Karakteristik lemak

Lemak terdiri dari asam lemak. Asam lemak berhubungan dengan rantai panjang hidrokarbon dengan gugus karboksilat tunggal dan ekor alifatik. Jadi, lemak termasuk dalam kelompok molekul, hidrokarbon. Mirip dengan lipid lain, lemak larut dalam pelarut organik dan tidak larut dalam air. Lemak umumnya bersifat hidrofobik.

Sedangkan untuk strukturnya, lemak berasal dari asam lemak dan gliserol. Asam lemak berhubungan dengan salah satu kelompok rantai panjang hidrokarbon dengan asam karboksilat di awal dan akhir metil. Mereka dapat diklasifikasikan berdasarkan sifat ikatan kovalen: (1) asam lemak tak jenuh dan (2) asam lemak jenuh. Komponen asam lemak dari molekul lemak sebagian besar jenuh.

Asam lemak jenuh tidak memiliki hubungan tak jenuh antara atom karbon. Ini berarti bahwa asam lemak jenuh tidak dapat menyerap atom hidrogen tambahan di mana asam lemak tak jenuh bisa. Lemak padat pada suhu kamar karena sebagian besar terdiri dari rantai hidrokarbon panjang atau asam lemak jenuh. Rantai hidrokarbon panjang cenderung membentuk gaya tarik antarmolekul (khususnya, gaya van der Waals). Lemak jenuh menumpuk dalam pengaturan yang padat dan karenanya lebih mudah memadat pada suhu kamar.

Konstituen asam lemak dari molekul lemak juga dapat bervariasi panjangnya. Asam lemak dengan ekor alifatik dari lima atau lebih sedikit karbon disebut asam lemak rantai pendek. Asam lemak rantai-sedang adalah asam alifatik yang memiliki 6 hingga 12 karbon. Asam lemak rantai panjang adalah asam alifatik yang memiliki ekor 13 hingga 21 karbon. Asam lemak dengan ekor alifatik dari 22 atau lebih karbon disebut asam lemak rantai yang sangat panjang. Ketika rantai asam lemak mengalami gliserasi, molekul lemak yang dihasilkan mungkin memiliki panjang yang bervariasi. Namun demikian, sebagian besar lemak makanan memiliki rantai asam lemak sedang hingga lebih panjang dengan panjang yang sama (atau hampir sama). Lemak babi, misalnya, akan memiliki rantai hidrokarbon yang panjang, yaitu sekitar 17 karbon.

Tinggalkan Balasan