Gambaran fungsi Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal, yang terletak di bagian cephalad dari masing-masing ginjal (lihat gambar Kelenjar Adrenal), terdiri dari

  • Korteks
  • Medula

Korteks adrenal dan medula adrenal masing-masing memiliki fungsi endokrin yang terpisah.

Korteks adrenal

Korteks adrenal menghasilkan

  • Glukokortikoid (terutama kortisol)
  • Mineralokortikoid (terutama aldosteron)
  • Androgen (terutama Dehidroepiandrosteron dan Androstenedion).

Glukokortikoid meningkatkan dan menghambat transkripsi gen di banyak sel dan sistem organ. Efek yang menonjol termasuk tindakan anti-inflamasi dan peningkatan glukoneogenesis hati.

Mineralokortikoid mengatur transpor elektrolit melintasi permukaan epitel, khususnya konservasi natrium ginjal dengan imbalan kalium.

Aktivitas fisiologis androgen utama adrenal terjadi setelah konversi menjadi testosteron dan dihidrotestosteron. Fisiologi sistem hipotalamus-hipofisis-adrenokortikal dibahas lebih lanjut di tempat lain.

Medula adrenal

Medula adrenal terdiri dari sel-sel kromafin, yang mensintesis dan mengeluarkan katekolamin (terutama epinefrin dan jumlah norepinefrin yang lebih sedikit). Sel-sel kromaffin juga menghasilkan amina dan peptida bioaktif (misalnya, histamin, serotonin, kromogranin, hormon neuropeptida). Epinefrin dan norepinefrin, amina efektor utama dari sistem saraf simpatik, bertanggung jawab atas respons “darurat” (yaitu, efek chronotropik dan inotropik pada jantung; bronkodilatasi; vasokonstrik tepi dan splanknik dengan vasodilatasi otot skeletal; efek metabolik termasuk glikogenolisis skeletal) , lipolisis, dan pelepasan renin).

Sindrom klinis

Sebagian besar sindrom defisiensi adrenal memengaruhi output semua hormon adrenokortikal. Hipofungsi mungkin primer (kerusakan kelenjar adrenal itu sendiri, seperti pada penyakit Addison) atau sekunder (karena kurangnya stimulasi adrenal oleh hipofisis atau hipotalamus, meskipun beberapa ahli menyebut kerusakan hipotalamus sebagai tersier).

Hiperfungsi adrenal menyebabkan sindrom klinis yang berbeda tergantung pada hormon yang terlibat:

  • Hipersekresi glukokortikoid menyebabkan sindrom Cushing.
  • Hipersekresi aldosteron menyebabkan hipaldosteronisme.
  • Hipersekresi androgen menghasilkan virilisme adrenal.
  • Hipersekresi epinefrin dan norepinefrin menyebabkan gejala pheochromocytoma.

Sindrom ini sering memiliki fitur yang tumpang tindih.

Hiperfungsi dapat bersifat kompensasi, seperti pada hiperplasia adrenal kongenital, atau karena hiperplasia, adenoma, atau adenokarsinoma yang didapat.

Tinggalkan Balasan