Gambaran Sistem saraf otonom dan fungsinya

Sistem saraf otonom mengatur proses fisiologis. Regulasi terjadi tanpa kendali sadar, yaitu secara otonom. 2 divisi utama adalah: Sistem simpatik; Sistem parasimpatis. Gangguan pada ANS menyebabkan kekurangan atau kegagalan otonom dan dapat memengaruhi sistem tubuh mana pun.

Anatomi

Sistem saraf otonom menerima input dari bagian SSP yang memproses dan mengintegrasikan rangsangan dari tubuh dan lingkungan eksternal. Bagian-bagian ini termasuk hipotalamus, nukleus dari saluran soliter, pembentukan retikuler, amigdala, hipokampus, dan korteks penciuman.

Sistem simpatis dan parasimpatis masing-masing terdiri dari 2 set badan saraf:

  • Preganglionik: Perangkat ini terletak di SSP, dengan koneksi ke perangkat lain di ganglia di luar SSP.
  • Postganglionik: Perangkat ini memiliki serat eferen yang pergi dari ganglia ke organ efektor (lihat gambar Sistem saraf otonom).

Simpatik

Badan sel preganglionik dari sistem simpatis terletak di tanduk intermediolateral medula spinalis antara T1 dan L2 atau L3.

Ganglia simpatis berbatasan dengan tulang belakang dan terdiri dari ganglia vertebralis (rantai simpatis) dan prevertebralis, termasuk superior servikal, celiac, mesenterika superior, mesenterika inferior, dan ganglia aortikorenal.

Serat panjang mengalir dari ganglia ini ke organ efektor, termasuk yang berikut ini:

  • Otot polos pembuluh darah, visera, paru-paru, kulit kepala (otot piloerektor), dan pupil
  • Jantung
  • Kelenjar (keringat, saliva, dan pencernaan)

Parasimpatis

Badan sel preganglionik dari sistem parasimpatis terletak di batang otak dan bagian sakral dari sumsum tulang belakang. Serabut preganglionik keluar dari batang otak dengan saraf kranial ke-3, 7, 9, dan 10 (vagus) dan keluar dari sumsum tulang belakang pada S2 dan S3; saraf vagus mengandung sekitar 75% dari semua serat parasimpatis.

Ganglia parasimpatis (mis., Silia, sphenopalatine, otic, panggul, dan ganglia vagal) terletak di dalam organ efektor, dan serat postganglionik hanya sepanjang 1 atau 2 mm. Dengan demikian, sistem parasimpatis dapat menghasilkan respons spesifik dan terlokalisasi dalam organ efektor, seperti berikut:

  • Pembuluh darah dari kepala, leher, dan visus thoracoabdominal
  • Kelenjar lakrimal dan saliva
  • Otot polos kelenjar dan organ (misalnya, hati, limpa, usus besar, ginjal, kandung kemih, alat kelamin)
  • Otot pupil

Fungsi

Sistem saraf otonom fungsinya mengontrol tekanan darah, detak jantung, suhu tubuh, berat badan, pencernaan, metabolisme, cairan dan elektrolit, berkeringat, buang air kecil, buang air besar, respons seksual, dan proses lainnya. Banyak organ dikendalikan terutama oleh sistem simpatis atau parasimpatis, meskipun mereka dapat menerima masukan dari keduanya; kadang-kadang, fungsi bersifat timbal balik (misalnya, input simpatis meningkatkan denyut jantung; parasimpatis menurunkannya).

Sistem saraf simpatis bersifat katabolik; ini mengaktifkan respons fight-or-flight (darurat).

Sistem saraf parasimpatis bersifat anabolik; itu melestarikan dan mengembalikan.

Dua neurotransmiter utama dalam Sistem saraf otonom adalah:

  • Asetilkolin: Serat yang mensekresi asetilkolin (serat kolinergik) mencakup semua serat preganglionik, semua serat parasimpatis postganglionik, dan beberapa serat simpatis postganglionik (serat yang mempersarafi piloerektor, kelenjar keringat, dan pembuluh darah).
  • Norepinefrin: Serat yang mensekresikan norepinefrin (serat adrenergik) termasuk sebagian besar serat simpatis postganglionik. Kelenjar keringat di telapak tangan dan telapak kaki juga merespons stimulasi adrenergik sampai batas tertentu.

Ada subtipe berbeda dari reseptor adrenergik dan reseptor kolinergik, yang berbeda-beda berdasarkan lokasi.

Etiologi Insufisiensi Autonomis

Gangguan yang menyebabkan insufisiensi atau kegagalan Sistem saraf otonom dapat berasal dari sistem saraf perifer atau pusat dan mungkin primer atau sekunder dari gangguan lain.

Penyebab paling umum dari insufisiensi otonom adalah

  • Neuropati perifer
  • Penuaan
  • penyakit Parkinson
  • Penyebab lainnya termasuk
  • Neuropati otonom autoimun
  • Atrofi beberapa sistem
  • Kegagalan otonom murni
  • Gangguan sumsum tulang belakang
  • Narkoba
  • Gangguan pada sambungan neuromuskuler (misalnya, botulisme, sindrom Lambert-Eaton)
Gambaran Sistem saraf otonom dan fungsinya
Gambaran Sistem saraf otonom dan fungsinya 1

Sistem saraf otonom mengatur proses fisiologis. Regulasi terjadi tanpa kendali sadar, yaitu secara otonom. 2 divisi utama adalah: Sistem simpatik; Sistem p

Editor's Rating:
5
Gambaran Sistem saraf otonom dan fungsinya

Tinggalkan Balasan