Tahapan daur hidup ubur-ubur seperti gambar berikut

Kebanyakan orang hanya mengenal ubur-ubur dewasa — makhluk yang mirip beling, tembus cahaya, yang kadang-kadang mandi di pantai berpasir. Faktanya adalah, ubur-ubur memiliki daur hidup yang kompleks, di mana mereka melewati tidak kurang dari enam tahap perkembangan yang berbeda. Dalam artikel berikut, kami akan membawa Anda melalui daur hidup ubur-ubur, mulai dari telur yang dibuahi hingga dewasa.

Telur dan Sperma

Seperti kebanyakan hewan lainnya, ubur-ubur bereproduksi secara seksual, yang berarti bahwa ubur-ubur dewasa adalah jantan atau betina dan memiliki organ reproduksi yang disebut gonad. Ketika ubur-ubur siap kawin, jantan melepaskan sperma melalui lubang mulut yang terletak di bagian bawah loncengnya. Pada beberapa spesies ubur-ubur, telur melekat pada “kantong induk” di bagian atas lengan betina, mengelilingi mulut; telur dibuahi saat dia berenang melalui sperma jantan. Pada spesies lain, betina menyimpan telur di dalam mulutnya, dan sperma jantan berenang ke perutnya; telur-telur yang dibuahi kemudian meninggalkan perut dan menempelkan diri ke lengan betina.

Larva Planula

Setelah telur ubur-ubur betina dibuahi oleh sperma jantan, mereka mengalami perkembangan embrio yang khas dari semua hewan. Mereka segera menetas, dan larva “planula” yang berenang bebas muncul dari mulut betina atau kantong induk dan berangkat sendiri. Planula adalah struktur oval kecil yang lapisan luarnya dilapisi dengan rambut kecil yang disebut silia, yang dipukul bersama untuk mendorong larva melalui air. Larva planula mengapung selama beberapa hari di permukaan air; jika tidak dimakan oleh predator, ia segera turun untuk menetap di substrat padat dan mulai pengembangannya menjadi polip.

Polip dan Koloni Polip

Setelah mengendap di dasar laut, larva planula menempel pada permukaan yang keras dan berubah menjadi polip (juga dikenal sebagai scyphistoma), struktur berbentuk silindris seperti batang. Di dasar polip adalah disk yang melekat pada substrat, dan di atasnya adalah bukaan mulut yang dikelilingi oleh tentakel kecil. Polip memberi makan dengan menarik makanan ke dalam mulutnya, dan ketika tumbuh polip mulai tumbuh polip baru dari belalainya, membentuk koloni hidroid polip di mana masing-masing polip dihubungkan bersama dengan memberi makan tabung. Ketika polip mencapai ukuran yang sesuai (yang bisa memakan waktu beberapa tahun), mereka memulai tahap selanjutnya dalam siklus hidup ubur-ubur.

Ephyra dan Medusa

Ketika koloni hidroid polip siap untuk tahap berikutnya dalam perkembangannya, bagian tangkai polip mereka mulai mengembangkan alur horizontal, suatu proses yang dikenal sebagai strobilasi. Alur ini terus memperdalam sampai polip menyerupai setumpuk piring; alur paling atas menghasilkan yang tercepat dan akhirnya tumbuh seperti bayi ubur-ubur kecil, yang secara teknis dikenal sebagai ephyra, ditandai dengan tonjolan seperti lengan daripada bel penuh, bundar. Ephyra berenang-bebas tumbuh dalam ukuran dan secara bertahap berubah menjadi ubur-ubur dewasa (dikenal sebagai medusa) yang memiliki bel yang halus dan tembus cahaya.

daur hidup ubur-ubur

Tinggalkan Balasan