Peran Aldosteron dalam Sistem renin-angiotensin-aldosteron (RAAS)

Sistem renin-angiotensin-aldosteron atau RAAS mengatur tekanan darah melalui jalur tunggal yang terdiri dari berbagai hormon. Hormon-hormon ini – renin, angiotensin, dan aldosteron – bekerja bersama untuk menghasilkan enzim yang bertanggung jawab atas vasokonstriksi dan mengatur sekresi dan ekskresi di ginjal. RAAS bekerja berdampingan dengan RAS atau sistem renin-angiotensin untuk secara cepat mengontrol tekanan darah kapan pun diperlukan.

Renin atau angiotensinogenase adalah enzim dan hormon yang diproduksi oleh ginjal dan dilepaskan ketika kadar cairan dalam tubuh turun. Hipovolemia dapat disebabkan oleh dehidrasi, asupan air yang rendah, diare atau muntah jangka panjang, kehilangan darah, dan infeksi sistemik. Ginjal membutuhkan isyarat untuk melepaskan renin. Ini diberikan melalui sistem saraf otonom yang merespons sinyal yang dikirim dari sel-sel baroreseptor khusus di dinding jantung dan arteri utama.

Ada dua jenis baroreseptor – tekanan tinggi dan rendah. Mereka mendeteksi tingkat peregangan di arteri, vena, atau miokardium. Yang pertama terletak di lengkung aorta dan arteri karotis. Yang terakhir di arteri pulmonalis, vena yang lebih besar, dan miokardium. Ketika baroreseptor melihat penurunan volume darah, renin dilepaskan. Renin mengubah angiotensinogen menjadi angiotensin I.

Angiotensinogen adalah protein prekursor dan diproduksi di hati. Di hadapan renin, angiotensinogen diubah menjadi angiotensin I, namun merupakan prekursor lain. Untuk menghasilkan bentuk akhir, atau angiotensin II, enzim lain yang diproduksi oleh paru-paru yang disebut angiotensin-converting-enzyme atau ACE diperlukan. Istilah ACE mungkin akrab, karena ACE-inhibitor adalah obat populer yang digunakan untuk mengendalikan tekanan darah tinggi kronis. Dengan menghambat enzim ini, pembuluh darah rileksĀ  dan tekanan darah tidak mencapai tingkat berbahaya. Saat ACE dilepaskan, angiotensin I dikonversi menjadi angiotensin II.

Angiotensin II secara langsung mempengaruhi dinding pembuluh darah, menyempitkan mereka dan meningkatkan tekanan darah. Ini juga memastikan darah tersedia untuk organ-organ terpenting seperti jantung, ginjal, dan paru-paru. Di ginjal, angiotensin II membuat arteriol yang memasok darah ke setiap nefron menyempit. Aferen atau arteriol pasokan menyempit sedikit; arteriol eferen atau keluar mengkonstriksi lebih banyak. Ini menyebabkan darah di antara pembuluh-pembuluh ini untuk kembali – suatu mekanisme vital, karena tanpa tekanan terus menerus pertukaran ion, air, dan molekul lain tidak dapat terjadi di dalam nefron.

Selain pengaruhnya pada otot pembuluh darah, angiotensin juga meningkatkan laju reabsorpsi natrium di dalam nefron. Peningkatan konsentrasi natrium menarik peningkatan konsentrasi air. Dengan menyerap kembali lebih banyak natrium ke dalam darah, nefron secara otomatis menyerap kembali lebih banyak air, meningkatkan volume darah.

Angiotensin II juga memberi sinyal untuk pelepasan aldosteron dari korteks adrenal. Aldosteron meningkatkan volume air yang diserap kembali ke dalam sistem peredaran darah dengan memungkinkan reabsorpsi natrium lebih banyak lagi. Selain itu, baik sinyal aldosteron dan angiotensin II untuk pelepasan hormon anti-diuretik (ADH atau vasopresin) dari kelenjar hipofisis posterior. Seperti salah satu namanya, ADH adalah vasopresor atau vasokonstriktor. Ini juga meningkatkan reabsorpsi air di nefron seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Tinggalkan Balasan