Apa itu barorefleks?

Ketika tingkat tekanan darah naik, reseptor tekanan tinggi mengirim sinyal ke otak yang menurunkan denyut jantung dan melebarkan pembuluh darah. Ketika terjadi hipovolemia atau cairan tiba-tiba dari sistem peredaran darah, seperti pada episode sinkop, reseptor tekanan rendah di arteri pulmonalis, vena besar, dan dinding atrium dan ventrikel melakukan hal yang sebaliknya. Mereka mengirim sinyal ke otak yang mengakibatkan peningkatan denyut jantung dan vasokonstriksi. Kedua reaksi ini disebut sebagai barorefleks. Bergantung pada lokasi baroreseptor, sinyal bergerak di sepanjang saraf dan berakhir di medula oblongata.

Untuk menurunkan tekanan darah, medula oblongata mengaktifkan saraf parasimpatis untuk mengurangi curah jantung. Ini terjadi melalui detak jantung yang lebih lambat dan kontraksi otot jantung yang kurang jelas. Pada saat yang sama, medula oblongata mengirimkan sinyal penghambatan ke saraf simpatik yang mengendurkan dinding pembuluh darah, menyebabkan vasodilatasi. Pelebaran ini berarti ruang yang lebih besar untuk jumlah darah yang sama, yang menyebabkan tekanan darah berkurang.

Untuk meningkatkan tekanan darah, medula mengaktifkan saraf simpatis yang meningkatkan denyut jantung dan kekuatan kontraksi miokardium yang meningkatkan curah jantung. Saraf parasimpatis terhambat, di mana efek relaksasi pada dinding pembuluh darah dihilangkan dan pembuluh mengerut. Ini mendorong output darah yang lebih tinggi ke ruang yang lebih kecil dalam sistem peredaran darah dan meningkatkan tekanan di dalam pembuluh darah.

Tinggalkan Balasan