Apa itu Dana Pemegang Saham?

Dana yang diinvestasikan di perusahaan melalui saham atau investasi swasta dianggap sebagai dana pemegang saham.

Dana pemegang saham adalah istilah alternatif untuk ekuitas pemilik atau pemegang saham. Ini mewakili dana yang diinvestasikan di perusahaan melalui pembelian saham atau investasi swasta lainnya. Perusahaan melaporkan angka ini di neraca , dengan dana pemegang saham memainkan peran penting dalam persamaan akuntansi. Persamaan akuntansi adalah aset sama dengan kewajiban ditambah ekuitas pemilik. Perusahaan dapat menjual dua jenis saham yang mewakili ekuitas pemegang saham: preferen dan biasa. Pemegang saham preferen menerima dividen sementara pemegang saham biasa memiliki hak suara.

Pemegang saham preferen menerima dividen sementara pemegang saham biasa memiliki hak suara.

Perusahaan publik adalah pengguna utama dana pemegang saham. Organisasi-organisasi ini menjual saham untuk meningkatkan modal ekuitas untuk peluang pertumbuhan bisnis. Perusahaan akan sering menghindari penerbitan saham preferen sehingga tidak perlu membayar dividen. Dividen mewakili pembayaran tunai langsung dari investasi individu, seringkali mengharuskan perusahaan untuk membayar setiap tiga bulan atau setiap tahun kepada investor. Gagal membayar dividen akan mengakibatkan investor saat ini meninggalkan perusahaan, yang mengakibatkan dana pemegang saham lebih rendah, dan investor masa depan melihat perusahaan sebagai tidak diinginkan, karena tidak memenuhi janjinya.

Dividen mewakili pembayaran tunai langsung dari investasi individu, seringkali mengharuskan perusahaan untuk membayar setiap tiga bulan atau setiap tahun kepada investor.

Dana pemegang saham adalah jenis modal eksternal. Perusahaan akan menggunakan ekuitas ini untuk membayar pengeluaran yang besar tanpa menggunakan modal operasional. Modal operasional berasal dari operasi bisnis normal dan paling sering digunakan untuk pengeluaran bisnis sehari-hari. Perusahaan juga akan menahan sebagian modal operasional untuk meningkatkan likuiditas jangka pendek. Investor akan meninjau neraca perusahaan untuk menentukan berapa banyak ekuitas yang digunakan perusahaan untuk membayar aset yang dibutuhkan untuk menjalankan operasinya. Ini menciptakan leverage, yang berarti perusahaan harus membayar kembali uang mereka kepada investor untuk aset ini. Rumus umum untuk mengukur leverage ini adalah rasio ekuitas pemegang saham.

Rasio ekuitas pemegang saham adalah total ekuitas pemegang saham dibagi dengan total aset. Misalnya, sebuah perusahaan dengan dana pemegang saham (ekuitas) sebesar $500.000 Dolar AS (USD) dan aset sebesar $750.000 USD memiliki rasio ekuitas pemegang saham sebesar 67 persen. Jika perusahaan harus melikuidasi aset jika terjadi kebangkrutan , pemegang saham akan menerima 67% dari kas perusahaan yang diterima dari modalnya. Ini akan membayar investor ekuitas pemegang saham mereka, mengakhiri hubungan mereka dengan perusahaan.

Mirip dengan pembiayaan utang , perusahaan dapat memanfaatkan perusahaan mereka secara berlebihan melalui pembiayaan ekuitas . Ini tidak hanya berarti rasio ekuitas pemegang saham meningkat, tetapi juga mengakibatkan menipisnya saham investor saat ini. Dilusi saham akan menghasilkan nilai yang lebih rendah untuk semua saham yang beredar saat ini. Kecuali jika perusahaan meningkatkan keuangan semua pengembalian melalui peningkatan investasi ekuitas, pemegang saham hanya akan kehilangan nilai investasi mereka.