Apa sifat-sifat proton?

Apa sifat-sifat proton?

Ilmu pengetahuan modern secara bertahap menemukan fakta yang luar biasa bahwa semua materi – terlepas dari variasi yang tak terhitung dalam sifat fisik dan kimia – dibuat dari kelompok unit dasar yang relatif terbatas yang dikenal sebagai atom. Atom-atom ini, pada gilirannya, hanyalah susunan yang berbeda dari tiga partikel dasar: elektron, neutron dan proton. Dalam arti tertentu, proton adalah partikel subatomik yang menentukan karena atom diklasifikasikan sebagai unsur spesifik berdasarkan jumlah protonnya.

Proton bermuatan positif

Proton terletak di inti atom, yang merupakan inti kompak di pusat atom. Kebanyakan inti juga mengandung neutron. Mungkin sifat paling penting dari proton adalah muatan listrik positifnya. Muatan ini sama besarnya dengan muatan listrik negatif elektron, yang berarti muatan satu proton menyeimbangkan muatan satu elektron. Neutron tidak memiliki muatan listrik, sehingga atom memiliki muatan netral keseluruhan selama jumlah elektronnya sama dengan jumlah protonnya.

Massa Proton

Proton memiliki massa sangat kecil namun tidak nol. Faktanya, proton dan neutron membentuk sebagian besar massa di alam semesta – semua materi tersusun atas atom, dan massa atom terutama disebabkan oleh proton dan neutron. Massa satu proton adalah 1,67 x 10 ^ -27 kilogram; ini sangat mirip dengan massa neutron tetapi jauh lebih besar dari massa elektron, yaitu 9,11 x 10 ^ -31 kilogram. Proton, meskipun hampir tak terbayangkan kecil, juga memiliki ukuran fisik yang dapat diukur. Penelitian modern menunjukkan bahwa diameter proton adalah sekitar 1,6 x 10 ^ -13 sentimeter.

Gaya inti mengikat proton bersama

Hukum Coulomb menyatakan bahwa muatan listrik dengan polaritas yang berlawanan mengalami gaya yang menarik, dan muatan listrik dengan polaritas yang sama mengalami gaya yang saling tolak. Ini juga menyatakan bahwa gaya ini berbanding terbalik dengan kuadrat jarak yang memisahkan dua muatan titik.

Dengan demikian, besarnya gaya listrik antara dua muatan titik meningkat menuju tak terhingga karena muatan titik menjadi sangat dekat satu sama lain. Ini berarti bahwa proton yang dikemas ke dalam inti atom mengalami gaya tolak yang sangat besar. Inti tetap utuh, karena sesuatu yang disebut gaya inti. Salah satu dari empat gaya fundamental, gaya inti bekerja pada proton dan neutron dan mampu menyatukannya karena lebih kuat dari gaya listrik antar proton.

Proton dapat disumbangkan

Dalam konteks fisika, proton biasanya dibahas secara khusus sebagai partikel subatom. Namun, ahli kimia menggunakan istilah “proton” dan “ion hidrogen” secara bergantian. Atom hidrogen memiliki satu proton dan satu elektron, dan sebagian besar memiliki nol neutron.

Akibatnya, ketika atom hidrogen kehilangan elektronnya dan menjadi ion, yang tersisa hanyalah satu proton. Fakta ini merupakan aspek penting dari kimia karena konsentrasi ion hidrogen dalam larutan menentukan tingkat keasaman larutan. Dengan kata lain, apa yang membuat suatu zat bersifat asam adalah kemampuannya untuk menyumbangkan proton ke zat lain selama reaksi kimia.

Leave a Comment