Anatomi Saraf kranial dan fungsinya

Saraf kranial adalah kumpulan penting dari saraf, yang semuanya berjalan langsung ke otak daripada melalui sumsum tulang belakang, seperti kebanyakan saraf lainnya. Mereka disebut saraf kranial karena mereka berasal dan terletak di dalam tengkorak atau kranium Anda. Saraf kranial memiliki beberapa fungsi penting untuk kehidupan sehari-hari, sehingga mereka merupakan fokus penting bagi dokter serta pasien yang terkena gangguan fungsi saraf kranial.

Kecuali jika Anda seorang profesional medis, biasanya tidak perlu mengetahui semua detail tentang masing-masing saraf individu. Namun, memiliki pemahaman tentang saraf kranial dapat membantu Anda menemukan sumber masalah khusus yang Anda alami. Ini dapat memandu Anda menuju informasi lebih lanjut dan perawatan medis yang tepat.

Anatomi Saraf Cranial

Saraf kranialis semuanya terletak di bagian bawah otak Anda di dalam tengkorak Anda. Mereka datang berpasangan, satu di setiap sisi otak, dan diberi nomor dalam angka Romawi I hingga XII. Ini sering diberi label sebagai CN I, CN II, dan sebagainya. Dua saraf kranial pertama, saraf Olifaktori, dan saraf optik muncul dari otak besar, dan sepuluh saraf lainnya berasal dari batang otak. Saraf kemudian berpindah dari asalnya ke berbagai bagian tubuh di kepala, wajah, mulut, dan – dalam beberapa kasus – di pinggiran tubuh.

Beberapa profesional mengenali saraf ekstrakranial yang disebut saraf terminal, atau saraf kranial nol. Saraf ini adalah pleksus saraf kecil, seringkali mikroskopis, dekat saraf penciuman. Awalnya dianggap mendukung fungsi penciuman, sekarang diketahui bahwa saraf terminal tidak memasuki bola penciuman dan tidak berfungsi dalam penciuman. Sebaliknya, diperkirakan bahwa syaraf ini mungkin merupakan struktur anatomi peninggalan, dan mungkin memainkan peran dalam mengatur fungsi seksual.

Fungsi

Saraf kranial berfungsi untuk menyampaikan berbagai jenis informasi ke dan dari tubuh. Beberapa saraf adalah saraf motorik, dan mereka menggerakkan otot. Lainnya adalah saraf sensorik; mereka membawa informasi dari tubuh ke otak. Beberapa saraf kranial merupakan kombinasi dari saraf motorik dan sensorik.

Setiap pasangan saraf kranial memiliki tujuan spesifik di tubuh Anda, dan berfungsi sebagai saraf motorik, saraf sensorik, atau keduanya. Berbagai kondisi dapat memengaruhi saraf, dan tanda dan gejala tertentu dapat muncul di tubuh Anda sebagai akibat dari cedera atau masalah pada saraf kranial.

Saraf Olifaktori (CN I)

Saraf penciuman bertanggung jawab untuk mentransmisikan semua yang kita cium ke otak. Saraf ini bergerak dari otak ke bohlam penciuman, di mana aroma dianalisis. Gangguan pada saraf ini dapat menyebabkan anosmia, ketidakmampuan untuk mendeteksi aroma. Ini juga secara dramatis berdampak pada indera perasa kita.

Saraf Optikus (CN II)

Saraf optik mentransmisikan sinyal listrik dari retina mata Anda ke otak, yang mengubah sinyal-sinyal ini menjadi gambar dari apa yang kita lihat di dunia di sekitar kita. Gangguan pada saraf optik, seperti neuritis optik, dapat menyebabkan gangguan penglihatan, penglihatan ganda, dan kebutaan.

Saraf Okulomotorius (CN III)

Saraf okulomotor memiliki dua fungsi utama. Pertama, saraf okulomotor mentransmisikan sinyal yang memungkinkan mata bergerak ke segala arah yang tidak dikendalikan oleh saraf kranial lainnya. Kedua, saraf okulomotor membawa serat parasimpatis ke iris, menyebabkan iris mengerut saat Anda berada di cahaya terang. Lesi pada saraf okulomotor tidak hanya dapat menyebabkan penglihatan ganda (diplopia), tetapi juga dapat menyebabkan pupil yang tidak dapat mengerut. Karena lokasinya, saraf okulomotor rentan terhadap kerusakan oleh tekanan intrakranial yang meningkat, dan pupil yang tertiup dapat menjadi tanda masalah neurologis yang serius.

Sarang Troklearis (CN IV)

Saraf trochlear mengontrol otot yang menggerakkan bola mata ke bawah dan ke luar. Lesi pada saraf ini dapat menyebabkan diplopia, yang dapat diperbaiki dengan memiringkan kepala menjauh dari mata yang terkena.

Saraf Trigeminal (CN V)

Saraf trigeminal terutama adalah saraf sensorik, yang berarti bahwa ia menyampaikan sensasi dari wajah ke otak. Selain itu, saraf trigeminal mengontrol beberapa otot wajah yang penting untuk dikunyah. Salah satu komplikasi terburuk dari masalah dengan saraf trigeminal adalah trigeminal neuralgia, bentuk ekstrim dari nyeri wajah. Ini mungkin disebabkan oleh virus atau iritasi mekanis akibat penggosokan oleh sekumpulan pembuluh darah di dekat saraf.

Saraf Abdusen (CN VI)

Saraf ini mengontrol otot yang menjauhkan mata dari hidung. Lesi pada saraf Abdusen menyebabkan penglihatan ganda, di mana satu gambar berada tepat di sebelah yang lain. Kadang-kadang saraf Abdusen dapat berdampak pada kedua sisi dalam kasus peningkatan tekanan intrakranial, seperti pseudotumor cerebri.

Saraf Fasialis (CN VII)

Saraf Fasialis rumit. Tidak hanya mengontrol sebagian besar otot wajah; saraf ini juga mentransmisikan sinyal rasa dari depan lidah, menyampaikan serat parasimpatis yang membuat mata sobek dan mulut mengeluarkan air liur, dan bertanggung jawab atas sedikit sensasi di sekitar telinga. Ini juga membantu memodulasi pendengaran melalui kontrol otot stapedius. Inilah sebabnya mengapa radang saraf wajah, seperti pada Bell’s palsy, dapat menyebabkan lebih banyak masalah daripada hanya kelemahan wajah, meskipun kelemahan seperti itu biasanya merupakan gejala yang paling jelas.

Saraf Vestibulokoklear (CN VIII)

Saraf ini memiliki dua komponen utama: komponen koklea menyampaikan informasi akustik ke otak sehingga kita dapat mendengar, dan bagian vestibular mengirimkan sinyal mengenai keseimbangan dan gerakan. Masalah dengan saraf vestibulocochlear dapat menyebabkan gangguan pendengaran atau vertigo, dan seringkali menyebabkan keduanya. Masalah umum yang melibatkan saraf kranial VIII adalah neuroma akustik. Tumor jinak ini dapat menekan saraf, menyebabkan gangguan pendengaran atau pusing.

Saraf glosofaringeal (CN IX)

Saraf Glosofaring memiliki banyak pekerjaan sambilan. Saraf ini bertanggung jawab atas rasa dari bagian belakang lidah, sensasi dari sebagian kecil telinga dan bagian lidah dan tenggorokan, persarafan satu otot yang penting untuk menelan (stylopharyngeus), dan air liur oleh kelenjar parotis. Ini juga menerima informasi penting tentang tekanan darah dari kemoreseptor dan baroreseptor dalam tubuh karotis. Iritasi saraf glossofaringeal dapat menyebabkan neuralgia glossofaringeal, suatu kondisi di mana sangat menyakitkan untuk menelan.

Saraf Vagus (CN X)

Saraf ini mengontrol faring (untuk menelan) dan laring (untuk berbicara), serta sensasi dari faring, bagian dari meninges dan sebagian kecil dari telinga. Seperti saraf glossopharyngeal, saraf vagus mendeteksi rasa (dari tenggorokan) dan juga mendeteksi sinyal khusus dari kemoterapi dan baroreseptor dekat jantung (di lengkung aorta). Selain itu, saraf vagus menyampaikan serat parasimpatis ke jantung, sinyal yang dapat memperlambat detak jantung. Karena hubungannya dengan jantung, gangguan pada saraf vagus bisa sangat berbahaya. Di sisi lain, stimulasi saraf vagus telah terbukti berpotensi bermanfaat dalam berbagai gangguan, termasuk epilepsi.

Saraf Aksesorius (CN XI)

Saraf Aksesorius tulang belakang tidak terlalu rumit dibandingkan dengan pendahulunya. Ini hanya memiliki satu fungsi utama: menyebabkan kontraksi otot sternokleidomastoid dan trapezius untuk membantu menggerakkan kepala atau bahu. Gangguan pada saraf ini mengurangi kemampuan untuk menggunakan otot-otot ini. Tes sederhana untuk fungsi saraf Aksesorius tulang belakang adalah dengan hanya mengangkat bahu. Jika Anda tidak dapat mengangkat satu bahu, saraf aksesori tulang belakang itu mungkin terganggu.

Saraf hipoglosus (CN XII)

Saraf hipoglosus adalah saraf motor yang mengendalikan semua gerakan lidah. Kesulitan berbicara (dysarthria) atau memindahkan makanan di mulut Anda adalah konsekuensi potensial dari saraf hipoglosus yang rusak.

Perawatan Cedera Saraf Cranial

Jika Anda memiliki masalah atau mencurigai ada masalah dengan saraf kranial, Anda harus segera pergi ke dokter. Karena ada saraf di dalam tempurung kepala, perawatan seringkali melibatkan fokus pada melindungi otak Anda sambil membantu memperbaiki kerusakan saraf. Beberapa perawatan untuk masalah saraf kranial melibatkan pembedahan. Tentu saja, ini berisiko dan harus digunakan sebagai pilihan terakhir. Beberapa masalah saraf kranial, seperti tumor, mungkin berhasil diobati dengan radiasi. Sinar radiasi terfokus dapat membantu mengecilkan atau menghilangkan tumor yang memengaruhi saraf kranial.

Intinya: jika Anda memiliki gejala dengan gerakan atau sensasi di sekitar kepala dan wajah Anda, Anda perlu mencari perhatian medis segera. Dengan mendapatkan diagnosis dini dan memulai pengobatan yang tepat, Anda dapat meningkatkan peluang pemulihan penuh dari masalah saraf kranial.

Anatomi Saraf kranial dan fungsinya
Anatomi Saraf kranial dan fungsinya 1

Saraf kranial adalah kumpulan penting dari saraf, yang semuanya berjalan langsung ke otak daripada melalui sumsum tulang belakang, seperti kebanyakan saraf

Editor's Rating:
5
Saraf kranial

Tinggalkan Balasan