Apa itu Keuangan Pribadi?

Ketika mencari tip keuangan pribadi, mungkin akan membantu untuk berkonsultasi dengan ahli keuangan.

Keuangan pribadi adalah proses mengelola aset secara efektif dalam kepemilikan individu atau keluarga. Pendekatan tersebut menyatakan bahwa perhatian diberikan pada generasi pendapatan untuk rumah tangga, mengalokasikan jumlah tertentu dari pendapatan untuk menutupi semua pengeluaran yang terkait dengan rumah tangga, dan mengambil tindakan untuk membuat cadangan uang tunai dan aset lainnya untuk keamanan finansial yang berkelanjutan . Berbagai macam sumber daya dapat dipanggil untuk membantu proses keuangan pribadi.

Orang-orang yang miskin dalam menangani keuangan pribadi mereka mungkin harus bergantung pada keluarga untuk membantu mereka.

Dasar dari tugas keuangan pribadi adalah memiliki pemahaman yang kuat tentang aliran pendapatan ke dalam rumah tangga. Penghasilan biasanya berupa upah atau gaji dari suatu pekerjaan, meskipun bentuk penghasilan lain mungkin berlaku. Bunga yang diperoleh dari investasi, tunjangan atau pembayaran tunjangan anak dan bentuk kompensasi lainnya semuanya memenuhi syarat sebagai pendapatan.

Seiring dengan mengidentifikasi sumber dan jumlah total pendapatan, keuangan pribadi yang efektif juga memerlukan pemahaman yang jelas tentang biaya tetap dan variabel yang terkait dengan rumah tangga. Pengeluaran tetap akan sering mencakup pembayaran sewa atau hipotek , pembayaran mobil dan pinjaman yang belum dibayar. Pembayaran variabel mungkin termasuk makanan, biaya utilitas bulanan atau biaya layanan bank bulanan.

Keuangan dan aset pribadi harus dikelola untuk memastikan masa pensiun yang aman.

Setelah pendapatan dan pengeluaran diidentifikasi, langkah selanjutnya dalam rencana keuangan pribadi adalah menetapkan anggaran . Sampai taraf tertentu, hal ini sudah dicapai dengan menentukan berapa banyak uang yang masuk ke dalam rumah tangga dan berapa banyak yang harus dikeluarkan untuk memenuhi kewajiban utang. Di atas dan di luar item baris tersebut, ada juga kebutuhan untuk menyisihkan sejumlah uang untuk pengeluaran yang mungkin tidak berulang setiap bulan. Ini mungkin termasuk barang-barang seperti penggantian pakaian atau perbaikan mobil.

Penganggaran rumah tangga seringkali menjadi kunci dalam mengelola keuangan pribadi.

Setelah mengidentifikasi semua kewajiban utang saat ini dan kebutuhan hidup dasar, langkah selanjutnya adalah menilai berapa pendapatan yang tersisa. Dari sisa ini adalah mungkin untuk mulai membangun kekayaan finansial. Sebagian dari sisa ini dapat disisihkan untuk tujuan hiburan, seperti makan di luar atau menonton film. Namun, kelebihan pendapatan ini juga harus digunakan untuk membangun rekening tabungan , menyisihkan uang untuk biaya kuliah, membeli asuransi jiwa , dan mendanai rencana pensiun . Bahkan jika hanya ada sedikit sisa setelah memenuhi semua kewajiban, adalah bijaksana untuk menyisihkan jumlah kecil ini dalam beberapa jenis rekening berbunga. Selama satu tahun, jumlah kecil itu akan mulai tumbuh dan menciptakan lebih banyak stabilitas keuangan.

Pembiayaan pribadi yang tepat dapat membantu orang menabung untuk melakukan pembelian besar.

Bagian penting dari keuangan pribadi adalah merencanakan masa pensiun. Bahkan jika orang-orang dalam rumah tangga memiliki rencana pensiun melalui tempat kerja, membuat rencana pribadi harus menjadi salah satu tujuannya. Seiring dengan perencanaan pensiun, ada juga kebutuhan untuk menyisihkan dana yang dapat diinvestasikan dalam obligasi, saham, real estat, dan usaha lain yang cenderung menghasilkan lebih banyak kekayaan dari waktu ke waktu.

Mengelola keuangan pribadi terkadang termasuk berhutang untuk membeli mobil baru atau kebutuhan lainnya.

Jika pajak tidak dipotong oleh pemberi kerja, keuangan pribadi akan mendikte pembelajaran cara menghitung pajak tersebut dan menyerahkannya ke lembaga pemerintah yang tepat. Menjadikan ini sebagai prioritas akan membantu memastikan selalu ada uang untuk menutupi pajak serta kewajiban hukum lainnya.

Salah satu aspek penting dari keuangan pribadi adalah memantau efisiensi anggaran dan melakukan penyesuaian bila diperlukan. Penyesuaian mungkin diperlukan karena peningkatan atau hilangnya pendapatan, kejadian tak terduga seperti bencana alam atau masalah kesehatan, atau perluasan unit keluarga melalui pernikahan atau kelahiran. Idenya adalah untuk selalu memanfaatkan aset apa pun yang ada saat merencanakan acara di masa depan dengan kemampuan terbaik Anda.

Related Posts