Apa contoh Euryarchaeota?

Euryarchaeota adalah salah satu dari dua filum archaea, yang lainnya adalah crenarchaeota. Euryarchaeota sangat beragam dan termasuk metanogen, yang menghasilkan metana dan sering ditemukan di usus, halobacteria, yang bertahan dari konsentrasi garam yang ekstrem, dan beberapa aerob dan anaerob yang sangat termofilik, yang umumnya hidup pada suhu antara 41 dan 122º C. Mereka dipisahkan dari arkean lainnya berdasarkan terutama pada urutan rRNA dan DNA polimerase uniknya.

Euryarchaeota adalah salah satu filum Archaea yang dapat hidup pada lingkungan ekstrem. Contoh Euryarchaeota adalah Archaea halofil ekstrem, metanogen, dan beberapa jenis archaea thermofilik dan asidofilik. Haloarchaea dapat hidup di lingkungan berkadar garam tinggi. Contoh lainnya termasuk:

  • Archaeoglobus fulgidus
  • Archaeoglobus veneficus
  • Archaeoglobus profundus
  • Ferroglobus placidus
  • Halalkalicoccus jeotgali

Euryarchaeota beragam dalam penampilan dan sifat metabolik. Filum mengandung organisme dengan berbagai bentuk, termasuk batang dan kokus. Euryarchaeota dapat muncul gram-positif atau gram-negatif tergantung pada apakah pseudomurein hadir di dinding sel.

Euryarchaeota juga menunjukkan gaya hidup yang beragam, termasuk metanogen, halofil, pereduksi sulfat, dan termofil ekstrem di masing-masingnya.  Yang lain hidup di lautan, tersuspensi dengan plankton dan bakteri. Meskipun euryarchaeota laut ini sulit untuk dikultur dan dipelajari di laboratorium, sekuensing genom menunjukkan bahwa mereka adalah heterotrof motil.

Meskipun sebelumnya diperkirakan bahwa euryarchaeota hanya hidup di lingkungan yang ekstrem (dalam hal suhu, kadar garam dan / atau pH), sebuah makalah oleh Korzhenkov et al yang diterbitkan pada Januari 2019 menunjukkan bahwa euryarchaeota juga hidup di lingkungan yang moderat, seperti suhu rendah, lingkungan yang asam.

Dalam beberapa kasus, jumlah euryarchaeota melebihi jumlah bakteri yang ada. Euryarchaeota juga telah ditemukan di lingkungan moderat lainnya seperti mata air, tanah rawa, tanah dan rimpang. Beberapa euryarchaeota sangat mudah beradaptasi; pesanan yang disebut Halobacteriales biasanya ditemukan di lingkungan yang sangat asin dan kaya sulfur, tetapi juga dapat tumbuh dalam konsentrasi garam serendah 2.5% dari air laut. Pada rhizospheres, keberadaan euryarchaeota tampaknya tergantung pada jamur mikoriza; populasi jamur yang lebih tinggi berkorelasi dengan frekuensi dan keanekaragaman euryarchaeotal yang lebih tinggi, sementara tidak adanya jamur mikorhizal berkorelasi dengan tidak adanya euryarchaeota.

Leave a Comment