membentuk janin. Untuk dapat memiliki keturunan yang baik dan sehat di perlukan jumlah kromosom yang tetap pada tubuh karena kegagalan dapat menyebabkan kelainan yang terjadi. Spermatogenesis bertugas untuk dapat menghindari terjadinya hal tersebut.

Leave a Comment