Taksonomi adalah cara mengklasifikasikan organisme

Taksonomi adalah praktik mengidentifikasi berbagai organisme, mengklasifikasikannya ke dalam kategori, dan menamakannya. Semua organisme, baik yang hidup maupun punah, diklasifikasikan ke dalam kelompok-kelompok yang berbeda dengan organisme serupa lainnya dan diberi nama ilmiah.

Klasifikasi organisme memiliki berbagai kategori hirarkis. Kategori secara bertahap bergeser dari yang sangat luas dan mencakup banyak organisme berbeda ke spesies tunggal yang sangat spesifik dan mengidentifikasi.

Kategori taksonomi

Ada delapan kategori taksonomi yang berbeda. Ini adalah: Domain, Kingdom, Filum, Kelas, Ketertiban, Keluarga, Genus, dan Spesies. Dengan setiap langkah dalam klasifikasi, organisme dibagi menjadi kelompok yang lebih dan lebih spesifik.

Sebagai contoh, semua hewan di Kingdom Animalia dibagi menjadi beberapa filum. Semua hewan di filum Chordata dibagi menjadi beberapa kelas seperti mamalia, reptil, dan amfibi. Kategori terluas membagi semua organisme menjadi tiga kelompok yang disebut ‘Domain’. Tiga Domain kehidupan adalah Bakteri, Archaea dan Eukaryota.

Kingdom

Untuk waktu yang lama, semua kehidupan dipisahkan menjadi lima atau enam kingdom. Ini termasuk kingdom seperti hewan, tumbuhan, jamur, protista, archaea, dan bakteri.

Dengan data genetik baru, kita sekarang tahu bahwa beberapa protista lebih dekat hubungannya dengan hewan, tumbuhan, dan jamur daripada protista lain. Ini menunjukkan bahwa kingdom protista dapat dipisahkan menjadi beberapa kingdom. Pikiran serupa untuk bakteri dan kingdom archaea.

Divisio

Filum masih merupakan klasifikasi yang sangat luas tetapi membagi kingdom menjadi beberapa kelompok. Contoh filum dari kingdom animalia adalah Arthropoda yang mencakup semua serangga, laba-laba, krustasea, dan banyak lagi. Semua hewan vertebrata termasuk dalam satu filum yang disebut ‘Chordata’. Invertebrata dipisahkan menjadi banyak filum berbeda.

Kelas

Kelas adalah tingkat berikutnya ke bawah. Seperti disebutkan sebelumnya beberapa kelas dari filum Chordata termasuk mamalia, reptil, dan amfibi. Kelas-kelas Arthropoda termasuk sejenis serangga dan arakhnida (laba-laba, tungau, dan kalajengking).

Ordo dan Famili

Dari kelas, organisme ditempatkan ke dalam Ordo dan kemudian familia. Menggunakan rumput sebagai contoh dari kingdom tumbuhan, mereka termasuk dalam ordo Poales dan keluarga Poaceae.

Genus dan spesies

Dua kategori terakhir adalah genus dan spesies. Genus dan spesies yang dimiliki organisme adalah bagaimana organisme menerima nama ilmiahnya. Sistem penamaan ini disebut ‘binomial nomenklatur’ dan ditemukan oleh ahli biologi brilian bernama Carl Linnaeus.

Spesies yang diidentifikasi ditempatkan ke dalam kelompok tertentu di masing-masing kategori ini. Sebagai contoh, klasifikasi taksonomi manusia adalah:

  • Domain: Eukaryota
  • Kerajaan: Animalia
  • Filum: Chordata
  • Kelas: Mammalia
  • Ordo: Primata
  • Famili: Hominidae
  • Genus: Homo
  • Spesies: Homo sapiens

Untuk mengingat urutan hierarki taksonomi dari domain ke spesies, orang sering menggunakan mnemonik untuk membuatnya lebih mudah.

Tinggalkan Balasan