Apa Peran Oksitosin dalam Reproduksi Wanita

Sementara semua manusia menggunakan oksitosin, sangat penting bagi wanita karena perannya dalam reproduksi. Secara umum, wanita cenderung memiliki tingkat Hormon oksitosin yang lebih tinggi dalam tubuh daripada pria. Ini terutama benar ketika seorang wanita hamil atau baru saja melahirkan. Fungsi hormon oksitosin pada wanita adalah stimulan kuat kontraksi uterus dan bertanggung jawab untuk memulai kontraksi persalinan.

Setelah melahirkan, kadar oksitosin tetap tinggi. Hormon ini dilepaskan, bersama dengan prolaktin, selama menyusui. Fungsi hormon oksitosin pada wanita berikutnya bertanggung jawab untuk memfasilitasi aliran laktasi. Sulit untuk menghasilkan oksitosin ketika merasa cemas atau malu, yang merupakan salah satu alasan mengapa beberapa wanita mungkin perlu pergi ke tempat pribadi yang nyaman untuk menyusui.

Hormon Oksitosin tetap merupakan komponen utama kesehatan dan emosi wanita setelah melahirkan. Hormon oksitosin membantu menyusutkan rahim kembali ke ukuran normal di hari-hari setelah persalinan, memainkan peran penting dalam mekanisme fisik persalinan dan kesehatan pasca persalinan. Melahirkan dapat memiliki efek yang bertahan lama pada produksi oksitosin wanita, menyebabkan mereka mengalami lonjakan hormon dari mendengar bayi menangis atau bahkan hanya memikirkan bayi mereka.

Tinggalkan Balasan