Apa itu Penghitung Kacang?

Penghitung kacang merujuk secara negatif ke akuntan atau pengawas keuangan.

Istilah penghitung kacang sering digunakan secara negatif untuk menggambarkan akuntan yang terlalu bersemangat atau cerewet , meskipun pengawas keuangan lainnya mungkin juga cocok dengan deskripsi tersebut. Sementara seorang akuntan mungkin diminta untuk melakukan inventarisasi menyeluruh atas aset perusahaannya, hanya penghitung kacang yang benar-benar menghitung jumlah kacang yang terkandung di dapur dapur perusahaan. Orang seperti itu mungkin juga meneliti anggaran setiap departemen untuk menemukan segala bentuk pemborosan potensial, tidak peduli seberapa kecil atau nominalnya. Manajer proyek sering kali takut dengan jenis akuntan ini, karena pemotongan anggaran dan audit yang panjang dapat mengikuti di belakang.

Istilah “penghitung kacang” tampaknya berasal dari tahun 1970-an.

Ungkapan itu baru ada di arena publik sejak tahun 1970-an, meskipun kedengarannya seharusnya berasal dari yang jauh lebih tua. Beberapa sumber bahkan berspekulasi tentang pemilihan biji sebagai objek penghitungan yang melelahkan. Ada kemungkinan bahwa deskripsi itu diilhami oleh pengambil inventaris dapur yang terlalu bersemangat yang bersikeras menghitung setiap kacang dalam kantong atau setiap kentang dalam karung. Tindakan menghitung setiap kacang dengan mengesampingkan tugas yang lebih penting akan dilihat oleh banyak orang sebagai tindakan akhir dari manajemen mikro. Istilah ini mungkin telah memasuki bahasa sehari-hari yang populer melalui industri makanan komersial atau militer, di mana kontrol persediaan yang ketat umum dilakukan.

Ketika istilah ini pertama kali digunakan, penghitung kacang adalah pengawas keuangan dan akuntan yang menunjukkan jumlah minat yang tidak normal bahkan pada detail terkecil dari keuangan perusahaan. Awalnya, hampir semua orang yang bekerja di bidang akuntansi secara informal digambarkan seperti ini, dengan sedikit atau tanpa makna merendahkan. Memang, banyak akuntan profesional dan pengawas keuangan dengan bangga menyebut diri mereka sendiri dengan nama ini.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, gelar tersebut tidak terlalu positif bagi akuntan. Semakin banyak orang menganggap profesional keuangan bertanggung jawab atas pembongkaran atau pembatalan program karena masalah anggaran. Setiap kali kelebihan biaya terdeteksi atau batas anggaran terlampaui, biasanya penghitung kacang yang memperhatikannya terlebih dahulu. Kemampuan untuk menghentikan proyek multi-juta dolar karena masalah anggaran dapat menyebabkan beberapa gesekan antara manajer proyek dan pengawas keuangan perusahaan. Terkadang, seorang akuntan perlu tahu kapan waktu yang tepat untuk melaporkan kekurangan kacang dan kapan lebih baik belajar hidup tanpa kacang.