Fungsi Vakuola dan jenisnya

Vakuola adalah struktur seluler yang dibungkus oleh membran plasma, sangat umum pada tumbuhan dan juga terdapat pada beberapa protozoa dan hewan.

Dalam sel-sel hewan, keberadaan vakuola jarang terjadi, karena dapat diamati mereka hanya berada dalam sel-sel jaringan adiposa, karena ini memiliki vakuola yang berfungsi sebagai cadangan energi, menyimpan lemak.

Fungsi vakuola tergantung pada jenis sel yang ditemukan. Salah satu fungsi utama dari vakuola adalah untuk mengisolasi bahan-bahan yang mungkin berbahaya bagi sel. Vakuola dapat didefinisikan sebagai reservoir non hidup, yang dibatasi oleh membran berbeda atau secara selektif permeabel, tonoplast. Struktur tonoplast mirip dengan unit membran tunggal. Tergantung pada konten dan fungsi, vakuola adalah empat jenis: vakuola getah, vakuola kontraktil, vakuola makanan dan vakuola gas (udara).

Vakuola merupakan organel sel berupa kantong-kantong bermembran besar. Vakuola yang berukuran kecil sering di sebut vesikel. Vakuola memiliki struktur dan fungsi yang bervariasi vakuola dapat ditemukan pada sel tumbuhan dan hewan.

Pada sel tumbuhan, vakuola umumnya dapat mengisi hingga 90% volume sel. Vakuola dibungkus oleh tonoplas, suatu membran tunggal yang mengatur pertukaran material antara sitoplasma dan cairan di dalam vakuola. Cairan vakuola umumnya mengandung air, terkadang gas (seperti oksigen, nitrogen, dan karbondioksida), asam, garam, kristal, dan pigmen. Vakuola pada tumbuhan berfungsi untuk menyimpan materi dan menjaga tekanan internal air (tekanan turgor).

Vakuola dan isinya dianggap berbeda dari sitoplasma dan diklasifikasikan sebagai ergastic. Vakuola memainkan peran utama dalam sutofagositosis, menjaga keseimbangan antara biogenesis (produksi) dan degradasi banyak zat dan struktur sel. Mereka juga membantu dalam penghancuran bakteri yang menyerang atau protein yang gagal melipat yang mulai melakukan penumpukan di dalam sel.

Vakuola adalah organel terikat membran yang ditemukan dalam sel-sel tumbuhan, hewan dan jamur. Sel tumbuhan cenderung memiliki vakuola sentral yang besar, sedangkan vakuola pada sel hewan cenderung lebih kecil. Fungsi utama dari vakuola adalah mengandung produk limbah dari sel dan mengisolasi mereka dari sisa organel dan sitoplasma.

Vakuola mempertahankan pH asam internal. Hal ini memungkinkan mereka untuk mendenaturasi protein yang gagal dilipat ditransfer ke vakuola dari sitoplasma. Vakuola juga dapat membantu menghilangkan bahan yang tidak diinginkan atau beracun dari sel-sel dengan mengekspor mereka ke membran sel, di mana mereka dilepaskan ke lingkungan luar sel. Proses ini dikenal sebagai eksositosis.

Selain penyimpanan, peran utama dari vakuola sentral adalah menjaga tekanan turgor dinding sel. Protein ditemukan dalam tonoplast mengontrol aliran air masuk dan keluar dari vakuola melalui transpor aktif, memompa kalium (K +) ion masuk dan keluar dari interior vakuolar. Karena osmosis, air akan berdifusi ke dalam vakuola, menempatkan tekanan pada dinding sel. Jika kehilangan air menyebabkan penurunan yang signifikan pada tekanan turgor, sel akan plasmolyse. Tekanan turgor yang diberikan oleh vakuola juga berguna untuk perpanjangan seluler: sebagai dinding sel sebagian rusak oleh aksi auksin, dinding kurang kaku diperluas oleh tekanan yang datang dari dalam vakuola. Vakuola dapat membantu beberapa sel tanaman untuk mencapai ukuran yang cukup besar.

Vakuola baru dapat dibentuk dalam sel seperti amuba untuk menelan materi yang berada di luar sel dan membawanya ke dalam. Proses ini dikenal sebagai endositosis. Pada tumbuhan, vakuola menyimpan air dan mempertahankan tekanan internal hidrostatik sel. Dengan memberikan tekanan dalam sel tanaman, vakuola memungkinkan tanaman untuk mendukung daun dan bunga mereka.

Pada beberapa protista (protozoa) dan spons, vakuola bersifat spesifik. Vakuola dapat berupa vakuola kontraktil dan vakuola makanan. Vakuola kontraktil berguna untuk mengatur keluar masuknya air, sedangkan vakuola makanan berguna untuk menyimpan atau mencerna makanan.

Jenis vakuola

Vakuola dibungkus oleh membran dan di dalamnya ada zat yang berbeda dari sitoplasma. Vakuola biasanya bulat, tetapi dapat diperpanjang. Mereka terdiri dari 3 jenis:

Vakuola sejati

Vakuola sejati atau vakuola yang sangat umum, karena lebih kecil dan lebih banyak pada tumbuhan muda, mereka menjadi unik dan besar pada tumbuhan dewasa. Fungsinya adalah cadangan zat, seperti pati dan pigmen, dan mereka berpartisipasi dalam mekanisme tekanan osmotik yang mengatur masuk dan keluarnya air.

Dengan ini, vakuola mengendalikan turgiditas atau kekakuan sel. Turgor sel memberikan kekakuan pada jaringan tumbuhan yang mengembalikan tumbuhan ke bentuk tegak, misalnya.

Vakuola pencernaan

Vakuola-vakuola ini melakukan pencernaan intraseluler dan hadir pada protozoa dan pada sel-sel hewan dan manusia seperti makrofag.

Dalam amuba, misalnya, makanan ditangkap oleh fagositosis dan bagian dari membran sel membungkus partikel, membentuk fagosom. Selanjutnya, fagosom ini berikatan dengan lisosom yang membentuk vakuola pencernaan. Di dalam vakuola pencernaan, enzim lisosom melakukan pencernaan dan sisa-sisa akan dikeluarkan di luar sel.

Situasi serupa terjadi pada sel-sel pertahanan tubuh manusia. Patogen, misalnya bakteri atau virus, difagositosis dan dicerna dalam vakuola pencernaan.

Vaksin kontraktil

Pada protozoa dan pada beberapa organisme sederhana seperti porifera, vakuola juga ada. Mereka disebut vakuola kontraktil atau pulsatil dan fungsinya mengontrol masuk dan keluarnya air dari sel melalui osmosis. Mereka juga melakukan penyimpanan zat.

Fungsi Vakuola:

  • Menghapus puing-puing struktural yang tidak diinginkan.
  • Mengisolasi bahan yang mungkin berbahaya atau ancaman bagi sel.
  • Mengandung produk-produk limbah.
  • Vakuola memiliki peran dalam pembesaran selama pertumbuhan sel mereka dengan melakukan pembesaran sendiri, endosmosis dan menyediakan bahan-bahan yang disimpan.
  • Mempertahankan tekanan hidrostatik internal maupun turgor dalam sel.
  • Mempertahankan pH internal yang asam.
  • Mengekspor zat yang tidak diinginkan dari sel.
  • Mengaktifkan sel untuk berubah bentuk.
  • Protein yang ditemukan dalam tonoplast mengontrol aliran air masuk dan keluar dari vakuola melalui transpor aktif, memompa ion kalium ke dalam dan keluar dari interior vakuolar.
  • Tanin, alkaloid, dan racun yang tersimpan dalam vakuola melindungi tumbuhan dari hewan herbivora.

Leave a Comment