Apa 4 jenis molekul biologis?

Apa 4 jenis molekul biologis?

Biomolekul adalah molekul organik penting yang terlibat dalam pemeliharaan dan proses metabolisme organisme hidup.

Berikut ini adalah empat jenis molekul biologis:

Karbohidrat

Protein

Lemak

Asam nukleat

Karbohidrat

Karbohidrat secara kimia didefinisikan sebagai polihidroksi aldehida atau keton atau senyawa yang menghasilkannya pada hidrolisis. Tergantung pada jumlah unit gula yang diperoleh setelah hidrolisis, mereka diklasifikasikan sebagai monosakarida (1 unit), oligosakarida (2-10 unit) dan polisakarida (lebih dari 10 unit).

Polisakarida adalah rantai panjang gula yang mengandung monosakarida berbeda sebagai bahan penyusunnya.

Protein

Protein adalah rantai polipeptida yang terdiri dari asam amino. Ada 20 jenis asam amino yang disatukan oleh ikatan peptida antara gugus amino dan karboksilat. Struktur protein diklasifikasikan sebagai primer, sekunder, tersier dan kuaterner dalam beberapa kasus. Struktur ini didasarkan pada tingkat kerumitan pelipatan rantai polipeptida.

Transportasi nutrisi melintasi membran.

Melawan organisme menular.

Menghasilkan enzim dan protein.

Lemak

Lipid adalah zat organik yang tidak larut dalam air, larut dalam pelarut organik, terkait dengan asam lemak, dan dimanfaatkan oleh sel hidup.

Mereka termasuk lemak, lilin, minyak, hormon, dan komponen seluler tertentu dan berfungsi sebagai molekul penyimpan energi dan pembawa pesan kimia.

Asam nukleat

Asam nukleat adalah polinukleotida. Asam nukleat memiliki tiga komponen yang berbeda secara kimia – senyawa heterosiklik ( basa nitrogen), polisakarida ( gula ribosa / deoksiribosa), fosfat, atau asam fosfat.

Gula yang ditemukan dalam asam nukleat adalah ribosa atau deoksiribosa. Asam nukleat yang mengandung gula deoksiribosa disebut DNA (Deoxyribonucleic Acid), dan asam nukleat yang mengandung gula ribosa disebut RNA (Ribonucleic acid).

Basa nitrogen yang melekat pada gula pentosa membuat nukleotida berbeda. Ada 4 basa nitrogen utama yang ditemukan dalam DNA: adenin, guanin, sitosin, dan timin. Dalam RNA, timin digantikan oleh urasil.

3