contoh alkana

Pengertian Alkana

Juga disebut hidrokarbon jenuh alkana adalah senyawa kimia yang hanya terdiri dari unsur-unsur karbon (C) dan hidrogen (H) (yaitu, hidrokarbon), dimana masing-masing atom ini saling berhubungan secara eksklusif oleh ikatan tunggal. Setiap atom karbon harus memiliki empat ikatan (baik ikatan CH atau CC), dan masing-masing atom hidrogen harus bergabung dengan sebuah atom karbon (ikatan HC). Serangkaian atom karbon terkait dikenal sebagai kerangka karbon atau tulang punggung karbon. Biasanya jumlah atom karbon sering digunakan untuk menentukan ukuran dari alkana (misalnya C2-alkana).

Gugus alkil merupakan gugus fungsi atau rantai samping yang, seperti alkana, terdiri karbon dan atom hidrogen hanya dari ikatan tunggal, misalnya kelompok metil atau etil. Alkana bisa lurus (rumus umum CnH2n +2) di mana atom karbon bergabung dalam struktur seperti ular, siklik (rumus umum CnH2n, n> 2) di mana tulang punggung karbon dihubungkan sehingga membentuk lingkaran, atau bercabang (rumus umum CnH2n +2, n> 3) di mana tulang punggung karbon terbelah dalam satu arah atau lebih. Alkana juga dapat gabungan salah satu linear, siklik (misalnya polisiklik) dan struktur bercabang (tidak ada rumus umum).

contoh alkana
contoh alkana

Kemungkinan alkana yang paling sederhana (molekul induk) adalah metana, CH4. Tidak ada batasan untuk jumlah atom karbon yang dapat dihubungkan bersama-sama, satu-satunya batasan adalah bahwa molekul jenuh dan hidrokarbon. Minyak jenuh dan lilin adalah contoh alkana yang lebih besar di mana jumlah karbon dalam tulang punggung karbon cenderung lebih besar dari sepuluh. Alkana tidak sangat reaktif dan memiliki aktivitas biologis kecil. Alkana dapat dilihat sebagai perancah molekul yang di atasnya menarik bagian biologis aktif / reaktif.

Isomer

Alkana bercabang yang mengandung tiga atau lebih atom karbon dalam rantai terpanjangnya memiliki isomer dengan nama yang unik. Jumlah isomer alkana dari beberapa senyawa

Jumlah atom C 4 5 6 7 8 9 10 15
Rumus molekul C4H10 C5H12 C6H14 C7H16 C8H18 C9H20 C10H22 C15H32
Jumlah isomer 2 3 5 9 18 35 75 4.347

Tata nama IUPAC

Metode sistematis untuk penamaan banyak senyawa organik terkandung dalam publikasi IUPAC: Nomenklatur Kimia Organik (1979) dan diklarifikasi dalam Panduan A untuk Nomenklatur Organik IUPAC (Rekomendasi 1993). Nama Alkana Berdasarkan Jumlah Atom C

C1H4 Metana
C2H6 Etana
C3H8 Propana
C4H10 Butana
C5H12 Pentana
C6H14 Heksana
C7H16 Heptana
C8H18 Oktana
C9H20 Nonana
C10H22 Dekana

Alkana bercabang mengandung kerangka rantai karbon kontinyu dengan satu atau lebih cabang samping yang tersusun dari gugus alkil. Daftar kelompok alkil yang paling sederhana berikut:

Table Gugus alkil sederhana

Gugus alkil
Rumus
Metil CH3
etil CH3CH2
profil CH3CH2CH2
butil CH3CH2CH2CH2
pentil CH3CH2CH2CH2CH2
  1. Identifikasi alkana induk dan jumlah atom dalam rantai sehingga cabang-cabangnya melekat pada angka karbon terendah.
  2. Identifikasi cabang yang melekat. Untuk beberapa cabang sederhana yang sama, gunakan awalan sebelum nama gugus. Prefiks lainnya digunakan untuk menunjukkan keberadaan cabang kompleks yang identik.
  3. Nama-nama cabang kemudian dimasukkan ke dalam urutan abjad sebelum nama alkana induk.

Gunakan nomor karbon (jika diperlukan) sebagai locant di nama untuk secara tepat mengidentifikasi lokasi dari gugus alkil (s) sepanjang rantai karbon. Beberapa locant dipisahkan oleh koma (mis., 2,3,5-trimetilheksana).

Leave a Comment