Ciri-ciri Fase folikuler siklus menstruasi

Fase folikuler dimulai pada hari pertama perdarahan menstruasi (hari 1). Tetapi peristiwa utama dalam fase ini adalah perkembangan folikel di ovarium. Pada awal fase folikuler, lapisan rahim (endometrium) kental dengan cairan dan nutrisi yang dirancang untuk memelihara embrio. Jika tidak ada sel telur yang dibuahi, kadar estrogen dan progesteron rendah. Akibatnya, lapisan atas endometrium luruh, dan terjadi perdarahan menstruasi.

Sekitar waktu ini, kelenjar hipofisis sedikit meningkatkan produksi hormon perangsang folikel. Hormon ini kemudian merangsang pertumbuhan 3 hingga 30 folikel. Setiap folikel mengandung telur. Kemudian dalam fase ini, ketika kadar hormon ini menurun, hanya satu dari folikel ini (disebut folikel dominan) yang terus tumbuh. Segera mulai menghasilkan estrogen, dan folikel terstimulasi lainnya mulai rusak. Meningkatnya estrogen juga mulai mempersiapkan rahim dan merangsang lonjakan hormon luteinizing.

Rata-rata, fase folikuler berlangsung sekitar 13 atau 14 hari. Dari tiga fase, fase ini paling bervariasi panjangnya. Itu cenderung menjadi lebih pendek menjelang menopause. Fase ini berakhir ketika tingkat hormon luteinisasi meningkat secara dramatis (lonjakan). Lonjakan menghasilkan pelepasan telur (ovulasi) dan menandai awal fase berikutnya.

Tinggalkan Balasan