Sifat dan kegunaan unsur tembaga

Tembaga adalah unsur yang terkenal karena warna metalik kemerahan yang khas dan karena terjadi dalam bentuk murni dalam kehidupan sehari-hari. Berikut adalah kumpulan fakta tentang logam transisi yang indah ini:

Fakta-Fakta Penting tentang Tembaga

  • Nomor Atom: Nomor atom untuk tembaga adalah 29, yang berarti setiap atom tembaga mengandung 29 proton.
  • Simbol: Cu (dari bahasa Latin: cuprum)
  • Berat Atom: 63.546

Penemuan

Tembaga telah dikenal sejak zaman prasejarah. Telah ditambang selama lebih dari 5000 tahun. Manusia telah menggunakan logam tersebut sejak setidaknya 9000 SM di Timur Tengah. Sebuah liontin tembaga bertanggal tahun 8700 SM ditemukan di Irak. Para ilmuwan percaya hanya besi dari meteorit dan emas yang digunakan oleh orang lebih awal dari tembaga.

Konfigurasi Elektron: [Ar] 4s1 3d10

Asal Kata:

tembaga Latin: dari pulau Siprus, yang terkenal dengan tambang tembaga dan tembaga dan coper Inggris Kuno. Nama tembaga modern pertama kali mulai digunakan sekitar tahun 1530.

Sifat fisika

Tembaga memiliki titik leleh 1083,4 +/- 0,2 ° C, titik didih 2567 ° C, gravitasi spesifik 8,96 (20 ° C), dengan valensi 1 atau 2. Tembaga berwarna kemerahan dan membutuhkan logam yang cerah kilau. Itu mudah ditempa, ulet, dan konduktor listrik dan panas yang baik. Yang kedua setelah perak sebagai konduktor listrik.

Kegunaan

Tembaga banyak digunakan dalam industri listrik. Selain banyak kegunaan lain, tembaga digunakan dalam pipa ledeng dan untuk peralatan masak. Kuningan dan perunggu adalah dua paduan tembaga penting. Senyawa tembaga beracun bagi invertebrata dan digunakan sebagai algisida dan pestisida. Senyawa tembaga digunakan dalam kimia analitik, seperti dalam penggunaan larutan Fehling untuk menguji gula. Koin Amerika mengandung tembaga.

Sumber

Terkadang tembaga muncul di negara asalnya. Ini ditemukan di banyak mineral, termasuk perunggu, cuprite, bornite, azurite, dan chalcopyrite. Deposit bijih tembaga dikenal di Amerika Utara, Amerika Selatan, dan Afrika. Tembaga diperoleh dengan peleburan, pelindian, dan elektrolisis dari tembaga sulfida, oksida, dan karbonat. Tembaga tersedia secara komersial dengan kemurnian 99,999+%.

Klasifikasi unsur: Logam Transisi

Isotop: Ada 28 isotop tembaga yang dikenal mulai dari Cu-53 hingga Cu-80. Ada dua isotop stabil: Cu-63 (kelimpahan 69,15%) dan Cu-65 (kelimpahan 30,85%).

Data Fisik Tembaga

Kepadatan (g / cc): 8,96

Titik leleh (K): 1356.6

Titik Didih (K): 2840

Penampilan: Logam lunak, lunak, berwarna coklat kemerahan

Jari-jari atom (pm): 128

Volume Atom (cc / mol): 7.1

Jari-jari kovalen (sore): 117

Jari-jari ion: 72 (+ 2e) 96 (+ 1e)

Panas Spesifik (@ 20 ° C J / g mol): 0,385

Panas Penguapan (kJ / mol): 304.6

Suhu Debye (K): 315.00

Pauling Negativitas Nomor: 1.90

Energi Pengion Pertama (kJ / mol): 745.0

Status Oksidasi: 2, 1

Struktur Kisi: Kubik Berpusat

  • Tembaga telah digunakan sejak zaman kuno. Sejarawan bahkan menyebut periode waktu antara Zaman Neolitik dan Zaman Perunggu Zaman Tembaga.
  • Tembaga (I) terbakar biru dalam uji nyala.
  • Tembaga (II) terbakar hijau dalam uji nyala.
  • Simbol atom tembaga Cu berasal dari istilah Latin ‘cuprum’ yang berarti ‘logam Siprus’.
  • Senyawa tembaga sulfat digunakan untuk mencegah pertumbuhan jamur dan ganggang dalam persediaan air yang berdiri seperti kolam dan air mancur.
  • Tembaga adalah logam merah-oranye yang menggelap menjadi warna cokelat karena terkena udara. Jika terkena udara dan air, itu akan membentuk verdigris biru-hijau.
  • Tembaga memiliki kelimpahan 80 bagian per juta di kerak bumi.
  • Tembaga memiliki kelimpahan 2,5 x 10-4 mg / L dalam air laut.
  • Lembaran tembaga ditambahkan ke dasar kapal untuk mencegah ‘biofouling’ di mana rumput laut, berbagai macam tanaman hijau dan teritip lainnya akan melekat pada kapal dan memperlambatnya. Saat ini, tembaga dicampur ke dalam cat yang digunakan untuk mengecat bagian bawah kapal.
tembaga

Tinggalkan Balasan