Apa yang dimaksud dengan Glukosinolat

Glukosinolat adalah metabolit sekunder yang dibentuk dari beberapa asam amino dan terdapat secara umum pada Cruciferae (Brassicaceae). Glukosinolat dikelompokkan menjadi setidaknya 3 kelompok, yakni: (1). glukosinolat alifatik (contoh: sinigrin), terbentuk dari asam amino alifatik (biasanya metionin), (2) glukosinolat aromatik (contoh: sinalbin), terbentuk dari asam amino aromatik (fenilalanin atau tirosin) dan (3) glukosinolat indol, yang terbentuk dari asam amino indol (triptofan).

Keragaman jenis glukosinolat tergantung pada modifikasi ikatannya dengan gugus lain melalui hidroksilasi, metilasi dan desaturasi. Hidrolilis dari glukosinolat terjadi karena adanya enzim mirosinase, sehingga menghasilkan beberapa senyawa beracun seperti isotiosianat, tiosianat, nitril, dan epitionitril.

Glukosinolat adalah senyawa yang mengandung belerang yang ditemukan dalam sayuran silangan. Ini adalah sayuran seperti brokoli, kubis Brussel, dan kangkung yang memiliki rasa pahit dan aroma yang tajam.

Jika ini adalah jenis makanan yang Anda singkirkan di piring, Anda kehilangan nutrisi yang sangat baik. Selain dikemas dengan vitamin, mineral, dan serat, makanan yang mengandung glukosinolat menawarkan manfaat yang dapat meluas ke pencegahan penyakit serius termasuk kanker.

Meninjau Bukti

Ketika Anda makan sayuran seperti brokoli, glukosinolat yang terkandung di dalamnya dipecah menjadi senyawa yang disebut metabolit. Metabolit adalah zat alami yang mempengaruhi laju metabolisme dan memicu reaksi enzimatik spesifik untuk membantu melindungi sel-sel Anda dari kerusakan — termasuk kerusakan yang mengarah pada kanker.

Di antara bukti:

  • Sebuah analisis tahun 2009 yang dikoordinasikan oleh National Cancer Institute mengkaji 31 ​​studi epidemiologi mengenai hubungan antara asupan sayuran dan risiko kanker paru-paru dan menyimpulkan bahwa asupan tinggi dapat mengurangi risiko di mana saja dari 17 persen menjadi 23 persen.
  • Sebuah studi tahun 2012 dari Departemen Epidemiologi di Institute of Pharmacological Research di Italia lebih lanjut melaporkan bahwa asupan teratur makanan silang menawarkan antara 17 persen dan 23 persen pengurangan risiko kolorektal, payudara, ginjal, kerongkongan, dan orofaringeal (mulut) dan tenggorokan) kanker.

Banyak yang percaya bahwa senyawa indole-3-karbinol, yang dilepaskan ke dalam sistem ketika makanan yang mengandung glukosinolat dimakan, mungkin menjadi kunci untuk efek ini.

Meskipun kurang kuat, penelitian lain menunjukkan bahwa sayuran silangan dapat memberikan manfaat perlindungan terhadap penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung dan stroke.

Glukosinolat yang ditemukan dalam sayuran mengandung efek seperti antibiotik dan membantu menangkal infeksi bakteri, virus, dan jamur di usus dan bagian tubuh lainnya. Sejumlah penelitian baru-baru ini juga menyarankan bahwa diet yang kaya sayuran silangan dapat menurunkan risiko kanker tertentu.
Sayuran Mentah Mentah vs. Dimasak

Jika Anda mengonsumsi beragam sayuran hijau tua dan berdaun hijau, Anda sudah mendapatkan glukosinolat dalam diet Anda. Di antara sayuran silangan yang paling sering ditemukan di rak-rak toko adalah:

  • Brokoli
  • Kubis
  • kubis Brussel
  • Arugula
  • Kol bunga
  • kubis
  • Bok choy
  • Rutabaga
  • sejenis sawi
  • Lobak
  • Sawi hijau
  • lobak pedas

Dengan itu, diet kaya makanan ini tidak selalu berarti Anda mendapatkan glukosinolat berkualitas tinggi. Ini karena memasak sayuran dapat menghancurkan enzim, yang dikenal sebagai myrosinase, yang membantu mengubah glukosinat menjadi metabolit individu. Meskipun ini tidak sepenuhnya menghapus manfaat dari makan sayuran, tidak bisa tidak menurunkannya secara signifikan.

(Di sisi lain, memasak sayuran dapat meningkatkan manfaat nutrisi lain yang tidak berhubungan dengan glukosinolat.)

Untuk memaksimalkan manfaat dari makan makanan yang mengandung zat penyembuh, pertimbangkan persiapan berikut:

  • Iris kubis merah tipis-tipis menjadi salad untuk menambah tekstur dan warna.
  • masing-masing daun kecambah brussel dalam wajan panas dan aduk menjadi salad.
  • Makanlah selada segar daripada membiarkannya dimaserasi dengan saus asam (yang terakhir adalah bentuk masakan).
  • Aduk bok choy atau sawi hijau dengan cepat akan membantu mempertahankan lebih banyak manfaat nutrisi.
  • Cobalah makan brokoli mentah, lobak, dan kembang kol  dengan saus yogurt.
  • Parut lobak segar halus di atas makanan daripada menggunakan versi siap atau menambahkannya selama memasak.

Leave a Comment