Otot polos: Pengertian, struktur, fungsi

Otot polos adalah jenis jaringan yang ditemukan di dinding organ berongga, seperti usus, rahim dan lambung. Anda juga dapat menemukan otot polos di dinding lorong, termasuk arteri dan vena sistem kardiovaskuler. Jenis otot non-lurik involunter ini juga ditemukan di saluran kemih, pernapasan, dan sistem reproduksi. Selain itu, Anda dapat menemukan otot polos di mata, di mana ia bertindak untuk mengubah ukuran iris dan bentuk lensa. Kulit juga mengandung otot polos yang memungkinkan rambut terangkat sebagai respons terhadap cuaca dingin atau ketakutan.

Struktur

Sel otot polos tebal 3-10 μm dan panjang 20-200 μm. Sitoplasma bersifat eosinofilik homogen dan sebagian besar terdiri dari miofilamen. Nukleus terletak di tengah dan mengambil bentuk seperti cerutu selama kontraksi. Membran sel membentuk invaginasi seperti kantong kecil ke dalam sitoplasma (caveolae) yang secara fungsional setara dengan T-tubulus otot rangka. Sel-sel otot polos ditambatkan ke jaringan ikat di sekitarnya oleh lamina basal.

Kelompok serat otot polos dalam bundel bercabang. Berbeda dengan serat otot rangka bundel ini tidak berjalan secara paralel dan teratur tetapi terdiri dalam sistem yang kompleks. Dengan demikian sel dapat berkontraksi jauh lebih kuat daripada otot lurik. Filamen aktin direntangkan antara benda padat di sitoplasma dan plak perlekatan pada membran sel. Filamen miosin terletak di antara filamen aktin. Selanjutnya filamen menengah seperti desmin dan vimentin mendukung struktur sel.

Fungsi

Otot-otot polos ditemukan di (hampir) semua sistem organ seperti organ berlubang (misalnya lambung, kandung kemih), dalam struktur tubular (misalnya pembuluh, saluran empedu), di sfingter, di rahim, di mata dll. Selain itu ia memainkan peran penting dalam saluran kelenjar eksokrin. Otot polos memenuhi berbagai tugas seperti menyegel lubang (mis. Pilorus, os rahim) atau transportasi chyme melalui kontraksi seperti gelombang tabung usus. Di satu sisi, sel otot polos berkontraksi lebih lambat daripada sel otot rangka, di sisi lain sel otot lebih kuat, lebih berkelanjutan, dan membutuhkan energi lebih sedikit.

Myofibroblast merupakan tipe khusus dari sel otot polos yang juga memiliki kualitas fibrosit. Mereka menghasilkan protein jaringan ikat seperti kolagen dan elastin yang karenanya mereka juga disebut sebagai sel jaringan ikat yang tetap (atau diam). Myofibroblast ditemukan, antara lain, di septa alveolar paru-paru dan jaringan lambung.

Innervasi

Persarafan otot-otot polos sangat rumit. Itu terletak di bawah pengaruh sistem saraf visceral dan bekerja secara mandiri pada saat yang sama.

Selanjutnya, diatur oleh:

  • neurotransmitter: mis. norepinefrin, asetilkolin;
  • hormon: mis. estrogen, oksitosin;
  • hormon jaringan: mis. prostaglandin, histamin.

Perubahan lokal (mis. Peregangan) mungkin memiliki efek stimulasi atau relaksasi. Berbeda dengan otot rangka, otot polos dikontraksi tanpa sengaja.

Secara fungsional, seseorang membedakan antara tipe unit tunggal dan multi-unit. Sel-sel otot polos dari tipe unit tunggal dihubungkan secara elektrik dengan sambungan celah dan berkontraksi secara seragam. Jenis sel ini ditemukan di dinding organ dalam dan pembuluh darah (otot polos visceral). Sel-sel halus multi-unit independen satu sama lain dan oleh karena itu perlu diinervasi secara individual memungkinkan kontrol otot yang lebih tepat. Mereka ditemukan, antara lain, di otot-otot iris dan rambut.

otot polos

Tinggalkan Balasan