Apa itu Perang Cyber?

Perang dunia maya adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan penggunaan Internet untuk berperang di dunia maya, seringkali dengan efek nyata di dunia fisik. Meskipun umumnya perang dunia maya mengacu pada serangan dari satu negara berdaulat ke negara lain di dunia maya , itu juga dapat digunakan untuk menggambarkan serangan antar perusahaan, dari organisasi teroris, atau hanya serangan oleh individu yang disebut peretas , yang dianggap sebagai niat perang. Dalam beberapa tahun terakhir, perang dunia maya telah menjadi masalah yang menjadi perhatian banyak negara-negara besar di planet ini, dan hampir setiap militer nasional sekarang memiliki cabang yang didedikasikan untuk melakukan dan mempertahankan diri dari perang dunia maya.

Pesawat ruang angkasa memiliki keamanan yang luas, tetapi rentan terhadap serangan cyber.

Ketika dunia menjadi lebih berjejaring, sistem yang lebih penting menjadi rentan terhadap serangan di dunia maya. Meskipun sistem militer tertentu tetap dapat diakses hanya dengan hadir di terminal di lokasi, sebagian besar sistem penting yang mengendalikan negara-negara cararn sekarang terikat ke Internet dalam beberapa cara atau lainnya. Meskipun sistem ini dilindungi oleh tingkat keamanan yang tinggi, sistem ini tetap dapat dipatahkan, dan perang dunia maya berkaitan dengan menemukan kelemahan dan mengeksploitasinya.

Serangan dunia maya biasanya dilakukan oleh peretas.

Ada tiga sektor utama yang menjadi target sebagian besar negara yang terlibat dalam perang cyber: keuangan, infrastruktur, dan pemerintahan. Serangan keuangan dapat mengganggu pasar utama dunia dengan melumpuhkan bursa komoditas yang dikendalikan secara elektronik, atau dengan menutup operasi berbasis web dari bank atau pengecer besar. Serangan infrastruktur dapat merusak suatu negara dengan mematikan sistem utilitas penting, seperti jaringan listrik, atau dengan merusak orang lain, seperti membuka bendungan, atau mengganggu sistem kontrol lalu lintas udara. Serangan pemerintah dapat mematikan kemampuan pejabat pemerintah untuk berkomunikasi satu sama lain, mencuri komunikasi digital rahasia, atau melepaskan hal-hal seperti informasi pajak, informasi jaminan sosial, atau data pribadi lainnya kepada publik.

Pada tahun 2009 sebuah laporan dirilis menunjukkan bahwa jaringan listrik Amerika Serikat sangat rentan terhadap serangan di dunia maya, yang dapat melumpuhkan bangsa dengan mematikan listrik untuk ratusan juta orang. Laporan tersebut mengklaim bahwa jaringan telah dilanggar oleh Rusia dan China, keduanya telah meninggalkan perangkat lunak yang dapat diaktifkan dari jarak jauh untuk mengontrol sistem. Meskipun serangan seperti itu belum terjadi di mana pun di dunia, jika digabungkan dengan serangan militer konvensional, itu bisa menjadi bencana besar.

Banyak sistem militer kritis juga rentan terhadap serangan virtual. Sistem satelit, misalnya, meskipun dilindungi oleh keamanan yang luas, kadang-kadang dilanggar. Jika musuh mengambil alih satelit mata-mata atau satelit yang mengirimkan data GPS ke pesawat dan rudal, itu bisa menjadi pukulan besar bagi militer.

Dalam beberapa tahun terakhir, menjadi jelas bahwa negara-negara militer utama di dunia masing-masing mencurahkan sejumlah besar energi dan uang untuk perang dunia maya. China telah menerima paling banyak pers untuk program-programnya, tetapi laporan juga muncul tentang program-program dari Amerika Serikat dan Rusia juga. Meskipun serangan-serangan ini, sebagian besar, bersifat baik, mereka meletakkan dasar bagi perang di masa depan yang dapat dilancarkan terutama melalui penggunaan teknologi komunikasi.

Militer China mencurahkan sejumlah besar uang untuk perang cyber.

Author: fungsi