Apa Hubungan Trigliserida dan Risiko Jantung

Banyak studi klinis menunjukkan bahwa memiliki kadar trigliserida darah yang tinggi – suatu kondisi yang disebut hipertrigliseridemia – juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kardiovaskuler secara substansial. Sementara hubungan ini secara umum diterima oleh para ahli, belum disepakati bahwa kadar trigliserida yang meningkat adalah penyebab langsung dari aterosklerosis, karena kolesterol LDL dianggap. Tidak ada “hipotesis trigliserida” yang diterima secara umum.

Namun, tidak ada pertanyaan bahwa hipertrigliseridemia sangat terkait dengan peningkatan risiko kardiovaskular. Selain itu, kadar trigliserida yang tinggi adalah fitur utama dari beberapa kondisi lain yang diketahui meningkatkan risiko jantung. Ini termasuk obesitas, gaya hidup menetap, merokok, hipotiroidisme – dan terutama sindrom metabolik dan diabetes tipe 2.

Hubungan terakhir ini sangat penting. Resistensi insulin yang menjadi ciri sindrom metabolik dan diabetes tipe 2 menghasilkan profil metabolisme keseluruhan yang sangat meningkatkan risiko jantung. Profil metabolisme yang tidak menguntungkan ini termasuk, selain hipertrigliseridemia, peningkatan kadar CRP, kadar kolesterol LDL yang tinggi, dan kadar kolesterol HDL yang rendah. (Faktanya, biasanya ada hubungan “lihat-lihat” antara kadar trigliserida dan kolesterol HDL – semakin tinggi, semakin rendah.) Orang dengan resistensi insulin juga cenderung mengalami hipertensi dan obesitas. Risiko keseluruhan mereka untuk penyakit jantung dan stroke sangat tinggi.

Mengingat banyaknya faktor risiko yang biasanya menyertai kadar trigliserida yang tinggi, dapat dipahami bahwa para peneliti sejauh ini tidak dapat menyimpulkan seberapa besar risiko yang meningkat secara langsung disebabkan oleh hipertrigliseridemia itu sendiri.

Tinggalkan Balasan