Apa fungsi Hormon gastrointestinal dalam pencernaan?

Hormon gastrointestinal (atau hormon usus) merupakan sekelompok hormon yang disekresikan oleh sel-sel enteroendokrin di perut, pankreas, dan usus kecil yang mengendalikan berbagai fungsi organ pencernaan. Kemudian penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar peptida usus, seperti sekretin, cholecystokinin atau zat P, ditemukan memainkan peran neurotransmiter dan neuromodulator dalam sistem saraf pusat dan perifer.

Sel enteroendokrin tidak membentuk kelenjar tetapi menyebar ke seluruh saluran pencernaan. Mereka mengerahkan aksi otokrin dan parakrin mereka yang mengintegrasikan fungsi pencernaan. Stimulus kimiawi (mis., Protein yang dicerna sebagian, kafein) langsung mengaktifkan sel G (sel enteroendokrin) yang terletak di daerah pilorus lambung untuk mengeluarkan hormon gastrin; ini pada gilirannya merangsang kelenjar lambung untuk mengeluarkan getah lambung.

Hormon gastrointestinal dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama berdasarkan struktur kimianya.

  • Keluarga gastrin-kolesistokinin: gastrin dan kolesistokinin
  • Keluarga sekretin: sekretin, glukagon, peptida intestinal vasoaktif dan peptida penghambatan lambung
  • Keluarga Somatostatin
  • Keluarga Motilin
  • Zat P.

Ghrelin adalah hormon peptida yang dilepaskan dari lambung dan hati dan sering disebut sebagai “hormon lapar” karena kadar hormon peptida yang tinggi ditemukan pada individu yang berpuasa. Pengobatan agonis ghrelin dapat digunakan untuk mengobati penyakit seperti anoreksia dan kehilangan nafsu makan pada pasien kanker. Pengobatan Ghrelin untuk obesitas masih dalam pengawasan ketat dan tidak ada bukti konklusif yang tercapai. Hormon ini merangsang pelepasan hormon pertumbuhan. Amylin mengontrol homeostasis glukosa dan motilitas lambung

Polipeptida insulinotropic yang bergantung pada glukosa memiliki pengaruh akut pada asupan makanan melalui efeknya pada adiposit.

Oksintomodulin berperan dalam mengendalikan sekresi asam dan kekenyangan

Tinggalkan Balasan