Sifat fisik dan kimia sukrosa

Karbohidrat Kompleks terdiri dari dua atau lebih gula sederhana yang dihubungkan bersama. Karbohidrat berikut adalah disakarida. Disakarida adalah senyawa yang mengandung ikatan antara karbon (1) dari satu gula dan gugus hidroksil pada posisi apa pun pada gula lainnya.

Sukrosa, gula meja biasa, mungkin merupakan satu-satunya bahan kimia organik murni paling melimpah di dunia dan yang paling dikenal oleh para non-kimiawan. Baik dari tebu (20% berat) atau bit gula (15% berat), dan apakah mentah atau halus, gula biasa masih berupa sukrosa.

Sukrosa adalah disakarida yang menghasilkan 1 ekuivalen glukosa dan 1 ekuivalen fruktosa pada hidrolisis asam. Campuran 1: 1 glukosa dan fruktosa ini sering disebut sebagai gula terbalik, karena tanda rotasi optik berubah (membalikkan) selama hidrolisis dari sukrosa ([alpha] D = + 66,5o) menjadi campuran fruktosa glukosa ([alpha] ] D = -22.0o). Serangga tertentu, terutama lebah madu, memiliki enzim yang disebut invertase yang mengkatalisis hidrolisis sukrosa menjadi campuran glukosa-fruktosa. Madu, pada kenyataannya, terutama merupakan campuran dari ketiga gula ini.

Tidak seperti kebanyakan disakarida lainnya, sukrosa bukanlah gula pereduksi dan tidak menunjukkan mutarotasi. Fakta-fakta ini menyiratkan bahwa sukrosa tidak memiliki hubungan hemiasetal dan bahwa glukosa dan fruktosa keduanya harus glikosida. Ini dapat terjadi hanya jika kedua gula bergabung oleh hubungan glikosida antara C1 glukosa dan C2 fruktosa.

Sifat fisik sukrosa

  • Sukrosa memiliki struktur kristal monoklinik.
  • Ketika mengalami suhu tinggi (lebih dari 186oC), senyawa ini terurai, menghasilkan karamel.
  • Kelarutannya dalam air pada suhu 20oC adalah 203,9g / 100 mL
  • Entalpi standar pembakaran yang berhubungan dengan sukrosa adalah 5647 kJ.mol-1.

Sifat kimia sukrosa

  • Sukrosa dapat mengalami reaksi pembakaran untuk menghasilkan karbon dioksida dan air.
  • Ketika bereaksi dengan asam klorat, senyawa ini menghasilkan asam klorida, karbon dioksida, dan air.
  • Setelah hidrolisis, ikatan glikosidik yang menghubungkan dua karbohidrat dalam molekul C12H22O11 terputus, menghasilkan glukosa dan fruktosa.
  • Sukrosa dapat didehidrasi dengan bantuan H2SO4 (yang bertindak sebagai katalis) untuk menghasilkan padatan hitam yang kaya akan karbon.

Tinggalkan Balasan