Apa Organel sel yang mengandung enzim pencernaan adalah?

Sel adalah struktur dasar tubuh. Organel berarti organ kecil dan struktur ini di dalam sel melakukan fungsi khusus. Misalnya, nukleus mengandung semua DNA dan mengarahkan sintesis protein dan proses replikasi sel. Organel tertentu berperan dalam memecah senyawa seperti protein atau menghancurkan bakteri, misalnya. Dengan demikian, mereka memiliki fungsi pencernaan.

Sitoplasma

Menurut “Biologi Molekuler Sel” oleh Bruce Alberts, sel dikelilingi oleh membran, atau lapisan luar, yang melindunginya dan dengan demikian analog dengan kulit. Sel diisi dengan cairan di mana organel dan struktur seluler berada. Cairan ini disebut sitoplasma. Ini mengandung beberapa enzim pencernaan yang bertanggung jawab untuk mengatur lingkungan sel. Namun, sebagian besar enzim pencernaan diasingkan ke organel khusus sehingga mereka tidak merusak sel.

Lisosom

Lisosom, yang merupakan organel yang dikelilingi oleh membrannya sendiri, memiliki interior asam. Mereka mencerna limbah dalam sel dan berperan dalam fagositosis. Fagositosis pada dasarnya adalah cara sel “makan” hal-hal di lingkungannya. Membran sel mengelilingi substansi, seperti bakteri, dan menjebaknya di bagian kecil bola membran dalam sitoplasma yang disebut fagosom. Lisosom kemudian bergabung untuk mencerna bakteri, virus, dan zat lainnya. Di dalam sel, lisosom dapat mencerna organel yang tidak berfungsi, partikel makanan dan sebagainya.

Peroksisom

Peroksisom juga dikelilingi oleh membran. Mereka menghasilkan hidrogen peroksida dan bahan kimia serupa yang menggunakan oksigen untuk memecah bahan kimia. Mereka berperan dalam banyak reaksi, terutama memecah asam lemak untuk energi dalam sel.

Mitokondria

Mitokondria terutama terlibat dalam produksi energi dalam sel. Mereka menggunakan oksigen untuk mensintesis ATP, atau adenosin trifosfat, yang menyimpan energi. Mereka bukan organel pencernaan, tetapi mereka berperan dalam proses apoptosis. Apoptosis adalah kematian sel terprogram, atau bunuh diri sel. Jika sel menjadi terlalu bermutasi atau mengembangkan terlalu banyak masalah, ia dapat memprogram kematiannya sendiri untuk menyelamatkan organisme, misalnya, dalam upaya untuk mencegah kanker. Menurut “Robbins dan Cotran Pathological Basis of Disease” oleh Dr. Vinay Kumar, mitokondria berperan dalam hal ini dengan mengaktifkan enzim yang disebut caspases yang membantu mencerna bahan seluler.

Tinggalkan Balasan