Dinding sel dan fungsinya

Sementara semua sel eukariotik mengandung sitoskeleton, beberapa jenis sel – seperti sel tumbuhan – memiliki dinding sel untuk perlindungan yang lebih banyak lagi. Berbeda dengan membran sel, yang relatif cair, dinding sel adalah struktur kaku yang membantu mempertahankan bentuk sel.

Susunan dinding sel yang tepat tergantung pada jenis organisme yang Anda lihat (alga, jamur, dan sel tumbuhan semuanya memiliki dinding sel yang berbeda). Tapi mereka umumnya terbuat dari polisakarida, yang merupakan karbohidrat kompleks, serta protein struktural untuk mendukung.

Dinding sel tumbuhan adalah bagian dari apa yang membantu tanaman berdiri tegak (setidaknya, sampai mereka kekurangan air sehingga mulai layu) dan tahan terhadap faktor lingkungan seperti angin. Ini juga berfungsi sebagai membran semi-permeabel, yang memungkinkan zat-zat tertentu untuk masuk dan keluar dari sel.

Struktur dan komposisi: Terbuat dari berbagai komponen dalam Eukariota yang berbeda:

  • Selulosa, hemiselulosa, protein, dan pektin – pada tumbuhan.
  • Selulosa, galaktan, mannans dan kalsium karbonat – pada jamur.

Dinding sel dibagi menjadi tiga lapisan berikut:

  • Lamela tengah – Ini adalah lapisan terluar dan terbuat dari kalsium pektat. Ini menyatukan sel-sel yang berdekatan.
  • Dinding primer – Ini adalah lapisan tengah dan terbuat dari selulosa dan hemiselulosa. Ini hadir dalam sel muda yang tumbuh dan mampu tumbuh.
  • Dinding sekunder – Ini adalah lapisan terdalam dan memiliki komposisi yang mirip dengan dinding primer.

Fungsi

  • Memberikan bentuk pada sel.
  • Membantu dalam interaksi sel-sel.
  • Melindungi sel dari cedera, molekul dan patogen yang tidak diinginkan.

Tinggalkan Balasan