Jenis-jenis Antioksidan

Antioksidan biologis dapat didefinisikan sebagai zat (hadir dalam konsentrasi rendah dibandingkan dengan substrat teroksidasi) yang secara signifikan menunda atau menghambat oksidasi substrat. Antioksidan dapat dianggap sebagai pemulung radikal bebas. Produksi radikal bebas dan netralisasi oleh antioksidan adalah proses tubuh yang normal.

Antioksidan buatan

Propil galat, Hidroksianisola berbutil (BHA) dan Butil hidroksi toluena (BHT) adalah contoh dari antioksidan buatan. Mereka digunakan sebagai aditif makanan, ditambahkan ke makanan untuk mengawetkannya.

Antioksidan alami:

Mereka termasuk zat yang terjadi secara alami seperti vitamin E (Tokoferol), vitamin C, karoten dan beberapa enzim (peroksidase dan superoksida dismutase). Mereka lebih lanjut diklasifikasikan menjadi antioksidan pencegahan dan rantai putus.

Antioksidan dalam kaitannya dengan peroksidasi lipid

  • Antioksidan preventif akan menghalangi produksi awal radikal pohon mis. katalase, glutation peroksidase.
  • Antioksidan pemecah rantai yang menghambat fase propagatif peroksidasi lipid, mis. superoksida dismutase, vitamin E, asam urat.

Antioksidan sesuai dengan lokasinya

  • Antioksidan plasma, mis. β-karoten, asam askorbat, bilirubin, asam urat, seruloplasmin, transferin.
  • Antioksidan membran sel, mis. α-tokoferol.
  • Antioksidan intraseluler mis. superoksida dismutase, katalase, glutation peroksidase.

Antioksidan sesuai dengan sifat dan tindakan mereka

  • Antioksidan enzimatik mis. superoksida dismutase, katalase, glutation peroksidase, glutation reduktase.

Antioksidan non-enzimatik

  • Antioksidan nutrisi, mis. karotenoid (β-karoten), α-tokoferol, asam askorbat, selenium.
  • Antioksidan metabolik, mis. glutathione, ceruloplasmin, albumin, bilirubin, transferin, ferritin, asam urat

Sistem enzim antioksidan

Enzim antioksidan benar-benar pemulung radikal bebas.

Superoksida dismutase:

Ini mengubah superoksida menjadi hidrogen peroksida dan oksigen. Ini adalah garis pertahanan pertama untuk melindungi sel dari efek superoksida yang merusak.

Katalase:

  • Hidrogen peroksida, diproduksi oleh superoksida dismutase, dimetabolisme oleh katalase

Glutation peroksidase:

  • Ini mendetoksifikasi H2O2 ke H20, sementara glutathione tereduksi (G-SH) diubah menjadi glutathione teroksidasi (GS-SG).
  • Glutathione tereduksi dapat diregenerasi oleh enzim glutathione reductase menggunakan NADPH.
  • Pirau heksosa monofosfat adalah sumber utama NADPH.

Antioksidan nutrisi

Tokokol (vitamin E):

Vitamin E larut dalam lemak, dan di antara tokoferol, α-tokoferol adalah yang paling aktif secara biologis. Ini adalah antioksidan yang ada di semua membran sel, melindungi terhadap Peroksidasi Lipid. α-Tokoferol dapat langsung bekerja pada oxyradicals, dan karenanya berfungsi sebagai antioksidan pemecah rantai yang penting.

Asam askorbat (vitamin C):

Ini adalah vitamin yang berpartisipasi dalam banyak reaksi metabolisme normal tubuh. Asam askorbat adalah antioksidan penting yang larut dalam air dalam cairan biologis.
Vitamin C secara efisien membersihkan radikal bebas dan menghambat peroksidasi lipid. Ini juga mempromosikan regenerasi α-tokoferol (dari radikal α-tokoferoksil yang dihasilkan selama pembilasan ROS).

Karotenoid:

Ini adalah senyawa alami dengan sifat lipofilik. Sekitar 500 karoten yang berbeda telah diidentifikasi, di antaranya, β-karoten adalah yang paling penting. Ini dapat bertindak sebagai antioksidan di bawah tekanan parsial rendah 02. β-Karoten biasanya berfungsi bersama vitamin C dan E. Lycopene, pigmen yang larut dalam lemak adalah karotenoid.
Ini bertanggung jawab atas warna buah dan sayuran tertentu (mis. Tomat).

Likopen memiliki sifat antioksidan.

Lutein dan zeaxanthin juga merupakan pigmen karotenoid yang memberikan warna kuning atau hijau untuk buah-buahan dan sayuran. Pigmen ini juga bisa berfungsi sebagai antioksidan.

Selenium:

Ini adalah elemen pelacak yang penting dan terbukti sebagai antioksidan yang signifikan. Selenium bekerja dengan vitamin E dalam memerangi radikal bebas. Ini juga diperlukan untuk fungsi enzim antioksidan penting, yaitu glutathione peroksidase.

Asam α-Lipoat:

Ini adalah senyawa seperti vitamin yang diproduksi dalam tubuh, selain pasokan dari sumber tumbuhan dan hewan. Asam α-Lipoat memainkan peran penting dalam mendaur ulang antioksidan penting lainnya seperti asam askorbat, α-tokoferol, dan glutathione.

Kafein:

Kopi mengandung flavonoid yang bersifat antioksidan. Studi terbaru menunjukkan bahwa kafein dapat langsung bertindak sebagai antioksidan.

Selain di atas, ada banyak antioksidan nutrisi penting lainnya, beberapa di antaranya tercantum di bawah ini

  • Koenzim Q10 dari keluarga ubiquinone
  • Proanthocyanidins dari biji anggur
  • Katekin teh hijau
  • Kurkuminoid kunyit
  • Kuersetin bawang

Beberapa antioksidan nutrisi penting dan sumber makanannya diberikan.

  • Vitamin E (tokoferol): Minyak nabati yang tidak diolah (minyak biji kapas, minyak kacang, minyak bunga matahari) biji-bijian, sayuran berdaun, kacang-kacangan
  • Vitamin C (asam askorbat): Buah jeruk (jeruk, anggur) gooseberry (amla), jambu biji, sayuran hijau (kol, bayam), kembang kol, melon, melon
  • β-Karoten (provitamin A): Wortel, buah hijau, dan sayuran, bayam, lobak, aprikot.
  • Lycopene: Tomat / dan produknya (saus tomat), pepaya, jambu merah muda, semangka.
  • Lutein dan zeaxanthin: Kuning telur, buah-buahan, sayuran berdaun hijau, jagung, kacang polong hijau.
  • Selenium: Makanan laut, daging, daging organ, biji-bijian
  • α-Lipoic acid: Daging merah, hati, ragi
  • Koenzim Q10: Daging organ (hati terbaik), daging sapi, ayam.
  • N-Acetylcysteine: Tersedia sebagai suplemen atau obat.
  • Proanthocyanidins: Biji anggur
  • Katekin: Teh hijau
  • Curcuminoids: Kunyit
  • Quercetin: Bawang, anggur merah, teh hijau
  • Asam ellagic: Berry, kenari, delima
  • Hesperidin: Buah jeruk (jeruk), lemon.

Konsumsi berbagai antioksidan nutrisi penting, karena masing-masing antioksidan menargetkan jenis tertentu atau merusak radikal bebas.

Antioksidan metabolik

Glutathione:

  • Reduced glutathione (GSH) memainkan peran penting dalam sistem enzim antioksidan biologis.
  • GSH dan H202 adalah substrat kembar untuk glutathione peroksidase.
  • Glutathione tereduksi (GSH) diregenerasi dari glutathion teroksidasi (GS-SG) melalui partisipasi glutathione reductase dan NADPH.
  • Disarankan bahwa kemampuan untuk mensintesis GSH berkurang dengan bertambahnya usia, dan ini telah terlibat dalam penyakit tertentu mis. katarak.

Ada banyak antioksidan metabolik yang lebih penting secara biologis, beberapa dari mereka terdaftar di bawah ini

  • Asam urat: pemulung oksigen singlet dan OH- yang kuat
  • Ceruloplasmin: menghambat peroksidasi lipid yang bergantung pada besi dan tembaga.
  • Transferrin: berikatan dengan besi dan mencegah pembentukan radikal bebas yang dikatalisasi oleh besi.
  • Albumin: dapat mengais radikal bebas yang terbentuk di permukaannya.
  • Bilirubin: melindungi asam lemak bebas terikat albumin dari peroksidasi.
  • Haptoglobin: berikatan dengan hemoglobin bebas dan mencegah percepatan peroksidasi lipid.

Tinggalkan Balasan