Apa pentingnya ekskresi bagi organisme

Proses dimana hewan membersihkan diri dari produk limbah disebut ekskresi. Limbah dapat terdiri dari produk sampingan nitrogen dan produk sisa metabolisme seperti karbon dioksida, air berlebih, garam berlebih, amonia, keringat, urin, dan kotoran. Organisme mengontrol tekanan osmotik – keseimbangan antara ion anorganik dan air – dan menjaga keseimbangan asam-basa melalui proses ini. Ini juga membantu dalam mendorong homeostasis, suatu proses yang membantu menjaga stabilitas yang membantu organ atau sistem biologis untuk bertahan hidup.

Ekskresi juga dilakukan oleh tumbuhan hijau, yang menghasilkan air sebagai produk respirasi. Karbon dioksida yang dilepaskan oleh manusia selama pernafasan digunakan oleh tanaman hijau untuk proses fotosintesis. Tumbuhan membuang kelebihan air dengan cara transpirasi. Secara umum, tumbuhan mengandung vakuola yang membungkus semua sisa metabolisme lain yang dihasilkan. Mereka berada di sel daun, yang memungkinkan vakuola mengkristal.

Sistem ekskresi pada manusia mengeluarkan limbah yang biasanya beracun ketika menumpuk di dalam tubuh. Berkeringat juga merupakan jenis ekskresi yang ditampilkan oleh manusia. Keringat juga membantu menurunkan suhu tubuh karena suhu tinggi dapat berakibat fatal atau menyebabkan cedera yang mengancam jiwa. Anjing memiliki jumlah pori keringat yang sangat terbatas dan mereka mengeluarkan suhu tubuh berlebih melalui terengah-engah.

Organisme uniseluler seperti amuba juga menghasilkan produk limbah metabolisme dan mereka membersihkan diri dari ini dengan proses yang disebut difusi. Tetapi mereka juga menggunakan ini sebagai metode respirasi karena mereka memperoleh oksigen melalui proses ini. Virus tidak mengkonsumsi nutrisi seperti organisme hidup lainnya sehingga mereka tidak menghasilkan limbah yang biasanya terkait dengan metabolisme.

Tinggalkan Balasan