Apa fungsi enzim amilase dalam pencernaan

Amilase adalah enzim yang ditemukan dalam air liur manusia, yang bertanggung jawab atas penguraian pati menjadi gula. Proses pencernaan dimulai dengan mengunyah makanan, di hadapan amilase saliva di mulut, untuk mengubah pati dalam makanan menjadi gula. Makanan yang mengandung banyak pati, seperti kentang atau roti, akan terasa sedikit manis ketika dikunyah; ini karena aksi amilase.

Enzim amilase juga disekresikan oleh pankreas, di mana ia disebut amilase pankreas; kehadirannya di saluran pencernaan membantu pemecahan molekul makanan menjadi energi bagi tubuh untuk disimpan dan digunakan. Paragraf di bawah ini menguraikan fungsi enzim amilase saliva dalam pencernaan.

Fungsi

Untuk mencerna makanan, zat kompleks, seperti karbohidrat dan protein perlu dipecah dan diubah menjadi energi. Enzim yang berbeda dalam tubuh yang dikeluarkan oleh berbagai organ bekerja pada berbagai jenis makanan, dan masing-masing bertanggung jawab atas kelompok makanannya sendiri.

Misalnya, seperti halnya amilase saliva yang bekerja pada pati, pepsin adalah enzim pencernaan, yang memecah protein; sama halnya, lipase membantu pencernaan lemak.
Dengan cara ini, setiap enzim memiliki komposisi tertentu, terstruktur menuju fungsinya.

PH amilase saliva di mulut sedikit asam, pada 6,8, di mana enzim amilase dapat berfungsi. Amilase yang ada di lambung dinonaktifkan karena adanya asam klorida, yang menciptakan lingkungan asam di mana amilase didenaturasi.

Amilase saliva mencerna makanan, dan terutama bertanggung jawab atas pemecahan karbohidrat kompleks menjadi maltosa. Ini dilakukan dengan memutus ikatan antara molekul karbohidrat untuk menghasilkan disakarida dan trisakarida.

Ini diaktifkan oleh gerakan mengunyah. Substrat adalah dasar atau zat yang digunakan enzim untuk bekerja. Dalam kasus amilase saliva, substratnya adalah pati, yang direduksi menjadi rantai polisakarida pendek dan maltosa.

Tingkat Amilase Abnormal

Dalam kasus-kasus tertentu, kadar amilase dapat meningkat atau berkurang, menginduksi gejala yang memerlukan penyelidikan patologis. Umumnya, kadar amilase abnormal akan dikaitkan dengan masalah pankreas. Beberapa situasi yang dapat menyebabkan kadar amilase abnormal dalam darah adalah sebagai berikut:

  • Pankreatitis disebabkan oleh peradangan pankreas di mana ada peningkatan kadar amilase dalam darah. Mungkin akut atau kronis.
  • Pankreatitis kronis sering dikaitkan dengan alkoholisme, meskipun bisa juga disebabkan oleh trauma pada pankreas.
  • Kanker pankreas juga dapat menyebabkan peningkatan kadar amilase, seperti halnya serangan kandung empedu dan penyumbatan di saluran pankreas.
  • Cystic fibrosis adalah penyebab lain dari peningkatan kadar amilase yang mungkin terlihat pada gangguan pankreas.

Penggunaan

Selain fungsinya sebagai enzim pencernaan, amilase juga bermanfaat di tempat lain, selain tubuh manusia.

  • Dalam pembuatan roti, amilase berguna dalam memecah tepung dalam tepung menjadi bentuk gula yang lebih sederhana, yang kemudian dimakan ragi, menyebabkan roti naik, dan juga memberi rasa.
  • Bentuk lain dari enzim, basiler amilase digunakan dalam deterjen untuk melarutkan pati dari noda, dan pada piring ketika digunakan dalam deterjen pencuci piring.

Amilase saliva berfungsi sebagai langkah utama pertama dari proses pencernaan. Ini adalah komponen penting yang bertindak sebagai katalis untuk hidrolisis pati menjadi bagian-bagian yang lebih mudah dicerna. Saya harap artikel ini telah membantu Anda mendapatkan sedikit pemahaman tentang pentingnya enzim ini dan fungsinya dalam tubuh manusia.

Apa fungsi enzim amilase dalam pencernaan
Apa fungsi enzim amilase dalam pencernaan 1

Amilase adalah enzim yang ditemukan dalam air liur manusia, yang bertanggung jawab atas penguraian pati menjadi gula. Proses pencernaan dimulai dengan meng

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan