Apa itu Archaea? mikroorganisme primitif di lingkungan yang ekstrim

Archaea adalah mikroorganisme bersel satu yang primitif tanpa itu dan organel yang dilingkupi membran. Anggota archaea meliputi: Pyrolobus fumarii, yang dapat bertahan pada suhu untuk hidup pada 113 ° C (235 ° F) dan ditemukan tinggal di ventilasi hidrotermal; spesies Picrophilus, yang diisolasi dari tanah asam di Jepang dan merupakan organisme yang paling toleran asam yang dikenal, mampu tumbuh di sekitar pH 0; dan metanogen, yang menghasilkan gas metana sebagai metabolisme oleh-produk dan ditemukan di lingkungan anaerobik, seperti di rawa-rawa, air panas, dan perut hewan, termasuk manusia.

Dalam beberapa sistem untuk mengklasifikasikan semua kehidupan, archaea yang merupakan salah satu dari tiga domain besar makhluk hidup. Pada tahun 1977 ahli mikrobiologi Amerika Carl Woese, atas dasar analisis RNA ribosom, mengusulkan bahwa prokariota, lama dianggap sebagai satu kelompok organisme (pada dasarnya, bakteri), sebenarnya terdiri dari dua garis keturunan yang terpisah.

Woese menyebut dua garis keturunan ini adalah Eubacteria dan archaebacteria. Nama-nama ini kemudian berubah menjadi bakteri dan archaea (archaea yang jelas berbeda dari bakteri), tapi Woese membelah dunia prokariota menjadi dua kelompok tetap, dan semua organisme hidup sekarang dianggap oleh banyak ahli biologi jatuh ke salah satu dari tiga domain besar: Archaea, Bakteri, dan Eukarya. Analisis molekuler lebih lanjut telah menunjukkan bahwa domain Archaea terdiri dari dua subdivisi utama, crenarchaeota dan euryarchaeota, dan dua garis keturunan kuno kecil, Korarchaeota dan Nanoarchaeota.

Para ilmuwan masih tahu relatif sedikit tentang Archaea. Hal ini sebagian karena mereka sulit untuk tumbuh di laboratorium. Banyak hidup di dalam tubuh hewan, termasuk manusia. Namun, tidak ada yang diketahui secara pasti menyebabkan penyakit.

Cyanobacteria mekar
Mekar Cyanobacteria. Garis-garis hijau di danau ini terdiri dari triliunan cyanobacteria. Nutrisi yang berlebihan di dalam air menyebabkan pertumbuhan berlebih dari bakteri.

Archaea pertama kali ditemukan di lingkungan yang ekstrim. Sebagai contoh, beberapa ditemukan di sumber air panas. Lainnya ditemukan di sekitar ventilasi laut dalam. Archaea seperti ini disebut extremophiles, atau “pecinta ekstrem.” Gambar di bawah ini menjelaskan tiga jenis Archaea extremophiles. Tempat-tempat di mana beberapa dari mereka hidup dianggap mirip dengan lingkungan di Bumi kuno. Hal ini menunjukkan bahwa mereka mungkin telah berevolusi paling awal dalam sejarah Bumi.

Klasifikasi Bakteri
Klasifikasi Bakteri. Berbagai jenis bakteri diberi noda warna yang berbeda ketika diwarnai dengan pewarnaan Gram. Hal ini membuat mereka mudah untuk diidentifikasi.

Archaea sekarang diketahui hidup di mana-mana di Bumi. Mereka sangat banyak di laut. Archaea pada plankton mungkin menjadi salah satu jenis yang paling melimpah dari organisme di planet ini. Archaea juga dipandang telah memainkan peran penting dalam siklus karbon dan nitrogen. Untuk alasan ini, Archaea kini diakui sebagai aspek utama dari kehidupan di Bumi.

Tinggalkan Balasan