Tahapan Siklus hidup katak sederhana seperti berikut

Siklus hidup katak terdiri dari tiga tahap: telur, larva, dan dewasa. Saat katak tumbuh, ia bergerak melalui tahap-tahap ini dalam proses yang dikenal sebagai metamorfosis. Katak bukan satu-satunya hewan yang mengalami metamorfosis; sebagian besar amfibi lain juga ubur-ubur mengalami perubahan luar biasa sepanjang siklus hidupnya, seperti halnya banyak spesies invertebrata. Selama metamorfosis, dua hormon, prolaktin dan tiroksin, mengendalikan transformasi dari telur menjadi larva menjadi dewasa.

Kawin

Musim kawin untuk katak biasanya terjadi selama musim semi di daerah beriklim sedang dan selama musim hujan di daerah beriklim tropis. Ketika katak jantan siap untuk berkembang biak, mereka sering menggunakan panggilan serak nyaring untuk menarik pasangan. Jantan menghasilkan panggilan ini dengan mengisi kantung vokal dengan udara dan menggerakkan udara bolak-balik untuk membuat suara seperti kicauan.

Saat kawin, katak jantan memegangi punggung betina, menggenggam kaki depannya di pinggang atau lehernya. Tangkapan ini disebut sebagai amplexus; tujuannya adalah untuk memastikan bahwa jantan berada dalam posisi optimal untuk membuahi sel telur betina saat ia meletakkannya.

Tahap 1: Telur

Banyak spesies bertelur di air yang tenang di antara tumbuh-tumbuhan, di mana telur-telur itu dapat berkembang dengan aman. Katak betina bertelur banyak dalam massa yang cenderung menggumpal bersama dalam kelompok yang dikenal sebagai spawn. Saat dia menyimpan telur, pria melepaskan sperma ke telur dan membuahinya.

Pada banyak spesies katak, orang dewasa meninggalkan telur untuk berkembang tanpa perawatan lebih lanjut. Tetapi dalam beberapa spesies, orang tua tetap dengan telur untuk merawat mereka saat mereka berkembang. Ketika telur yang dibuahi matang, kuning telur di setiap telur membelah menjadi lebih banyak dan lebih banyak sel dan mulai mengambil bentuk kecebong, larva katak. Dalam satu hingga tiga minggu, telur siap menetas, dan kecebong kecil terlepas.

Tahap 2: Kecebong (Larva)

Berudu, larva katak, memiliki insang dasar, mulut, dan ekor panjang. Untuk minggu pertama atau kedua setelah berudu menetas, bergerak sangat sedikit. Selama masa ini, berudu menyerap sisa kuning telur yang tersisa, yang menyediakan makanan yang sangat dibutuhkan. Setelah menyerap kuning telur, kecebong cukup kuat untuk berenang sendiri.

Kebanyakan berudu memakan alga dan tumbuh-tumbuhan lainnya, sehingga mereka dianggap herbivora. Mereka menyaring bahan dari air saat mereka berenang atau merobek bit bahan tanaman. Saat kecebong terus tumbuh, ia mulai mengembangkan anggota belakang. Tubuhnya memanjang dan makanannya tumbuh lebih kuat, bergeser ke materi tanaman yang lebih besar dan bahkan serangga. Kemudian dalam perkembangannya, anggota tubuh depan tumbuh dan ekor menyusut. Bentuk kulit di atas insang.

Tahap 3: Dewasa

Pada usia sekitar 12 minggu, insang dan ekor kecebong telah sepenuhnya diserap ke dalam tubuh, yang berarti bahwa katak telah mencapai tahap dewasa dari siklus hidupnya. Sekarang siap untuk menjelajah ke lahan kering dan, pada waktunya, mengulangi siklus hidup.

Siklus hidup katak

Tinggalkan Balasan