Gambaran fungsi limpa kami jelaskan disini

Limpa, organ lunak, sepon yang sebesar kepalan tangan seseorang, terletak di bagian kiri atas perut, tepat di bawah tulang rusuk. Arteri limpa membawa darah ke limpa dari jantung. Darah meninggalkan limpa melalui vena lien, yang mengalir ke vena yang lebih besar (vena porta) yang membawa darah ke hati. Limpa memiliki penutup jaringan fibrosa (kapsul limpa) yang mendukung pembuluh darah dan pembuluh limfatiknya.

Limpa terdiri dari dua jenis dasar jaringan, masing-masing dengan fungsi berbeda:

  • Pulpa putih
  • Pulpa merah

Pulpa putih adalah bagian dari sistem melawan infeksi (sistem kekebalan tubuh). Ini menghasilkan sel darah putih yang disebut limfosit, yang pada gilirannya menghasilkan antibodi (protein khusus yang melindungi terhadap invasi oleh zat asing).

Pulpa merah menyaring darah, menghilangkan bahan yang tidak diinginkan. Pulpa merah mengandung sel darah putih lain yang disebut fagosit yang menelan mikroorganisme, seperti bakteri, jamur, dan virus. Ini juga memonitor sel darah merah, menghancurkan sel-sel yang tidak normal atau terlalu tua atau rusak agar berfungsi dengan baik. Selain itu, pulpa merah berfungsi sebagai reservoir untuk berbagai elemen darah, terutama sel darah putih dan trombosit (partikel seperti sel yang terlibat dalam pembekuan). Namun, melepaskan elemen-elemen ini adalah fungsi minor dari pulp merah.

Asplenia

Orang dapat hidup tanpa limpa (suatu kondisi yang disebut asplenia).

Asplenia adalah hilangnya fungsi limpa karena

  • Tidak adanya limpa saat lahir
  • Operasi pengangkatan limpa (splenektomi)
  • Penyakit yang mempengaruhi limpa
  • Tidak adanya limpa saat lahir adalah kelainan langka. Bayi dengan kelainan ini sering juga memiliki kelainan jantung.

Splenektomi adalah operasi pengangkatan limpa. Hal ini dapat dilakukan pada orang sehat yang membutuhkan splenektomi setelah cedera limpa atau pada orang dengan penyakit yang menyebabkan limpa membesar dan karenanya memerlukan splenektomi.

Orang dengan asplenia fungsional memiliki limpa yang tidak berfungsi dengan baik. Asplenia fungsional dapat disebabkan oleh berbagai penyakit. Penyebab umum termasuk penyakit sel sabit, penyakit seliaka, dan penyakit hati alkoholik. Asplenia fungsional juga dapat terjadi setelah cedera pada arteri atau vena limpa.

Ketika limpa diangkat atau tidak berfungsi, tubuh kehilangan sebagian kemampuannya untuk memproduksi antibodi pelindung dan untuk menghilangkan mikroorganisme yang tidak diinginkan dari darah. Akibatnya, kemampuan tubuh untuk melawan infeksi terganggu. Namun, organ lain (terutama hati) mengkompensasi kehilangan dengan meningkatkan kemampuan melawan infeksi dan dengan memantau dan mengeluarkan sel darah merah yang abnormal, terlalu tua, atau rusak.

Orang yang tidak memiliki limpa memiliki risiko infeksi yang sangat tinggi karena peran limpa dalam memerangi beberapa jenis bakteri, seperti Streptococcus pneumoniae, Neisseria meningitidis, dan Haemophilus influenzae. Karena risiko ini, orang menerima vaksinasi untuk membantu melindungi mereka dari infeksi organisme ini. Orang-orang juga harus yakin bahwa mereka menerima vaksin influenza setiap tahun, seperti yang sekarang direkomendasikan untuk semua orang. Beberapa orang menggunakan antibiotik setiap hari untuk mencegah infeksi, terutama ketika mereka memiliki kelainan lain (seperti penyakit sel sabit atau kanker) yang meningkatkan risiko mengembangkan infeksi atau melakukan kontak rutin dengan anak-anak.

Gambaran fungsi limpa kami jelaskan disini
Gambaran fungsi limpa kami jelaskan disini 1

Limpa, organ lunak, sepon yang sebesar kepalan tangan seseorang, terletak di bagian kiri atas perut, tepat di bawah tulang rusuk. Arteri limpa membawa dara

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan