Apa perbedaan gemeinschaft dan gesellschaft?

Gemeinschaft dan gesellschaft keduanya adalah teori sosiologis yang dikembangkan oleh sosiolog Jerman Ferdinand Tonnies yang menggambarkan dua jenis normal hubungan manusia. Gemeinschaft adalah asosiasi sosial di mana individu-individu cenderung ke arah komunitas sosial daripada keinginan dan kebutuhan individu mereka. Gesellschaft adalah masyarakat sipil di mana kebutuhan individu diberikan lebih penting daripada asosiasi sosial.

“Gemeinschaft” adalah kata Jerman yang diterjemahkan sebagai “komunitas” dan terutama menekankan adat istiadat umum di mana para individu percaya pada perilaku yang sesuai dan tanggung jawab satu sama lain kepada asosiasi alih-alih berfokus pada minat dan kebutuhan individu. Ferdinand Tonnies percaya bahwa keluarga adalah contoh sempurna dari gemeinschaft. Di sisi lain, gesellschaft diterjemahkan sebagai “masyarakat” terutama berfokus pada kepentingan individu daripada asosiasi besar. Tidak ada konsep adat istiadat bersama yang terlibat dalam tipe asosiasi ini karena asosiasi besar tidak diberikan kepentingan utama. Individu masyarakat bertindak sesuai dengan minat mereka sendiri. Bisnis modern, manajer, pekerja, dan pemilik adalah contoh yang baik dari asosiasi gesellschaft.

Dalam asosiasi gemeinschaft, status diperoleh dengan kepemilikan terkait / kepengarangan yaitu, sejak lahir. Dalam asosiasi gesellschaft, status diperoleh melalui prestasi yaitu, melalui pendidikan dan pekerjaan.

Gemeinschaft menekankan ikatan komunitas di mana hubungan pribadi dan keluarga diberikan lebih penting. Sebaliknya, gesellschaft lebih menekankan pada hubungan sekunder daripada hubungan keluarga dan pribadi. Gesellschaft dicirikan oleh pembagian kerja yang lebih rumit. Gemeinschaft biasanya berasal dari pembagian kerja yang moderat.

Gemeinschaft diidentifikasi oleh masyarakat kecil yang dilokalkan sebagai lawan gesellschaft yang ditandai oleh masyarakat yang kompleks dan impersonal. Masyarakat dalam teori gemeinschaft memiliki ikatan sosial yang kuat, nilai-nilai bersama, dan manfaat. Dalam komunitas gesellschaft, ikatan sosial bersifat impersonal, instrumental, dan sempit.

Talcott Parsons, seorang sosiolog terkenal Amerika, semakin memperluas kedua teori dengan memperkenalkan lima dikotomi yang juga dikenal sebagai variabel pola berdasarkan interaksi sosial. Dia menggambarkan gemeinschaft sebagai orientasi kolektif dan gesellschaft sebagai orientasi diri dengan alternatif nilai variabel pola-nya.

Asosiasi gemeinschaft terjadi di kota-kota kecil di mana individu lebih fokus pada kepentingan komunitas sosial daripada kepentingan diri mereka sendiri. Idenya adalah untuk fokus pada “kehendak semua” daripada kepentingan diri sendiri. Nilai dan norma kelompok mengatur komunitas gemeinschaft. Gesellschaft dapat dilihat di kota-kota yang sangat besar di mana individu berpusat pada diri sendiri. Masyarakat gesellschaft tidak percaya pada ikatan sosial dan nilai-nilai kelompok karena kebutuhan individu lebih penting daripada yang lainnya. Fernand Toonies percaya bahwa sebagian besar asosiasi menunjukkan karakteristik paguyuban dan patembayan.

Ringkasan perbedaan gesellschaft dengan gemeinschaft

  • 1. Asosiasi Gemeinshaft berfokus pada ikatan sosial sedangkan asosiasi gesellschaft berfokus pada hubungan sekunder.
  • 2. Dalam asosiasi gemeinschaft, status diperoleh saat lahir sedangkan dalam gesellschaft statusnya diperoleh dari pekerjaan dan pendidikan.
  • 3. Gemeinschaft dapat dilihat di desa sedangkan gesellschaft dapat dilihat di kota besar. Gemeinschaft menekankan nilai dan norma kelompok sedangkan gesellschaft berfokus pada kebutuhan dan minat individu.
  • 4. Asosiasi Gemeinschaft dapat dilihat dalam keluarga sedangkan manajer, pengusaha, pekerja membentuk contoh yang baik dari asosiasi gesellschaft.
  • 5. Gemeinschaft digambarkan sebagai orientasi kolektif sedangkan gesellschaft dijelaskan sebagai orientasi diri.

Tinggalkan Balasan