Ciri-ciri jamur roti (Rhizopus stolonifer) sebagai berikut

Rhizopus, genus kosmopolitan dari sekitar 10 spesies jamur berfilamen dalam keluarga Rhizopodaceae (Zygomycota). Beberapa spesies, termasuk Rhizopus stolonifer (jamur roti biasa), memiliki kepentingan industri, dan beberapa bertanggung jawab atas penyakit pada tumbuhan dan hewan.

Mayoritas spesies Rhizopus adalah saprobik (pengurai) dan memakan berbagai bahan organik mati, meskipun beberapa spesies bersifat parasit atau patogen. Jamur Rhizopus ditandai oleh tubuh miselia bercabang yang terdiri dari tiga jenis hifa: stolon, rhizoid, dan sporangiofor yang biasanya tidak bercabang. Sporangia hitam di ujung sporangiofor bulat dan menghasilkan banyak spora multinukleat nonmotil untuk reproduksi aseksual. Rhizopus dapat bereproduksi secara seksual ketika ada miselia yang kompatibel dan berbeda secara fisiologis. Koloni yang tumbuh cepat memudar dari putih menjadi gelap karena mereka menghasilkan spora dan mirip dengan permen kapas (juga disebut permen benang atau benang peri) dalam tekstur.

Ciri-ciri jamur roti sebagai berikut:

  • hifa pendek bercabang-cabang
  • sporangiofor (hifa yang mencuat ke udara dan mengandung banyak inti sel)
  • tumbuh pada suhu 5oC – 37oC
  • Sporangia membentuk di ujung sporangiofor
  • Protoplasma di dalam dibelah
  • dinding sel dibentuk di sekitar masing-masing spora
  • Struktur tubuh Rhizopus stolonifer terdiri atas hifa dan sporangium
  • Hifa adalah benang-benang penyusun tubuh jamur
  • Sporangium adalah struktur atau organ pembentuk spora
  • berkembangbiak secara aseksual atau secara seksual

Banyak anggota Rhizopus yang biasa digunakan dalam proses industri. R. arrhizus (R. oryzae) berguna untuk produksi asam laktat dan kortison, untuk fermentasi alkohol, dan untuk biosorpsi (adsorpsi pasif kontaminan kimia oleh suatu organisme) dari logam berat. R. stolonifer digunakan untuk menghasilkan asam fumarat, asam laktat, dan kortison, dan R. delemar menghasilkan asam fumarat dan biotin. Di Asia beberapa spesies penting dalam beberapa makanan, seperti tempe, dan dalam banyak minuman beralkohol tradisional.

Mucormycosis (juga disebut zygomycosis) adalah penyakit langka dan serius yang terutama disebabkan oleh R. arrhizus pada korban luka bakar, orang yang menderita kekurangan gizi parah, pasien dengan ketoasidosis diabetik, atau orang dengan gangguan kekebalan, seperti orang dengan HIV / AIDS atau kanker tertentu. Infeksi menyerang pembuluh darah pada manusia dan hewan lain dan dapat berkembang ke area lain dari tubuh, termasuk otak dan paru-paru. Penyakit ini memiliki tingkat kematian keseluruhan 50 persen, meskipun hasil dapat sangat bervariasi dan sangat dipengaruhi oleh kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Sejumlah penyakit tanaman pascapanen, yang secara kolektif dikenal sebagai busuk penyimpanan, disebabkan oleh R. stolonifer dan R. arrhizus. Dalam kondisi hangat, jamur ini dapat mempengaruhi jaringan lunak buah yang dipanen, seringkali menyebabkan kebocoran air dan membuatnya tidak dapat dimakan. Penyakit bocor pada stroberi dan tomat, busuk lunak dan busuk cincin di ubi jalar, busuk tiang di daun tembakau, dan busuk buah di pepaya dan buah-buahan batu semua penyakit busuk penyimpanan yang disebabkan oleh spesies Rhizopus ini. Fungisida preventif sering disemprotkan pascapanen untuk menghindari kehilangan panen akibat penyakit ini, dan penyimpanan dingin selama transportasi dapat mencegah atau memperlambat penyebarannya.

Ciri-ciri jamur roti

Tinggalkan Balasan