Klasifikasi Cnidaria

Cnidaria diklasifikasikan ke dalam empat kelompok utama: Anthozoa tidak bergerak (sessile) (anemon laut, karang, pena laut); Cubozoa (ubur-ubur kotak); renang Scyphozoa (ubur-ubur); dan Hydrozoa, kelompok luas yang mencakup semua cnidaria air tawar serta banyak bentuk laut. Ada sekitar 10, 000 spesies Cnidaria.

Anthozoa: anemon laut, pena laut, dan karang. Hewan-hewan ini memiliki rencana tubuh polipoid dan menempel pada substrat, seperti hewan lain, batu atau ganggang.

Hydrozoa: hydrozoa, juga dikenal sebagai hydromedusae atau hidroid. Organisme ini bergantian antara tahap polip dan medusa dan biasanya merupakan organisme kolonial.

Siphonophora, yang termasuk manusia perang Portugis adalah contoh hewan di Kelas Hydrozoa. Kebanyakan cnidaria adalah organisme laut, tetapi ada beberapa spesies hidrozoan yang hidup di air tawar.

Scyphozoa: ubur-ubur sejati ada di Kelas Scyphozoa. Hewan-hewan ini dikenal karena bentuk loncengnya dengan lengan lisan yang menjuntai. Beberapa ubur-ubur juga memiliki tentakel. Ubur-ubur surai singa adalah spesies terbesar, dengan tentakel yang dapat membentang lebih dari 100 kaki.

Kubozoa: ubur-ubur kotak. Hewan-hewan ini memiliki lonceng berbentuk kubus, dengan tentakel menjuntai dari setiap sudut. Tawon laut, sejenis ubur-ubur kotak, dikatakan sebagai hewan laut yang paling berbisa.

Staurozoa: ubur-ubur batang atau Stauromedusae. Hewan yang tampak aneh dan berbentuk terompet ini tidak berenang bebas seperti ubur-ubur biasa. Sebaliknya, mereka menempel pada batu atau rumput laut dan biasanya ditemukan di air dingin.

Myxozoa: mikroorganisme parasit yang berevolusi dari ubur-ubur. Telah ada perdebatan selama bertahun-tahun tentang di mana hewan ini harus diklasifikasikan – penelitian terbaru menempatkan mereka dalam filum Cnidaria, dan bukti penting adalah bahwa makhluk ini memiliki nematosit.

Tinggalkan Balasan