Faring

Fungsi faring: Komponen, struktur, bentuk, letak

Faring, juga dikenal sebagai tenggorokan, adalah tabung berongga dan berotot tunggal yang menghantarkan udara ke laring dan makanan menuju kerongkongan. Setidaknya ada tujuh saluran yang bertepatan pada titik ini (dua lubang hidung, hubungan posterior dengan mulut, laring, kerongkongan, dua tabung eustachius).

Apa itu faring

Tenggorokan atau faring adalah lorong berbentuk kerucut yang mengarah dari rongga mulut dan hidung di kepala ke kerongkongan dan laring. Ruang faring melayani fungsi pernapasan dan pencernaan.

Serabut tebal otot dan jaringan ikat menempelkan faring ke pangkal tengkorak dan struktur sekitarnya. Kedua otot melingkar dan memanjang terjadi di dinding faring; otot-otot melingkar membentuk konstriksi yang membantu mendorong makanan ke kerongkongan dan mencegah udara tertelan, sementara serat longitudinal mengangkat dinding faring saat menelan.

Faring adalah otot berbentuk tabung yang membantu untuk bernapas dan terletak di leher dan dilapisi dengan selaput lendir; itu menghubungkan hidung dan mulut masing-masing dengan laring dan kerongkongan, dan melalui itu udara dan makanan lewat, sehingga merupakan bagian dari sistem pencernaan serta pernapasan.

Bentuk faring

Faring adalah organ berlubang, dalam bentuk silinder melebar atau corong terbuka untuk bagian depan yang atapnya sesuai dengan oksipital.

Lokasi

Letak faring di bagian anterior leher, di atas laring, trakea, dan kerongkongan. Di belakang mulut (langit-langit lunak) dan di bawah rongga hidung.

Faring meluas dari pangkal tengkorak ke tepi bawah tulang rawan krikoid, menghadap vertebra serviks keenam, berhubungan ke atas dengan tubuh sphenoid dan bagian basilar dari oksipital dan ke bawah bergabung dengan kerongkongan.

Ketika dimulai dari bagian belakang rongga hidung, ujung tertinggi faring disebut nasofaring, inferior, atau orofaring, menempati area posterior mulut, berakhir di epiglotis.

Struktur faring

Pada manusia, ukuran faring sekitar tiga belas sentimeter, memanjang dari dasar luar tengkorak ke vertebra serviks ke-6 atau ke-7, yang terletak di depan tulang belakang.

Faring berkomunikasi dengan hidung melalui dua lubang, dan juga dengan telinga melalui dua saluran lainnya (tabung Eustachius). Faring juga berkomunikasi dengan saluran pernapasan (trakea); tetapi pada saat melewati makanan, langkah ini ditutup dengan menggunakan katup, yang disebut epiglotis, yang mencegahnya pergi ke tabung pernapasan.

Di faring adalah selubung langit-langit mulut, yang memanjang ke samping dalam dua lipatan, yang merupakan pilar. Di pilarares ada kelenjar yang disebut amandel, yang melindungi tubuh dari infeksi. Faring ditutupi dengan selaput lendir dan sekitar 13 cm.

Faring terdiri dari tiga bagian utama. Bagian anterior adalah faring hidung (nasofaring), bagian belakang rongga hidung. Faring nasal terhubung ke daerah kedua, faring oral (orofaring), dengan jalan yang disebut isthmus.

Faring oral dimulai di bagian belakang rongga mulut dan berlanjut ke bawah tenggorokan ke epiglotis, lipatan jaringan yang menutupi saluran udara ke paru-paru dan saluran makanan ke esofagus.

Fungsi Faring
Fungsi utama faring adalah untuk mentransfer makanan dari mulut ke kerongkongan dan untuk menghangatkan, melembabkan dan menyaring udara sebelum bergerak ke dalam trakea.

Retakan berbentuk segitiga di dinding wilayah faring ini rumah amandel palatin, dua massa jaringan limfatik rentan terhadap infeksi. Isthmus yang menghubungkan daerah mulut dan hidung sangat bermanfaat pada manusia.

Fungsi isthmus pada faring untuk memungkinkan mereka untuk bernapas baik melalui hidung atau mulut dan, bila diperlukan secara medis, memungkinkan makanan untuk dilewatkan ke kerongkongan oleh tabung hidung.

Wilayah ketiga adalah faring laring (laringofaring), yang dimulai pada epiglotis dan mengarah ke esofagus. Fungsinya adalah mengatur pengaliran udara ke paru-paru dan makanan ke esofagus.

Dua tabung kecil (tuba eustachio) menghubungkan telinga tengah ke faring dan memungkinkan tekanan udara pada gendang telinga untuk disamakan.

Kepala pilek kadang-kadang terjadi peradangan pada tabung penghubunh faring ini, menyebabkan sakit telinga dan kesulitan pendengaran.

Penderitaan medis lainnya yang terkait dengan fungsi faring termasuk tonsilitis, kanker, dan berbagai jenis kelumpuhan tenggorokan yang disebabkan oleh cedera polio, difteri, rabies, atau sistem saraf.

Istilah faring juga dapat digunakan untuk menggambarkan bagian yang berbeda dari saluran pencernaan invertebrata. Pada beberapa spesies invertebrata, struktur faring tebal dan berotot.

Kadang-kadang dapat terjadi eversible (diputar atau diputar keluar) dan mungkin memiliki banyak fungsi faring — misalnya, bersifat suctorial (untuk menghisap) dan peristaltik.

Fungsi faring:

  • Menelan: Fungsi faring ini adalah bagian dari bolus dari mulut ke kerongkongan.
  • Pernapasan: pernapasan difasilitasi oleh faring umumnya dipahami sebagai proses fisiologis penting bagi kehidupan organisme yang terdiri dari inspirasi atau inhalasi dan ekspirasi (biasanya disederhanakan dalam ‘aerobik’ dan ‘anaerob’ secara vulgar).
  • Fonasi: Ini adalah fungsi faring dari kerja otot yang dilakukan untuk memancarkan suara yang dapat dimengerti, yaitu, sehingga komunikasi lisan ada.
  • Pendengaran: Faring terlibat dalam pendengaran karena tuba auditori bersifat lateral dan bergabung melalui tuba eustachius.

Fungsi lain dari faring adalah penciuman, air liur, mengunyah, fungsi rasa, perlindungan dan kelanjutan dari ruang resonansi untuk suara.

Faring adalah bagian dari kedua pencernaan dan sistem pernapasan. Faring, (Yunani: “tenggorokan”) berbentuk kerucut lorong mengarah dari rongga mulut dan hidung di kepala ke kerongkongan dan laring. Faring ruang melayani baik fungsi pernapasan dan pencernaan.

Serat tebal dari otot dan jaringan ikat menempel faring ke dasar tengkorak dan struktur di sekitarnya. Kedua otot melingkar dan longitudinal terjadi pada dinding organ ini; otot melingkar membentuk konstriksi yang membantu mendorong makanan ke kerongkongan dan mencegah udara dari tertelan, sedangkan serat memanjang mengangkat dinding faring saat menelan.

Ketika makanan didorong ke bagian belakang mulut dengan lidah, trakea atau batang tenggorokan menutup, dan makanan bergerak ke faring.

Kemudian, kombinasi dari kedua otot sadar dan tidak sadar bekerja untuk menelan makanan, memaksa ke dalam kerongkongan, yang bergerak bersama ke perut. Sebuah lapisan tebal pada faring melindungi dari partikel makanan kasar dan keras komponen makanan kimia.

Ketika tidak sedang digunakan untuk mentransfer makanan, faring menyediakan tempat untuk udara untuk pemanasan dan memperoleh tingkat kelembaban yang tepat sebelum memasuki trakea dan bergerak ke paru-paru. Udara melewati hidung atau mulut langsung ke faring. Lapisan lendir faring menyaring partikel debu dan kontaminan lainnya dari udara. Udara kemudian mengalir melalui laring di bagian atas trakea dan terus ke paru-paru.

Komponen faring

Nasofaring

Nasofaring adalah bagian faring di belakang rongga hidung, dan pada dasarnya merupakan komponen sistem pernapasan. Nasofaring berkomunikasi dengan orofaring oleh isthmus faring, yang menutup saat menelan untuk mencegah makanan lewat ke dalam cangkang. Merupakan tempat duduk amandel faring, suatu massa jaringan limfoid yang, ketika meradang, menghasilkan “adenoid.” Pipa eustachius melekat pada dinding nasofaring, sekitar 1 atau 1,5 cm. dari atapnya; Mereka bertanggung jawab untuk mengatur tekanan rongga timpani dengan bagian luar. Itulah sebabnya ketika kita menguap, telinga kita “terbuka”, seperti menelan di pesawat terbang.

Orofaring

Orofaring membentang dari selubung langit-langit mulut ke tepi epiglotis, berkomunikasi dengan mulut melalui isthmus orofaringeal. Bagian faring ini ditandai dengan dikelilingi oleh cincin massa limfoid, amandel. Ini bergabung oleh dua otot ke langit-langit mulut dan ruang antara pilar-pilar ini disebut tonsil fossa. Istilah rahang mencakup empat komponen ini.

Laringofaring

Orofaring adalah bagian faring yang memanjang dari tepi atas epiglotis ke tepi bawah tulang rawan krikoid, dari mana ia meluas ke kerongkongan. Depan adalah pembukaan ke laring.

Otot faring:

Otot faring adalah serat rangka dalam dua strata, lapisan luarnya melingkar dan terdiri dari tiga otot pembatas; Internal longitudinal dan terdiri dari dua otot pengangkat.

Konstriktor adalah sejenis sfingter yang mencegah masuknya udara ke kerongkongan, tetapi mengendur saat menelan; Otot faring juga membantu dalam pergerakan pita suara.

Konstriktor tengah berfungsi sebagai penyatuan dan perlindungan bentuk faring. Konstriktor superior membantu dalam menelan. Semua ini mempersempit dinding faring yang memaksa bolus masuk ke perut. Otot-otot pengangkat adalah palatofaring yang membentuk pilar inferior selubung langit-langit; dan stylopharynx yang membentang di sepanjang faring dan merupakan penanggung jawab utama untuk menaikkan laring saat menelan.

Leave a Comment