Bagaimana piruvat dikonversi menjadi asetil KoA?

Piruvat dikonversi menjadi Asetil CoA dalam proses antara sebelum siklus asam sitrat. Di sini ia bereaksi dengan Koenzim A. Di sini ia kehilangan dua oksigennya dan satu dari karbonnya membentuk Karbon Dioksida. Juga, satu molekul NAD + direduksi untuk membentuk NADH. Molekul yang dihasilkan adalah molekul Asetil KoA.

Metabolisme, seperti semua fungsi lain dalam tubuh manusia, bukanlah mekanisme sederhana. Meskipun dilakukan dengan sangat cepat, metabolisme memiliki banyak langkah kompleks. Untuk beberapa langkah, ada beberapa enzim yang mengkatalisasi proses. Salah satu langkah metabolisme adalah mengambil piruvat (dari glikolisis) dan mengubahnya menjadi CO2 dan asetil-KoA (digunakan dalam siklus krebs).

Untuk melakukan tindakan ini, sehingga tidak akan menjadi proses yang panjang, enzim diperlukan. Enzim yang mengkatalisasi aksi ini adalah piruvat dehidrogenase. Selain sebagai enzim yang mengkatalisasi langkah-langkah metabolisme yang kompleks, piruvat dehidrogenase juga sangat kompleks. Dehidrogenase piruvat adalah struktur yang sangat kompleks yang terdiri dari beberapa enzim: E1, E2, dan E3. Karena mengandung struktur yang kompleks, enzim ini hadir dalam struktur beberapa kali.

Secara keseluruhan, piruvat dyhydrogenase adalah dehydrogenase. Seperti yang dilakukan kebanyakan dehidrogenase, piruvat dehidrogenase melakukan tugasnya dengan kofaktor NAD +. NAD + menjalankan fungsinya dengan mengubah NAD + menjadi NADH + H +. Kompleks enzim ini menggunakan penyaluran substrat yang berarti ia mencapai reaksi yang hampa melepaskan substratnya ke dalam larutan reaksi. Enzim itu termasuk kofaktor yang terikat pada dirinya sendiri, namanya TPP, Lipoate dan FAD.

Tinggalkan Balasan