Pengertian Pertumbuhan sekunder

Pertumbuhan sekunder adalah pertumbuhan yang dihasilkan dari pembelahan sel dalam kambium atau meristem lateral dan yang menyebabkan batang dan akar menebal, sedangkan pertumbuhan primer adalah pertumbuhan yang terjadi sebagai akibat dari pembelahan sel di ujung batang dan akar, menyebabkan mereka memanjang, dan menimbulkan jaringan primer. Pertumbuhan sekunder terjadi di sebagian besar tanaman benih, tetapi monokotil biasanya tidak memiliki pertumbuhan sekunder. Jika mereka memiliki pertumbuhan sekunder, itu berbeda dari pola khas tanaman benih lainnya.

Pembentukan jaringan pembuluh sekunder dari kambium adalah fitur khas dikotil dan gymnospermae. Pada monokotil tertentu, jaringan vaskuler juga meningkat setelah pertumbuhan primer selesai tetapi kambium tanaman ini bersifat berbeda.

Contoh lentisel
Contoh lentisel: Lentisel pada kulit pohon ceri ini memungkinkan batang kayu untuk bertukar gas dengan atmosfer di sekitarnya.

Peningkatan ketebalan batang yang dihasilkan dari pertumbuhan sekunder adalah karena aktivitas meristem lateral, yang kurang pada tanaman herba. Meristem lateral termasuk kambium vaskular dan, pada tumbuhan kayu, kambium gabus. Kambium vaskular terletak tepat di luar xilem primer dan ke bagian dalam floem primer. Sel-sel kambium vaskuler membelah dan membentuk xilem sekunder (trakeid dan elemen pembuluh) ke bagian dalam dan floem sekunder (elemen saringan dan sel pendamping) ke luar.

Penebalan batang yang terjadi pada pertumbuhan sekunder disebabkan oleh pembentukan floem sekunder dan xilem sekunder oleh kambium vaskuler, ditambah aksi kambium gabus, yang membentuk lapisan terluar tangguh batang. Sel-sel xilem sekunder mengandung lignin, yang memberikan kekuatan dan kekokohan.

Pada tumbuhan kayu, kambium gabus adalah meristem lateral terluar. Ini menghasilkan sel gabus (kulit kayu) yang mengandung zat lilin yang dikenal sebagai suberin yang dapat mengusir air. Kulit melindungi tanaman terhadap kerusakan fisik dan membantu mengurangi kehilangan air. Kambium gabus juga menghasilkan lapisan sel yang dikenal sebagai feloderm, yang tumbuh ke dalam dari kambium. Kambium gabus, sel gabus, dan feloderm secara kolektif disebut periderm. Pengganti periderm untuk epidermis pada tumbuhan dewasa. Pada beberapa tanaman, periderm memiliki banyak bukaan, yang dikenal sebagai lentisel, yang memungkinkan sel-sel interior bertukar gas dengan atmosfer luar. Ini memasok oksigen ke sel-sel korteks, xilem, dan floem yang aktif dan metabolik.

Tinggalkan Balasan