Jenis-jenis Neurotransmiter

Neurotransmiter, pembawa pesan kimia yang membawa sinyal antara neuron, atau sel-sel saraf, dan sel-sel lain dalam tubuh. Pesan kimiawi ini dapat memengaruhi beragam fungsi fisik dan psikologis termasuk detak jantung, tidur, nafsu makan, suasana hati, dan ketakutan. Ada sejumlah cara berbeda untuk mengklasifikasikan dan mengkategorikan neurotransmiter. Dalam beberapa kasus, mereka hanya dibagi menjadi monoamina, asam amino, dan peptida. Neurotransmiter juga dapat dikategorikan ke dalam satu dari enam jenis:

Asam amino

Asam gamma-aminobutirat (GABA) bertindak sebagai pembawa bahan kimia penghambat utama tubuh. GABA berkontribusi pada penglihatan, kontrol motorik, dan berperan dalam pengaturan kecemasan. Benzodiazepin, yang digunakan untuk membantu mengobati kecemasan, berfungsi dengan meningkatkan efisiensi neurotransmiter GABA, yang dapat meningkatkan perasaan rileks dan tenang.

Glutamat adalah neurotransmitter paling banyak ditemukan di sistem saraf di mana ia memainkan peran dalam fungsi kognitif seperti memori dan pembelajaran. Jumlah glutamat yang berlebihan dapat menyebabkan eksitotoksisitas yang mengakibatkan kematian sel. Eksitotoksisitas yang disebabkan oleh penumpukan glutamat ini dikaitkan dengan beberapa penyakit dan cedera otak termasuk penyakit Alzheimer, stroke, dan serangan epilepsi.

Peptida

Oksitosin adalah hormon sekaligus neurotransmitter. Ini diproduksi oleh hipotalamus dan berperan dalam pengenalan sosial, ikatan, dan reproduksi seksual. Oksitosin sintetis seperti Pitocin sering digunakan sebagai bantuan dalam persalinan. Baik oksitosin dan Pitocin menyebabkan rahim berkontraksi selama persalinan.

Endorfin adalah neurotransmiter daripada menghambat transmisi sinyal rasa sakit dan meningkatkan perasaan euforia. Pesan kimiawi ini diproduksi secara alami oleh tubuh sebagai respons terhadap rasa sakit, tetapi mereka juga dapat dipicu oleh aktivitas lain seperti latihan aerobik. Misalnya, mengalami “pelari yang tinggi” adalah contoh perasaan menyenangkan yang dihasilkan oleh produksi endorfin.

Monoamina

Epinefrin dianggap sebagai hormon dan neurotransmitter. Secara umum, epinefrin (adrenalin) adalah hormon stres yang dilepaskan oleh sistem adrenal. Namun, fungsinya sebagai neurotransmitter di otak.

Norepinefrin adalah neurotransmitter yang memainkan peran penting dalam kewaspadaan yang terlibat dalam perlawanan tubuh atau respon penerbangan. Perannya adalah membantu memobilisasi tubuh dan otak untuk mengambil tindakan di saat bahaya atau stres. Tingkat neurotransmitter ini biasanya terendah selama tidur dan tertinggi selama masa stres.

Histamin bertindak sebagai neurotransmitter di otak dan sumsum tulang belakang. Ini memainkan peran dalam reaksi alergi dan diproduksi sebagai bagian dari respon sistem kekebalan terhadap patogen.

Dopamin berperan penting dalam koordinasi gerakan tubuh. Dopamin juga terlibat dalam penghargaan, motivasi, dan tambahan. Beberapa jenis obat adiktif meningkatkan kadar dopamin di otak. Penyakit Parkinson, yang merupakan penyakit degeneratif yang mengakibatkan tremor dan gangguan pergerakan motorik, disebabkan oleh hilangnya neuron penghasil dopamin di otak.

Serotonin memainkan peran penting dalam mengatur dan mengatur suasana hati, tidur, kecemasan, seksualitas, dan nafsu makan. Inhibitor reuptake serotonin selektif, biasanya disebut sebagai SSRI, adalah jenis obat antidepresan yang biasanya diresepkan untuk mengobati depresi, kecemasan, gangguan panik, dan serangan panik. SSRI bekerja untuk menyeimbangkan kadar serotonin dengan memblokir reuptake serotonin di otak, yang dapat membantu meningkatkan suasana hati dan mengurangi perasaan cemas.

Purin

Adenosin bertindak sebagai neuromodulator di otak dan terlibat dalam menekan gairah dan meningkatkan kualitas tidur.

Adenosine triphosphate (ATP) bertindak sebagai neurotransmiter di sistem saraf pusat dan perifer. Ini memainkan peran dalam kontrol otonom, transduksi sensorik, dan komunikasi dengan sel glial. Penelitian menunjukkan itu mungkin juga memiliki bagian dalam beberapa masalah neurologis termasuk nyeri, trauma, dan gangguan neurodegeneratif.

Pemancar gas

Nitrogen monoksida berperan dalam mempengaruhi otot-otot polos, membuat mereka relaks untuk membuat pembuluh darah melebar dan meningkatkan aliran darah ke area-area tertentu dari tubuh.

Karbon monoksida biasanya dikenal sebagai gas yang tidak berwarna dan tidak berbau yang dapat memiliki efek toksik dan berpotensi fatal ketika orang terpapar pada tingkat zat yang tinggi. Namun, itu juga diproduksi secara alami oleh tubuh di mana ia bertindak sebagai neurotransmitter yang membantu memodulasi respons peradangan tubuh.

Asetilkolin

Asetilkolin adalah satu-satunya neurotransmitter di kelasnya. Ditemukan di kedua sistem saraf pusat dan perifer, itu adalah neurotransmitter primer yang terkait dengan neuron motorik. Ini memainkan peran dalam gerakan otot serta memori dan pembelajaran.

Tinggalkan Balasan