Apa Itu Biaya Pra-Operasi?

Biaya hukum untuk menyusun perjanjian kemitraan adalah biaya pra-operasi.

Biaya pra- operasi termasuk biaya yang dikeluarkan selama permulaan atau pembentukan bisnis baru . Mereka termasuk biaya yang terkait dengan penyelidikan bisnis baru yang potensial, serta biaya aktual yang terkait dengan pembentukan atau pendaftaran perusahaan. Umumnya, biaya-biaya ini terbatas hanya pada biaya-biaya yang akan diperlakukan sebagai biaya bisnis normal menurut prinsip akuntansi standar jika perusahaan sudah beroperasi. Ini membantu mencegah perusahaan mengurangi biaya yang tidak terkait dengan bisnis, seperti pembelian mobil mewah yang digunakan untuk menjelajahi beberapa lokasi kantor potensial untuk bisnis baru. Biaya pra-operasi juga dikenal sebagai biaya awal atau biaya pra-pembukaan.

Untuk individu yang memulai bisnis taksi, biaya untuk mendapatkan lisensi taksi adalah biaya pra-operasional.

Semua jenis badan usaha dapat dikenakan biaya pra-operasional. Pengeluaran ini sering kali mencakup biaya konsultasi yang dibayarkan kepada para ahli dan penasihat selama startup. Mereka juga dapat mencakup uang yang dibayarkan kepada pengacara, yang menyusun perjanjian perusahaan dan kemitraan, membuat anggaran rumah tangga perusahaan, dan mengajukan anggaran dasar untuk perusahaan baru. Biaya pra-operasi juga dapat mencakup biaya akuntansi yang dikeluarkan saat mempersiapkan untuk mengajukan pinjaman bisnis, atau ketika mengevaluasi kelayakan kredit calon investor.

Semua biaya yang dikeluarkan dalam pembentukan bisnis baru dianggap sebagai biaya pra-operasi.

Biaya yang dibayarkan kepada lembaga pemerintah juga dapat dimasukkan dalam biaya pra-operasional. Bisnis baru sering menghabiskan uang untuk mengajukan izin dari otoritas kota, negara bagian, dan federal. Lembaga negara biasanya mengenakan biaya ketika bisnis baru mengajukan pendirian, atau mendaftarkan nama dagang bisnis. Mitra atau direktur perusahaan baru juga dapat memasukkan biaya yang terkait dengan rapat dan sesi perencanaan sebagai bagian dari perhitungan biaya.

Biaya pra-operasi termasuk harga persediaan apa pun yang diperlukan untuk membantu mendirikan bisnis.

Dalam hal pelaporan keuangan, biaya pra-operasi diperlakukan secara berbeda pada formulir pajak daripada dalam catatan akuntansi perusahaan. Standar pelaporan keuangan internasional mengharuskan perusahaan untuk memperlakukan biaya pra-operasi sebagai biaya saat biaya ini terjadi. Jika perusahaan membayar di muka untuk layanan startup, biaya harus diperlakukan sebagai aset di neraca sampai layanan diterima. Pada saat ini, itu diperlakukan sebagai pengeluaran biasa.

Fasilitas manufaktur harus membeli atau menyewakan semua peralatan mereka sebelum dibuka.

Untuk tujuan pajak, biaya pra-operasi diperlakukan sebagai aset. Mengingat bahwa biaya-biaya ini merupakan bagian dari investasi awal pemilik bisnis, kode pajak menggabungkan biaya-biaya ini dengan biaya peralatan dan bentuk modal lainnya. Beberapa kode pajak memungkinkan bisnis untuk mengurangi sebagian kecil dari pengeluaran ini saat terjadi, sementara sisanya terdaftar sebagai aset di neraca. Aset ini kemudian diamortisasi dari waktu ke waktu sama seperti jenis aset lainnya.

Related Posts